CERPEN

Tuah Teja

DI TANGGA naik ke anjung rumah, Tuah sedia menunggu kepulangan Inang dengan rasa cemas beransur harap. Petang yang cerah itu berlalu dalam suasana sepi seolah-olah gambaran penantian yang tidak pasti apa kesudahannya.

Dia gementar melihat Inang pulang dengan langkah pantas tanda cemas. Tangannya memegang tudung yang dibalutkan pada bahagian mulutnya. Tertutup rapat. Melihat Tuah, Inang mempercepat lagi langkahnya. Dibiarkannya Tuah mendakapnya sebelum dibuka balutan mulutnya. Luka dan banyak tanda berdarah.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan