Kes Altantuya: Pembunuh dakwa Najib beri arahan bunuh

SHAH ALAM: Nama wanita Mongolia Altantuya Shaariibuu disebut semula kelmarin setelah bekas Anggota Unit Tindakan Khas (UTK) Polis Malaysia, Azilah Hadri, yang sedang menunggu hukuman mati, mendakwa Datuk Seri Najib Tun Razak ketika menjadi timbalan perdana menteri mengarahkannya membunuh mendiang Altantuya dan menghapuskan mayatnya.

Beberapa pihak di Malaysia, seperti Armada Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) Perak, semalam menggesa polis segera membuka semula kertas siasatan kes pembunuhan mendiang Altantuya pada 2006, yang dikaitkan dengan Datuk Najib, yang kemudian menjadi perdana menteri sebelum disingkir dalam pilihan raya umum tahun lalu.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan