CERPEN

Rindu Di Hujung Sekam

ENAM bulan telah berlalu. Mak Minah masih mengenangkan anak sulungnya, Arman. Tali gantung merentap segala kebahagiaan. Sehingga kini, Mak Minah masih menyalahkan dirinya kerana tidak mendidik Arman dengan sempurna. Kemiskinan mengelabui naluri seorang ibu. Mak Minah akur yang dia lebih mendiamkan diri daripada menasihati. Kalaulah dia berkeras dari dahulu lagi, sudah tentu Arman tidak terjebak dalam kegiatan mengedar dadah. Sakit menimpa sesal terlambat.

Sejahat mana Arman di mata masyarakat, Mak Minah tetap yakin bahawa Arman anak yang baik. Dia tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Ketiadaan Arman di rumah, tidak bermakna Arman lupa akan tanggungjawabnya. Dia tetap meluangkan masa menemani ibunya setiap kali ibunya harus membuat pemeriksaan doktor. Dia jugalah yang memastikan ibunya mengambil ubat secara rutin. Segala keperluan keluarganya mencukupi. Kos pembelajaran adiknya juga ditanggung.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan