Duterte arah askar henti serang, elak lebih ramai awam maut di Marawi

MANILA: Presiden Filipina, Encik Rodrigo Duterte, berkata beliau bersedia menunggu setahun bagi mengakhiri serangan militan Maute dan pengganas antarabangsa IS di Marawi, di selatan negara itu, yang bermula 23 Mei lalu.

Pengakuan itu dibuat sedang pegawai pertahanan tertinggi Filipina mengakui mereka memandang rendah kemampuan pemberontak Maute dan militan IS di Marawi.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan