Subuh
5:42
Syuruk
7:05
Zuhur
1:12
Asar
4:36
Maghrib
7:17
Isyak
8:31
Bahasa & Budaya

CERPEN

Mana sakitnya

Jun 07, 2020 | 05:30 AM

HURA-HURA. Keadaan di unit kecemasan kecoh seketika apabila Aira dengan tiba-tiba menerpa kaunter hadapan. Keadaan Aira yang menggelabah membuat beberapa kakitangan di hospital itu mengerumuninya.

"Mana doktor? Panggil doktor sekarang! Saya masih sakit! Masukkan saya balik ke wad kuarantin! Eh… eh… awak semua jangan dekat dengan saya! Nanti awak terjangkit! DOKTOR!!!!!"

Beberapa jururawat di situ mengasingkan Aira dan cuba menenangkannya sementara menunggu doktor yang bertugas untuk datang melihat keadaan Aira.

Seminggu sebelumnya…

Keluarga Aira menyambut kepulangan Aira dengan penuh rasa gembira. Kepulangan yang pertama setelah lebih dua bulan dimasukkan ke hospital kerana dijangkiti virus Covid-19.

Selama itulah, ahli keluarga tidak dibenarkan untuk menziarahi kerana takut dijangkiti. Untuk melepaskan rindu dan bertanya khabar, mereka berinteraksi melalui telefon sahaja. Kadangkala melalui panggilan video.

Setelah mendapat pengesahan doktor bahawa Aira sudah pulih sepenuhnya, Aira kembali ke rumah. Hari itu adalah hari pertamanya. Aira berdiri di hadapan pintu rumah. Berbelah bagi. Kededua anaknya, Aina dan Khairul sedang menanti.

Dia melangkah masuk dengan perlahan dan berhati-hati. Ketika ahli keluarganya tersenyum lebar dengan kepulangannya, mata Aira melingas di sekeliling ruang tamu. Diamati setiap corok. Diteliti dari kiri ke kanan dan atas ke bawah. Dahinya berkerut seperti ada sesuatu yang tidak kena.

"Siapa alihkan kedudukan sofa tu?" Mata Aira tajam merenung raut wajah suami dan anak-anaknya. Menunggu jawapan dari mereka.

"Naina bu… Naina seng..."

Belum sempat Naina melanjutkan percakapannya tetapi sudah dipintas oleh Aira.

"Sengaja apa? Dua bulan je Ibu tak ada di rumah, semua dah pandai-pandai tukar perabot sana sini. Ni ada habuk kenapa tak lap? Kuman ni… kuman!"

Khairul anak bongsu Aira cuba mendekati Aira sambil tersenyum. Kedua-dua tangannya dihulur ke hadapan, mahu memeluk Aira.

"Eh eh… ni dekat-dekat, nak pegang-pegang Ibu dah cuci tangan ke belum?" Hasrat Khairul terbantut apabila ditegur sebegitu. Dia mundur kembali.

Aira terus bergegas ke dapur dan membuka paip air. Taufiq berserta anak-anaknya mengikuti Aira dari belakang. Memerhatikan tingkah laku Aira yang gopoh.

Aira mencuci tangannya hingga ke siku berulang kali. Digosok dan disental lengannya bertubi-tubi. Aira menggunakan tisu untuk menutup kepala paip. Apabila kulit tangannya tersentuh permukaan paip, dia mengulangi membersihkan tangannya berkali-kali.

Aira seakan curiga dengan kebersihan dirinya. Paranoia. Yang lain saling berpandangan. Tergamam melihat perilaku Aira yang tidak pernah dilihat sebelum ini.

Setelah puas membersihkan diri, Aira kembali memerhatikan keadaan dapurnya.

Sekali lagi dahinya berkerut. Keadaan di dapur juga berubah. Cerek bertukar tempat, rempah ratus beralih ke gerobok yang lain, sudu garpu tidak tersusun mengikut cara Aira. Aira semakin bengang. "Korang kenapa ni? Ibu belum matilah. Kenapa alihkan semua benda ni?"

"Ok, ok. Awak jangan stres. Nanti kita ubah balik macam dulu ya."

Taufiq cuba menenangkan keadaan dengan menyuruh Aira masuk ke biliknya dan berehat. Dia dapat menyakinkan Aira bahawa keadaan akan kembali seperti sebelum dia dimasukkan ke hospital.

Pada malam itu Aira terjaga dari tidurnya, dilihat suami dan anak-anaknya sedang menonton televisyen. "Abang nak kopi? Aira buatkan."

"Tak apa. Abang dah buat sendiri." Taufiq mengangkat cawan kopinya sambil tersenyum ke Aira.

Senyuman tidak berbalas. Hati Aira berkata-kata. Sebelum ini, suaminya tidak pernah membuat kopi sendiri. Dia akan menyuruh Aira sahaja yang membuatnya. Walau apa pun keadaan.

Dahulunya, Taufiq sanggup menunggu Aira pulang ke rumah hanya untuk Aira membuat kopi buatnya. Kemalasan Taufiq pada ketika itu ditutup dengan alasan kononnya itu adalah tanggungjawab seorang isteri menyempurnakan keperluan suaminya.

Perubahan ketara itu membuat Aira curiga.

Aira memasuki dapur. Perkara utama yang dilihatnya ialah barang-barang dapur yang sudah dikembalikan ke tempat asalnya bersesuaian dengan apa yang dikehendaki Aira.

Aira mencari kerja rumah yang boleh dilakukan. Dia mula memasukkan baju-baju kotor ke dalam mesin pencuci. Naina mendatangi Aira dan menghalangnya. Naina tetap berkeras bahawa dia boleh mengambil alih tugas tersebut.

"Ibu pergi rehatlah. Ini Naina boleh buatkan."

Sekali lagi Aira kehairanan. Setahunya, anak daranya itu memang pandai dalam pelajaran tetapi dalam soal kerja rumah, dia tidak pernah menolong ibunya sama sekali.

Aira tidak terbiasa dengan pertolongan suami dan anak-anaknya. Selama ini, Airalah yang menguruskan kerja rumah dengan sendiri. Tanpa bantuan.

Kali ini sungguh berbeza. Kelainan yang sukar diterima oleh mata kasar Aira. Anak-anaknya tidak lagi bergantung harap kepadanya; Tidak perlu mencuci baju untuk mereka; mereka juga sudah pandai masak sendiri dan mengemas rumah. Suaminya pula lebih berdikari dari sebelumnya. Tidak lagi memerintah Aira. Tidak perlu menggosokkan bajunya, membuat kopi dan sebagainya. Taufiq mula mengambil alih tugasan rumah dan hal kewangan rumah.

Ibu-bapa Aira yang tinggal di tingkat atas juga tidak memerlukan pertolongan Aira. Aira tidak perlu lagi pergi ke pasar untuk mereka, membayar bil rumah untuk mereka.

Pendek kata, semuanya mereka uruskan sendiri. Juga tanpa bantuan Aira.

Segala perubahan membuat Aira rimas. Dia ditinggalkan tanpa sebarang kerja di rumah.

Saban hari, Aira semakin tertekan. Dia berasa bahawa dia tidak diperlukan lagi. Dia terasa dirinya dipinggirkan oleh ahli keluarganya sendiri.

Hendak mengadu kepada suami, tetapi suaminya seakan menganggap itu perkara kecil dan Aira perlu mengambil masa untuk menyesuaikan perubahan.

Aira juga semakin sangsi akan kejujuran suaminya. Semakin sibuk dengan telefon bimbitnya. Setiap kali telefon bimbitnya berdering, dia akan menjauhkan diri dari Aira sebelum menjawab panggilan.

Kerana kesangsiannya terhadap Taufiq semakin menebal, dia cuba membongkar rahsia di sebalik telefon bimbitnya. Matanya terbuntang apabila melihat sejarah panggilan - salah satunya dari 'Naib Kadi Abdul'.

Dia menggeledah pesanan ringkas. Tertera pesanan dari Naib Kadi Abdul. Apabila membaca isi kandungannya, mata Aira menjegil.

Demi mencegah wabak covid-19 dan kemaslahatan kita, pernikahan terpaksa ditundakan. - Naib Kadi Abdul

Hatinya remuk. Aira mula menjauhkan diri dari ahli keluarganya. Dia lebih memencilkan diri di dalam kamarnya dan hanya keluar bilik bila perlu.

Aira memilih untuk berdiam diri dan merasakan bahawa dia tidak perlu menanyakan hal tentang pesanan ringkas itu, kerana dia yakin Taufiq akan memberi sejuta helah. Dia juga yakin bahawa dia tidak diperlukan lagi oleh anak-anaknya dan ibu-bapanya juga. Bagi Aira jangka masa dua bulan cukup untuk merubah segala-galanya termasuk soal hati.

Taufiq dan anak-anaknya melihat perubahan Aira yang begitu ketara. Kerana takut perbualan mereka didengari Aira maka mereka hanya berbincang melalui pesanan ringkas - WhatApps. Walaupun mereka duduk bersebelahan. Hanya sesekali mereka berpandangan sambil berbalas lirikan mata atau senyuman.

Aina: Agaknya Ibu kecil hati dengan kita semua tak?

Ayah: Tapi dengan Ayah lebih. Ibu ingat Ayah nak kahwin baru. Padahal Ayah sedang uruskan pernikahan Cik Mel. Itu kan adik Ayah sendiri.

Aina: Ayah tak terangkan dengan Ibu?

Ayah: Ibu tetap fikir Ayah berbohong. Nak buat macam mana. Diamkan je. Tunggu Ibu reda nanti Ayah cakap lagilah.

Khairul: Tapi Ibu dah jadi paranoid sejak Ibu balik. Semua kita buat ada je tak kena. Alih kerusi marah, masak sendiri pun salah. Kita cuma nak tolong je.

Ayah: Yelah. Sebelum Ibu sakit, kita semua ambil sambil lewa. Pemalas. Semuanya Ibu yang buat. Termasuk uruskan keperluan Atuk dan Nenek.

Aina: Jangan cakap Khairul. Kakak ni, nak cuci baju, Ibu berleter. Ibu tak benarkan baju kita semua bercampur. Kalau nak cuci, kena cuci cara berasingan. Katanya takut virus. Lepas tu, setiap saat kena cuci tangan. Pintu, lantai dan dinding semua dah bau Clorox.

Ayah: Bab cuci tangan, cuci baju berkali-kali tu… harap-harap akhir bulan bil air lampu tak melambung. Tapi berilah masa untuk Ibu. Mungkin Ibu takut anak-anaknya dijangkiti. Salah kita juga. Sepatutnya dari dulu lagi kita semua bantu Ibu.

Khairul: Tapi Ibu paranoia!

Aira keluar dari bilik dan melihat suami dan anak-anaknya yang khusyuk di telefon bimbit masing-masing. Dia mengerling ke arah Taufiq dengan perasaan yang semakin hambar dan meluat.

Apabila mereka terlihat Aira, dengan cepat mereka meletakkan telefon mereka ke tepi dan berpura-pura menonton televisyen.

Tindak-tanduk mereka membuat Aira semakin terasa disisihkan. Firasatnya mengatakan bahawa ada sesuatu yang mahu disembunyikan daripadanya.

Aira memasuki biliknya semula. Otak kewarasannya mula bercemoyang dengan pelbagai andaian demi andaian.

Semakin difikirkan semakin bercelaru fikirannya. Dia berulang-alik dari hujung bilik ke hujung bilik. Tidak tentu arah. Dengan hati yang sangat marah dan kecewa, Aira mencapai dompetnya dan meluru keluar rumah tanpa sepatah kata.

Taufiq, Aina dan Khairul yang berada di ruang tamu hanya tercengang dengan kelakuan Aira. Mereka hanya tersedar apabila pintu utama dihempas kuat oleh Aira.

"Ayah, Ibu nak pergi ke mana? Nampak macam marah je? Apa yang kita dah buat kali ni?" Jelas terlihat kerisauan di riak wajah Aina.

Taufiq terus mencapai kunci kereta dan cuba menyusul Aira. Dia bergegas keluar, cuba untuk mengejar Aira. Aira tidak kelihatan di sepanjang koridor menuju ke lif. Taufiq mempercepatkan langkahnya, dia memilih untuk menuruni anak tangga. Sesampai di tingkat satu, Aira langsung tidak kelihatan. Dia cuba menghubungi isterinya tetapi gagal.

Setelah beberapa jam mencari Aira, Taufiq hampir putus asa sehinggalah dia menerima panggilan dari pihak hospital. Panggilan itu dapat meredakan ketidaktenteraman dalam diri Taufiq. Dia menghela nafas lega.

Apabila sampai di hospital, Taufiq diberitahu oleh doktor yang bertugas bahawa Aira akan dimasukkan ke hospital untuk pemeriksaan lanjut.

Namun bukan kerana wabak Covid-19 tetapi kerana penyakit mentalnya.


BIODATA PENULIS

Tuty Alawiyah Isnin merupakan peserta program 'Mencari Kristal 2016' dan pemenang merit dalam peraduan tersebut. Beberapa karyanya pernah disiarkan di ruangan Berita Harian/Berita Minggu dan Tunas Cipta. Selain itu, cerpen-cerpennya juga dimuatkan di dalam beberapa antologi cerpen; 'Aitrees', 'Penawar', 'Gerimis di Kota Pelangi', 'Tri' dan 'Sakura di Tanah Berdarah'.

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian