CERPEN

Sebuah Pondok Bas

Oleh MAAROF SALLEH

GELAP malam merangkak tiba. Sepinya terasa. Hujan yang turun sejak tadi tambah mendinginkan suasana. Limpahan percikannya oleh tiupan angin cukup membasahkan sekitaran di luar pondok bas. Bila tiupan angin kencang percikan hujan turut masuk membasahi beberapa bahagian dalam pondok bas itu.

Dua insan sahaja berada di pondok bas itu. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Gaya berdiri dan gerak tubuh masing-masing membayangkan mereka sendiri-sendiri, bukan berpasangan dan tidak saling kenal-mengenal. Secara sendiri-sendiri masing-masing mungkin sedang menunggu bas. Mungkin juga lelaki dan perempuan itu hanya berteduh di pondok berbumbung itu sementara menanti sampai hujan reda. Hujan masih turun renyai-renyai. Sudah lama demikian.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan