Subuh
5:29
Syuruk
6:47
Zuhur
12:51
Asar
4:07
Maghrib
6:52
Isyak
8:02
Hidayah

Ada hikmah di sebalik setiap ujian yang kita lalui

Ajak umat Islam agar sentiasa bersikap positif dalam hadapi wabak koronavirus, perbanyakkan doa mohon kesejahteraan
Jun 07, 2020 | 05:30 AM

SEDANG dunia dilanda virus Covid-19, usaha individu untuk mencari rahmat dari Tuhan adalah lebih penting dengan melalui cabaran yang telah diberikan oleh Allah swt.

Menyampaikan kuliah bertajuk Hikmah Di Sebalik Musibah menerusi Facebook Live@Alkaff Upper Serangoon Mosque, Ustaz Muhammad Nurdanish Anuar berkata:

"Sebagai seorang mukmin, kita perlu sedar bahawa sesuatu bencana atau musibah yang berlaku adalah sebagai satu peringatan penting dari Allah buat hamba-hamba-Nya di muka bumi ini.

"Ia juga menjadi satu petanda agar semua umat manusia kembali kepada jalan yang benar dan bertaubat daripada melakukan segala maksiat.

"Sekiranya kita bersabar dengan ujian ini, maka kita pasti akan diberikan ganjaran dan balasan yang baik di dunia atau akhirat kelak."

Ustaz Muhammad Nurdanish berkata setiap ujian yang melanda, pasti mempunyai hikmah yang tersendiri.

"Janganlah bersangka buruk terhadap ujian yang diberikan oleh Allah terhadap manusia.

"Ini kerana, hanya Allah lebih mengetahui tentang apa yang diturunkan kepada makhluk-Nya. Maka, setiap mukmin perlu percaya bahawa segala keputusan Allah adalah terbaik.

REDA DAN POSITIF DENGAN UJIAN

Elakkan sikap berputus asa, kecewa dan merungut-rungut ketika berhadapan dengan musibah kerana perbuatan ini dikhuatiri akan menjerumus kita ke dalam kalangan manusia yang tidak bersyukur, kata Ustaz Muhammad Nurdanish.

Berpandukan ajaran Islam, umatnya dianjurkan untuk bersikap reda dan menerima ketentuan Allah dengan seadanya.

Ustaz Muhammad Nurdanish turut mengajak umat Islam agar sentiasa bersikap positif dalam menghadapi wabak koronavirus ini.

"Ujian yang datang bukanlah semata-mata untuk memberatkan beban seseorang, tetapi ia datang sebagai satu peluang untuk menguji diri seseorang itu.

"Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan mengangkat darjat atau martabatnya ke peringkat yang lebih tinggi di sisi-Nya.

"Ujian ini bermakna Allah sedang melihat tahap kesabaran kita sebagai hamba-Nya.

"Jadi sebagai seorang mukmin, kita hendaklah bersyukur ke atas segala dugaan dan musibah yang dikenakan ke atas diri kita.

"Pada masa yang sama, kuatkanlah hati kita dan sentiasa bersikap positif dalam kehidupan sebagai seorang yang beragama Islam," jelasnya.

UJIAN BUKANLAH SATU BEBANAN

Nabi Muhammad saw mengajar umatnya untuk melihat sesebuah ujian itu dengan pandangan mata yang penuh hikmah.

Walaupun berdepan dengan pelbagai dugaan, namun berusahalah untuk mencari potensi diri, di saat berdepan dengan sebarang kesulitan.

Hakikatnya, kita pasti mampu berhadapan dengan ujian yang diberikan oleh Allah.

Hal ini demikian kerana Allah telah berjanji untuk tidak membebankan hamba-Nya, melainkan sesuai dengan kemampuan seseorang hamba tersebut.

DOA SENJATA UTAMA

Oleh itu, kata Ustaz Muhammad Nurdanish, perbanyakkanlah doa dan memohon kepada Allah agar kita sentiasa berada dalam keadaan yang sejahtera di dunia dan akhirat.

Umat Islam juga boleh mengambil iktibar daripada satu peristiwa banjir yang pernah berlaku pada zaman Rasulullah.

Apa yang menyelamatkan umat pada ketika itu ialah doa.

Hal ini demikian kerana Nabi Muhammad pernah berdoa:

"Ya Allah, bawalah banjir ini ke tempat yang lebih jauh daripada kami dan tidaklah ia menimpa kami."

Akhirnya, banjir itu beransur pulih kerana ketelusan doa yang dipanjatkan oleh Nabi Muhammad kepada Allah.

Selain itu, nabi Ayub as juga menjadikan doa sebagai senjata yang paling berkesan dalam menyembuhkan penyakitnya.

Nabi Ayub pernah melafazkan doa seperti berikut, ertinya:

"Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang."

Setelah bertahun-tahun Nabi Ayub diuji dengan penyakit tersebut, maka Allah telah menyembuhkan penyakitnya.

"Oleh itu kita hendaklah bersabar dan berdoa agar dipermudahkan segala urusan untuk menghadapi segala ujian di dunia dan akhirat," tambah Ustaz Muhammad Nurdanish.


"Ujian yang datang bukanlah semata-mata untuk memberatkan beban seseorang, tetapi ia datang sebagai satu peluang untuk menguji diri seseorang itu. Sekiranya seseorang berjaya dalam sesebuah ujian, maka Allah akan mengangkat darjat atau martabatnya ke peringkat yang lebih tinggi di sisi-Nya. Ujian ini bermakna Allah sedang melihat tahap kesabaran kita sebagai hamba-Nya."
- Ustaz Muhammad Nurdanish Anuar.


BIODATA USTAZ

Ustaz Muhammad Nurdanish Anuar, 26 tahun, mempunyai ijazah Sarjana Muda dalam bidang Fiqh & Usul Fiqh dari Universiti Yarmouk, Irbid, Jordan. Beliau kini berkhidmat sebagai Pegawai Dakwah Masjid Alkaaf Upper Serangoon.

Video Baru

Podcast Baru

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian