Subuh
5:43
Syuruk
7:06
Zuhur
1:12
Asar
4:36
Maghrib
7:17
Isyak
8:31
Hidayah

Bersyukurlah kerana Ramadan kali ini dapat jua disambut dengan pelbagai nikmat

Apr 26, 2020 | 05:30 AM

RAMADAN yang datang pada setiap tahun merupakan bulan yang sangat dinanti-nantikan oleh umat Islam seluruh dunia dengan berbagai persiapan sama ada dari segi mental mahupun fizikal.

Bagi kalangan umat Islam di sini mereka selalunya begitu ghairah untuk ke masjid mengerjakan solat tarawih, tadarus, iftar jama'i bersama keluarga dan jiran tetangga.

Ada pula yang amat bersemangat memenuhi saf-saf hadapan ketika solat tarawih, begitu juga dengan solat lima waktu yang lain.

Namun tahun ini, sambutan dan suasana masyarakat Islam menyambut bulan puasa amat berbeza.

Tahun ini masjid ditutup dari 7 April hingga 1 Jun sepertimana yang telah dimaklumkan oleh Majlis Ugama Islam Singapura (Muis) bagi mengekang penularan wabak Covid-19 dari merebak dan dijangkiti.

Ini bermakna sepanjang Ramadan kita akan tetap kekal di rumah kerana mengikut perintah 'pemutus litar' dan tidak dapat menunaikan pelbagai ibadah di masjid-masjid seluruh Singapura.

Pastinya situasi begini akan menimbulkan rasa sedih dan sayu di hati tatkala menyambut kedatangan Ramadan kali ini.

RAMADAN BULAN KESYUKURAN

Namun masyarakat Islam wajib bersyukur dan gembira kerana Ramadan tahun ini dapat disambut juga dengan pelbagai kurniaan dan nikmat yang tidak terbilang dan terhingga banyaknya dari Allah swt.

Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 34:

"Dan jika sekiranya kamu mengira nikmat Allah maka tidak terkira nikmatnya."

Kurniaan di bulan Ramadan adalah amat banyak sekali.

Ia bulan rahmat, keampunan dan pembebasan daripada api neraka. Ibadah digandakan dengan banyak sekali lebih-lebih lagi ibadah puasa yang hanya khusus bagi Allah.

Walaupun pintu masjid ditutup, tetapi pintu-pintu syurga, pintu-pintu rahmat dan pintu-pintu langit dibuka.

Inilah masa yang paling baik seseorang berdoa kerana doa pada masa inilah diperkenankan oleh Allah.

Berdoalah agar kita dapat bertemu bulan Ramadan dalam keadaan sihat dan dapat menunaikan ibadah puasa dengan sempurna serta keadaan negara kita akan kembali aman dan sejahtera dari wabak yang melanda.

RAMADAN BULAN SABAR

Dalam kita mengharungi detik-detik sukar ini, kita perlu banyak bersabar dan menahan diri dari terkejut dengan musibah yang menimpa.

Allah telah memuji orang mukmin yang sabar yang berdoa apabila mereka terkena musibah.

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 155-157 yang bermaksud:

"Berilah berita gembira kepada orang yang sabar iaitu apabila ditimpa kepada mereka musibah mereka berkata sesungguhnya kami bagi Allah dan sesungguhnya kepada-Nyalah kami dikembalikan.

"Untuk mereka itu selawat dan kerahmatan dari Tuhan mereka, dan mereka itulah yang mendapat petunjuk."

Dalam usaha kita bersabar mengharungi tempoh 'pemutus litar' bagi mencegah penularan wabak Covid-19, ada baiknya juga kita 'memutuskan litar' bagi mencegah aura-aura negatif merebak di kalangan masyarakat kita.

Seperti orang-orang yang suka membuat fitnah, sebarkan khabar angin, mengadu domba, membuat tuduhan tak berasas yang menyebabkan banyak pihak terluka dan bersengketa serta merosakkan hubungan antara mereka.

Ingatlah! Allah tidak memberatkan hamba-Nya melainkan sekadar yang dia mampu menanggungnya. Oleh itu, kita harus bersatu hati bersama-sama menghadapi ujian dan musibah ini.

RAMADAN BULAN DILIPAT GANDAKAN GANJARAN PAHALA

Pada bulan Ramadan segala amalan dilipat-gandakan oleh Allah. Ia tidak berlaku pada bulan-bulan yang lain.

Maka hendaknya setiap daripada kita memanfaatkan kesempatan yang datang sekali dalam setahun ini.

Jangan berfikir bahawa masjid ditutup kita tidak dapat bertarawih, bersedekah, berzakat dan beribadah serta beramal kebaikan lagi.

Tidak! Sebenarnya kita masih lagi berpeluang melaksanakan kesemua itu walaupun kita berada di dalam rumah dalam keadaan 'pemutus litar'.

Maka bersemangatlah mengisi hari-hari Ramadan dengan berbagai macam kebaikan di rumah bersama keluarga yang tersayang.

Bayangkan bahawa Ramadan ini sebagai Ramadan terakhir buat kita.

Buatlah amalan-amalan yang boleh menjemput keberkatan dan rahmat Allah datang bertandang ke rumah dan menjadikan rumah sejahtera dan bahagia sepanjang bulan Ramadan ketika penularan Covid-19.

Untuk menjadikan rumahku syurgaku, rumah yang berkat dan rahmat, tiada jalan yang lebih berkesan melainkan menghidupkannya dengan amalan keimanan dan ketaqwaan iaitu:

  • Rumah yang seisi anggota keluarga di dalamnya dapat menghidupkan siang hari Ramadan dengan berpuasa, membaca Al-Quran dan malamnya dihidupkan pula dengan beribadah bertahajud serta selawat dan zikir.

Seolah-olah Allah memberi kita bonus pada tahun ini, kita dapat menumpukan ibadah sepenuhnya di bulan Ramadan bersama-sama keluarga, jauh dari kesibukan dunia;

  • Si ayah menjadi imam kepada anak-anak dan isterinya;
  • Si ibu menyiapkan juadah berbuka dan bersahur; dan
  • Anak-anak mentauladani sikap ibu dan ayah.

Bahkan Ramadan kali ini kita bukan sahaja akan dapat duduk semeja berbuka dan bersahur bersama, malah akan dapat berjemaah solat lima waktu, tarawih, bertahajud dan bertadarus serta mencari malam Lailatul Qadar juga bersama-sama keluarga tercinta yang mungkin tidak dapat dilakukan semuanya ini sebelumnya.

Tetapi dalam kita akur dan ikut akan perintah duduk di rumah oleh pihak pemerintah, bagaimana pula hubungan kita dengan masyarakat khususnya menderma, bersedekah kepada orang-orang yang kurang berkemampuan serta menunaikan ibadah zakat harta dan fitrah di bulan Ramadan?

Zakat masih lagi boleh dilaksanakan dengan pelbagai cara, antaranya melalui cek dan elektronik, mesin AXS, GIRO dan perbankan Internet bagi yang ingin menderma ke masjid-masjid dan badan-badan Islam setempat.

RAMADAN BULAN TARBIAH

Sabda Nabi saw yang bermaksud:

"Amat ajaib urusan seorang Mukmin itu, semua urusannya adalah baik belaka dan ia tidak berlaku kecuali bagi seorang Mukmin. Jika datang kepadanya perkara yang menggembirakan, maka dia bersyukur dan ia adalah lebih baik baginya. Jika ditimpa ke atasnya kesulitan maka dia bersabar, dan ia adalah lebih baik baginya." (Hadis riwayat Muslim).

Selama sebulan kita berpuasa, pastinya kita dapat belajar dan dilatih untuk bersabar dan reda akan ketentuan Allah.

Belajar mengawal dan mengekang hawa nafsu dan menahan diri dari makan dan minum. Belajar menjadi hamba Allah yang bertakwa dan belajar menjadi masyarakat Singapura yang cemerlang dengan melakukan sesuatu di luar kebiasaan kita demi keselamatan dan kesejahteraan kita bersama.

Apa yang berlaku sekarang ini pastinya ada hikmah yang tersirat dan tersurat, mungkin ianya juga sebagai tarbiah dari Allah agar kita terus muhasabah diri dengan mendekatkan diri kepada-Nya serta menjadi orang yang insaf serta berjaya di dunia dan di akhirat.

Moga apabila Ramadan berlalu kelak, kita akan benar-benar menjadi mukmin yang suci dan bersih kembali kepada Fitrah dalam menyambut Aidilfitri.


  • Penulis Pengurus Masjid An-Nur dan Setiausaha Kehormat Pergas.
Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian