Remaja ditangkap lepas cuba serang gereja Medan

JAKARTA: Polis Indonesia menangkap seorang remaja selepas dia cuba menyerang sebuah gereja di Medan, ibu kota Sumatera Utara, dengan bom buatan sendiri.

Remaja berusia 17 tahun itu duduk dalam kalangan jemaah di Gereja Katolik St Yoseph pada pagi Ahad (28 Ogos). Dia membawa sebuah bag ransel (backpack) kecil yang dipercayai mengandungi bahan letupan kecil, kata jurucakap polis wilayah Sumatera Utara, Cik Rina Sari Ginting, kepada pemberita.

Menurut Cik Nana Manullang, yang duduk di sebelahnya, remaja itu "memasang sesuatu yang disyaki bom", terdiri daripada bateri dan paip tersembunyi dalam sebuah jaket berwarna emas sebelum serangan itu.

Dia kemudian berdiri dan begnya mengeluarkan "asap, percikan api serta bunyi lemah seperti mercun", dan bergegas menyerang paderi dekat mimbar dengan pisau. Paderi tersebut cedera ringan di lengan kiri.

Jemaah gereja kemudian menahan remaja itu, katanya.

Jurucakap polis kebangsaan, Encik Boy Rafli Amar, mengesahkan serangan itu sambil menambah penyerang tersebut masih hidup dan tidak ada kemalangan jiwa.

Jurucakap polis, Encik Agus Rianto, berkata "dengan pasti, ada letupan seperti mercun".

Menurut sumber rapat dengan siasatan itu, polis merampas beberapa barang, termasuk beg, pisau, dan nota tertera 'La ilaha illallah' dalam bahasa Arab.

Kad pengenalan remaja tersebut menyatakan namanya Ivan Armadi Hasugian, seorang pelajar dari Medan.

Polis mengenal pasti paderi itu sebagai Albert Pandiangan, 60 tahun.

Waktu Solat

Subuh
5:54
Syuruk
7:15
Zuhur
1:18
Asar
4:41
Maghrib
7:19
Isyak
8:32
3 HR PSI: 17
27°/ 24 °
Tuesday - Thundery showers mainly over northern and eastern Singapore in the afternoon.
Wednesday - Late morning and early afternoon thundery showers.
Thursday - Afternoon thundery showers.
Indeks ST 3,011.080 +2.860