CERPEN

40 dapat 40

LAIN sungguh cara Bidin berjalan malam ini. Ada semacam enjutan yang wujud pada setiap langkahnya. Seperti ada spring kereta gantung tayar belakang Mitsubishi Evo X yang terlekat pada bahagian tumit kaki. Dan pada wajah Bidin pula, senyuman yang terukir menabir angkuh riak yang bermaharajalela. Langsung dia tak pandang Latep yang tercongok di tepi. Maman pun dia tak layan. Apa lagi Jakpar, budak hingusan, sememangnya patut dipandang enteng.

Kalau diperhatikan betul-betul, jalan Bidin malam ini pun lain. Tiba-tiba hayun tangannya dah tak lagi jalan sedondon. Malam ni, tangannya madang melantun ke tepi. Bidang badannya macam dah tumbuh kepak. Sesuai jugalah dengan langkahnya yang turut terkangkang sedikit. Apabila Bidin akhirnya sampai di depan kedai kopi, matanya melilau mencari Ah Guan. Hampa. Penat dia berjalan macam tu sedari tadi. Rupa-rupanya usaha untuk mempesonakan Ah Guan itu sia-sia. Maman, Latep dan Jakpar perlahan-lahan menghampiri Bidin.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan