SAJAK

Balada Jaharu

Kau ingkar dan kau langgar
suruhan dan ajakan
jelaga fasik di hati
kau biarkan menghitam
tega kau meraup
bangga berjubah dosa
berpagi dengan hina
bermalam dengan hiba
ayat-ayat langit
telah bersabda di bumi
keringatnya tersia-sia
mati jua di tujuh sendi
hangit bangkai yang kau pikul
bergelumang tanpa sedari
nur menjauh pergi
keberkatan apa lagi
di ambang senja
kau masih ingkar
melihat nyata
di muara petaka
kau masih tega
melanggar kata
kau injak kebenaran
kau julang kepalsuan
di lingkaran kualat api
imanmu dikafankan
kau semakin liar berkinja
dan girang menelanjangi diri
ingkar tidak berbudi
kau langgar tidak berhati
di pusara hayat
kau akan dililit duri cemeti
masihkah tidak mahu beringat
apakah kau masih
tidak mahu
mengerti