Subuh
5:58
Syuruk
7:17
Zuhur
1:20
Asar
4:41
Maghrib
7:21
Isyak
8:33

Etika kerja dalam Islam: Wujudkan persekitaran dan objektif terbaik untuk budaya kerja

Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Hidayah
32
0

Etika kerja dalam Islam: Wujudkan persekitaran dan objektif terbaik untuk budaya kerja

USTAZ MUHAMMAD FAKHRUR RADZI MOHD NOOR

Jan 20, 2023 | 05:30 AM

PANDEMIK memerlukan kita untuk menyesuaikan diri dengan banyak perubahan, termasuk dalam sekitaran kerja. Majikan dan pekerja mentakrifkan semula budaya kerja demi sesuaikan dengan minat mereka. Adakah budaya hiruk-pikuk masih menjadi budaya kerja yang relevan? Atau adakah kita perlu menyemak semula objektif utamanya untuk melihat sama ada ia masih memenuhi tujuan?

Malah, banyak konsep berkaitan turut dibincangkan hari ini, seperti 'berhenti senyap' - trend dalam kalangan milenial dan Gen Z, seperti memberikan yang paling minimum yang diperlukan dalam sesuatu pekerjaan, sebagai satu cara untuk menolak tekanan untuk sentiasa bekerja keras dan terlalu berjaya, seperti budaya hiruk-pikuk. Istilah lain yang telah digunakan untuk menerangkan perkara di atas ialah 'bertindak sesuai dengan upah'.

Di sebalik istilah tersebut, Islam mengajar kita akan kebaikan universal dan sentiasa relevan yang mungkin tidak ditakrifkan secara jelas dalam konsep ini. Artikel ini berhasrat untuk membincangkan perkara di atas.

MENCARI REZEKI ADALAH PERBUATAN YANG MULIA DALAM ISLAM

Sebagai permulaan, mari kita memahami bahawa mencari rezeki dengan niat yang betul sebenarnya adalah perbuatan yang mulia dalam Islam.

"Apabila solat telah ditunaikan, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung." (Surah Al-Jumu'ah, 62:10)

Dalam sebuah hadis, Rasulullah saw bersabda:

"Seandainya salah seorang di antara kamu membawa seikat kayu bakar di punggungnya dan menjualnya, itu lebih baik daripada meminta seseorang yang boleh memberinya atau tidak." ( Sunan An-Nasa'i ).

Para nabi kita as dan ulama terdahulu mempunyai kerjaya untuk mencari rezeki dan sara kehidupan mereka. Bertentangan dengan apa yang difikirkan oleh sesetengah orang, mencari rezeki dalam hidup dan membina laluan kerjaya dengan niat yang baik tidak bermakna kita kurang bergantung kepada ketentuan Allah yang telah ditetapkan ke atas kita. Pada hakikatnya, mereka harus bersatu.

Nabi Yusuf as bekerja sebagai pembantu di rumah seorang gabenor dan akhirnya, setelah melalui pelbagai dugaan dan cabaran, menjadi Menteri Kewangan di negeri yang didiaminya. Nabi Muhammad saw adalah seorang pengembala pada tahun-tahun awalnya dan kemudiannya menjadi seorang pedagang dan saudagar yang berjaya di bawah pekerjaan Khadijah ra.

Justeru, marilah kita benar-benar menghargai kerja yang kita lakukan, mengharapkan ganjaran daripada Allah swt sekiranya anda ragu-ragu tentang kedudukan hukum sifat kerja anda, seperti keperluan untuk menangani bahan yang menyalahi undang-undang, sila baca Siri Irsyad Kontemporari Pejabat Mufti untuk mendalami pemahaman kami tentang perkara ini.

SYUKUR ATAS REZEKI

Setelah anda dapat menghargai kerjaya anda, ingatlah untuk bersyukur kepada Allah atas rezeki yang anda terima secara berterusan dan kemampuan untuk membelanjakannya. Minimal, ucap Alhamdulillah. Cuba senaraikan dan bersyukur untuk setiap satu daripada mereka: Saat itu apabila anda berbelanja untuk membeli barang runcit, jamu keluarga anda makan atau beli untuk diri anda sendiri sepasang kasut, pakaian atau alat baharu yang menarik.

Malah kesihatan yang anda nikmati adalah kerana pemakanan dan rekreasi yang anda mampu. Bersyukurlah kepada Allah atas segala rezeki ini, dan fahamilah rezeki itu boleh datang dalam pelbagai bentuk. Kita mungkin ingin berikrar dan cuba menyenaraikan 1,000 perkara yang kita syukuri dalam hidup kita sebagai permulaan. Mudah-mudahan, ini akan memberi kita lebih banyak balasan daripada kerja kita dan juga dari sumber yang tidak dapat kita fikirkan.

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, 'Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu; tetapi jika kamu mengingkari, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.''( Surah Ibrahim, 14:7 )

PENTING MENCARI BARAKAH DALAM HIDUP

Di tempat kerja, selain daripada mencapai sasaran, matlamat dan KPI yang diperlukan untuk maju, kerja juga adalah tentang mencapai barakah (berkat) dalam hidup. Satu kerja yang anda sumbangkan untuk meringankan beban orang lain, senyuman itu atau sapaan ringkas, "Hei, apa khabar?" untuk membuat hari rakan sekerja, benar-benar pergi jauh.

Mencapai barakah juga bermakna mencapai matlamat anda tanpa menyakiti orang lain dalam apa cara sekalipun, termasuk dari segi mental dan emosi (ya, tikam belakang tidak boleh diterima ). Sebaliknya, ia adalah dengan menaikkan semangat dan mengambil berat tentang orang lain semasa anda berada di situ, mengajar dan maju bersama orang lain di sekeliling anda, dan berkongsi amalan dan pengajaran terbaik yang telah anda pelajari. Rasulullah saw disebutkan dalam sebuah hadis:

"Barangsiapa yang meringankan seorang Muslim dari kesusahan dunia, Allah akan meringankan darinya kesusahan pada Hari Kiamat. Dan barangsiapa yang meringankan suatu kesusahan di dunia, niscaya Allah akan memberinya kemudahan dari kesusahan di dunia dan di akhirat.

"Dan barangsiapa menutupi (aib) seorang Muslim, Allah akan menutupi (aibnya) di dunia dan akhirat, dan Allah senantiasa menolong orang yang beribadah selagi mana orang yang beribadah itu menolong saudaranya." ( Sunan At-Tirmizi ).

Berikan apa yang anda mampu kerana Allah. Di dalamnya, anda akan menemui barakah, yang bukan sahaja perkara baik yang anda perolehi dalam hidup tetapi juga ketiadaan pengalaman yang tidak menyenangkan yang anda dan keluarga nikmati.

KESEIMBANGAN KERJA-KEHIDUPAN

Jangan anggap keseimbangan kerja-kehidupan sebagai keseimbangan 50 peratus adil dan segi empat sama antara kerja dengan kehidupan. Sebaliknya, fikirkan keseimbangan kerja-kehidupan sebagai keharmonian yang sesuai dengan gaya hidup anda sebagai seorang Muslim dan apa yang anda rasa secara peribadi adalah keseimbangan untuk anda dan keluarga anda. Ia bukan hanya tentang bilangan jam; ia juga mengenai semangat anda, motivasi, budaya kerja, peringkat kehidupan, keperluan keluarga dan banyak faktor lain.

Keseimbangan juga bermaksud menjaga diri anda secara holistik, termasuk mental, emosi, fizikal, dan rohani. Seperti bagaimana kerja boleh menjadi bahagian penting dalam kehidupan kita, rehat, masa keluarga, hiburan, rekreasi, pembelajaran dan ibadah, hanya untuk menamakan beberapa, adalah sama penting.

Sebenarnya, adalah satu sifat yang terpuji dalam Islam untuk menjaga diri dan memenuhi hak-hak anda, walaupun ia berkaitan dengan ibadah. Nabi saw bersabda dalam sebuah hadis:

"Sesungguhnya keluarga kamu mempunyai hak ke atas kamu, dan tetamu kamu mempunyai hak ke atas kamu. Dan sesungguhnya dirimu sendiri mempunyai hak atasmu, maka berpuasalah dan berbukalah, solatlah dan tidurlah." (Sunan Abi Daud)

Oleh itu, kerja tidak boleh dipandang remeh dan tidak boleh mendorong anda untuk bergegas sehingga anda keletihan. Mencari keseimbangan yang betul adalah penting, dan ia memerlukan kita menilai keadaan masing-masing.

KECEMERLANGAN: IHSAN SEBAGAI NILAI MURNI - UNTUK MENCARI KEHIDUPAN YANG BERKUALITI MEMERLUKAN KITA MENJALANI KEHIDUPAN DENGAN CEMERLANG

Rasulullah saw telah ditanya oleh malaikat Jibril (Jibril) as pada apa itu ihsan? Dia menjawab:

"Beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya, kerana walaupun kamu tidak melihat-Nya, Dia melihat kamu." (Sahih Al-Bukhari)

Akhirnya, kita melaksanakan tugas dengan cemerlang (ihsan) kerana keredhaan-Nya, kerana mengetahui bahawa Allah swt adalah Maha Mengetahui lagi Maha Melihat. Selain daripada beribadah kepada Allah swt dengan ihsan, kita juga harus sedar bahawa Dia juga menempatkan kita di sini untuk menjaga semua ciptaan-Nya di dunia ini, termasuk semua manusia, makhluk, dan alam sekitar.

"Sesungguhnya Aku menjadikan di bumi ini khalifah". ( Surah Al-Baqarah, 2:30 )

Untuk memainkan peranan ini dengan cekap dengan kecemerlangan memerlukan kita untuk melaksanakan dengan baik. Ini termasuk keperluan untuk menemui dan menyembuhkan sebarang trauma daripada didikan zaman kanak-kanak atau pengalaman lampau, menemui bakat unik kita dan menjadi yang terbaik.

Dengan berbuat demikian, kita boleh membantu banyak jiwa dengan cara kita sendiri sepanjang hayat ini dan, berpotensi, untuk generasi akan datang.

Menemui versi terbaik diri anda dalam kerjaya anda boleh bermakna melakukan kerja paling ghairah yang anda suka, yang memberi tenaga kepada anda, membuatkan anda berasa hilang masa, memberi tumpuan kepada kemahiran dan penguasaan anda, bahawa anda tidak kisah menghabiskan berjam-jam dalam hidup anda melakukannya setiap kali hari.

Saya rasa itulah jalan yang patut ditemui untuk memberi perkhidmatan terbaik kepada semua orang di dunia ini hari ini.

Masih belum pasti? Kita boleh mulakan dengan jurulatih kehidupan atau kerjaya untuk mendapatkan bantuan. Cuba introspeksi dan lihat dalam diri anda untuk memahami kekuatan dan semangat peribadi anda. Bercakap dengan ahli keluarga atau rakan terdekat anda yang mengenali anda dengan baik untuk mendapatkan cerapan. Senaraikan, teroka dan teruskan percubaan. Terus bertanya, untuk apa kamu di sini? Apakah rupa versi terbaik anda?

Semoga Allah swt memberikan anda hadiah untuk menikmati kerja anda dan memberi manfaat kepada semua orang di sekeliling anda, terutamanya komuniti kita, Singapura, dan semoga seluruh dunia juga, Ameen.

Sumber: Laman/aplikasi Muslim.sg


5 ETIKA KERJA (AMANAH, ITQAN, SABAR, REDA DAN TAWAKAL)

Sebagai manusia, kita tidak boleh menjadi sempurna dan sentiasa perlu belajar. Tidak mengapa jika kita terus memperbaiki diri untuk menjadi lebih baik dalam kehidupan, secara amnya, dan di tempat kerja secara khusus. Berikut ialah lima etika kerja yang boleh kita tanamkan dalam diri kita untuk meningkatkan komitmen kerja dan kehidupan seharian kita.

1. Amanah

Rasulullah saw juga dikenali sebagai al-ameen, yang boleh dipercayai.

Cuba teka berapa kali baginda digambarkan sebagai seorang yang boleh dipercayai dalam Al-Quran?

"Sesungguhnya aku adalah seorang rasul yang amanah bagimu."

Jawapan: Al-Quran menggambarkan Nabi saw sebagai al-ameen enam kali. Anda akan dapati ini dalam Surah Asy-Shu'ara' ayat 107, 125, 143, 162, 178 dan Surah Ad-Dukhan ayat 18! Nilai amanah mesti menjadi asas untuk diketengahkan berkali-kali ini dalam Al-Quran (apatah lagi banyak ayat Al-Quran yang menonjolkan keutamaan amanah)!

Begitu juga, amanah dan kejujuran (amanah) adalah penting di tempat kerja. Bolehkah bos anda mempercayai anda untuk menyimpan maklumat sulit, dan menyelesaikan kerja anda tepat pada masanya dan dengan cara yang terbaik?

Bolehkah rakan sekerja anda mengharapkan anda untuk datang tepat pada masanya atau melakukan bahagian anda dalam projek pasukan itu? Soalan-soalan ini untuk kita renung dan renungkan bersama.

2. Kemahiran (itqan)

Sebaik-baiknya, semua orang di tempat kerja harus berkhidmat dengan sebaik mungkin dan melaksanakan tugas mereka dengan baik. Tetapi jika anda merasakan jurang dalam prestasi terbaik anda, pertimbangkan untuk meningkatkan kemahiran, belajar dan meningkatkan diri anda.

Dalam sebuah hadis, Nabi Muhammad saw memberitahu kita bagaimana Allah swt menyayangi mereka yang melaksanakan tanggungjawab dengan sempurna.

"Allah suka melihat hambanya yang mengerjakan pekerjaan dengan itqan (teliti)." (Al-Mu'jam Al-Awsat lit-Tabrani)

3. Sabar

"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, sedangkan Allah belum nyata orang-orang yang berjihad dan orang-orang yang sabar di antara kamu?" (Surah Ali-'Imran, 3:142)

Perjalanan hidup kita, termasuk kerja kita, jangan terlalu mudah. Jika tidak, kita mungkin telah terjerumus ke dalam zon selesa yang mendalam tanpa disedari. Jumlah cabaran dan tekanan yang betul membantu anda berkembang menjadi individu yang lebih baik. Tetapi pertumbuhan ini memerlukan kesabaran, salah satu kayu pengukur untuk memasuki SyurgaNya.

Untungnya bagi kita sebagai umat Islam, setiap apa yang berlaku sebenarnya ada kebaikan untuk kita. Itu pun kalau ada sabar dan syukur. Nabi saw disebutkan:

"Anehnya cara seorang mukmin, kerana setiap urusannya ada kebaikan dan tidak demikian halnya dengan orang lain kecuali orang mukmin, jika dia bergembira, dia bersyukur (kepada Allah). Padanya ada kebaikan, dan jika dia ditimpa kesusahan dan bersabar (serta bersabar), maka ada kebaikan baginya (juga)." (Sahih Muslim)

4. Penerimaan (reda)

"Allah berfirman kepada orang-orang yang bertakwa, "Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha lagi diredhai (kepada-Nya)" (Surah Al-Fajr, 89:27-28)

Ramai di antara kita mendambakan hati yang tenang. Ini boleh dicapai dengan redha, yang bermaksud menerima apa yang telah ditetapkan untuk anda. Walau apa pun hasil yang diperolehi di tempat kerja, setelah meletihkan semua usaha terbaik anda, percaya dan terima bahawa ia adalah yang terbaik untuk anda.

Walaupun keadaan tidak memihak kepada kita, selalunya ada hikmah yang masih belum kita temui. Saya suka apa yang biasanya diketengahkan oleh penceramah motivasi: "Tiada kegagalan, hanya kegagalan untuk belajar."

5. Tawakal

"Dan apabila kamu telah membulatkan tekad (setelah berpenat lelah), maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya." (Surah Ali-'Imran, 3:159)

Video Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3