CERPEN

Menuai harapan

(i) Cuaca hari Rabu itu menggila terik di luar, menyilaukan mata dan kemudian menjalar pula sakitnya ke urat kepala. Apabila masuk ke dalam rumah pangsa tiga biliknya di tingkat empat, sakit itu bukannya reda, tapi sebaliknya macam hendak terputus urat kepala yang berambut pendek bersikat kemas.

Manalah tak macam hendak pecah kepala dibuatnya apabila perempuan 25 tahun bernama Syarifah menghulurkan telefon bimbit kepadanya dengan tangan kanan. Semakin lama ditatap skrin telefon itu, semakin terketar-ketar tangan kanannya. Air jernih menjujuh. Rakaman mengenai perempuan dalam lingkungan usia lewat 60-an tahun mengusik kalbu, menggenjot minda dan menggeliatkan lidahnya seketika. Dia kelihatan terbaring lesu di ranjang dengan suara yang bergetaran panjang, kerap menghela nafas panjang, berbunyi satu-satu, amat perlahan: "Terima kasih, Adnan. Walaupun mak cik tak dapat bekerja lama dengan Adnan, mak cik rasa bahagia. Syukur sangat- sangat. Ingat pesan mak cik. Kita hanya ikan-ikan kecil di kolam. Selamat tinggal!"

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan