Subuh
5:43
Syuruk
7:06
Zuhur
1:12
Asar
4:36
Maghrib
7:17
Isyak
8:31
Setempat

Mencari Malam Seribu Bulan

May 17, 2020 | 05:30 AM

PEJAM celik, pejam celik, sampai sudah kita ke 10 malam terakhir Ramadan. Lagu raya sudah pun sudah berkumandang di corong-corong radio, tanda Syawal bakal menjelang.

Namun bagi yang telah lama menunggu kehadiran Ramadan, di penghujung bulan inilah yang amat dinanti-nantikan, iaitu bertemu malam seribu bulan atau dikenali juga sebagai Lailatulqadar - Lailatul bererti malam manakala qadar secara istilah membawa beberapa maksud.

Menurut Muhammad Quraish Shihab dalam bukunya Membumikan Al-Quran, qadar membawa maksud ketetapan, kemuliaan dan penyempitan.

Pertama, Lailatulqadar bermaksud malam penetapan atau malam pengaturan. Allah swt menetapkan perjalanan hidup manusia pada malam tersebut.

Kedua, qadar secara istilah diertikan sebagai kemuliaan. Apabila digabungkan, ia bermakna malam penuh kemuliaan.

Malam ini amat mulia dengan penurunan Al-Quran dari Baitul Izzah kepada Baitus Samawi.

Firman Allah dalam ayat 1, surah Al-Qadar: "Sesungguhnya kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan."

Penurunan Al-Quran melalui dua fasa. Fasa pertama turunnya dari Baitul Izzah ke Baitus Samawi manakala fasa kedua turunnya Al-Quran dari Baitus Samawi kepada Rasulullah saw melalui malaikat Jibrail as selama 23 tahun.

Ayat yang pertama iaitu surah Al Alaq disampaikan kepada Rasulullah pada 17 Ramadan 610 Masihi.

Ketiga, qadar turut dirujuk dengan maksud sempit. Dinamakan malam yang sempit kerana pada malam tersebut malaikat berbondong-bondong turun ke muka bumi sebagaimana firman Allah di dalam surah Al-Qadar ayat 4: "Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibrail dengan izin Allah untuk mengatur segala urusan."

Lailatul Qadar malam yang begitu sinonim dengan kehadiran Ramadan kerana Ramadan bulan turunnya Al-Quran, sedangkan Lailatulqadar malam turunnya Al-Quran.

Maka selain berpuasa dan bersolat, mempertingkatkan bacaan Al-Quran seharusnya menjadi basahan lidah.

HEBATNYA LAILATULQADAR

Lailatulqadar satu malam yang amat istimewa, antaranya:

Pertama, Lailatulqadar lebih utama dari seribu bulan.

"Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan." (Surah Al-Qadar ayat 3)

Para ulama bersepakat bahawa bersolat dan amalan pada malam istimewa ini lebih baik dari amalan selama 1,000 bulan yang dikerjakan diluar malam Lailatulqadar.

Kedua, dosa-dosa mereka yang menghidupkan malam ini dengan penuh keimanan akan diampunkan Allah.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah bersabda: "Barangsiapa melaksanakan solat di malam Lailatulqadar kerana iman dan mengharapkan keredaan Allah, maka segala dosa-dosanya yang lalu akan diampunkan Allah." (Hadis Riwayat Bukhari)

Ketiga, mereka yang bertemu dengan malam ini akan merasa keberkahan dan kesejahteraan sebagaimana firman Allah dalam surah Ad-Dukhan ayat 3: "Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan."

Ia disifatkan sebagai malam 'sejahtera' sebagaimana maksud firman Allah di dalam surah Al-Qadar ayat 5: "Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar."

Para ulama menafsirkan 'sejahtera' sebagai selamat dari hukuman dan seksaan kerana amalan pada malam ini.

Begitulah hebatnya malam Al-Qadar sehingga Allah menurunkan satu surah khusus menyingkap perihal malam ini. Surah ini dinamakan dengan surah Al-Qadar, iaitu surah ke-97 dalam Juz Amma, juz ke-30.

LAILATULQADAR SATU TEKA-TEKI

Lailatulqadar berlaku hanya sekali dalam setahun - satu malam dalam 10 malam terakhir di bulan Ramadan.

Rasulullah bersabda: "Carilah Lailatulqadar pada malam yang ganjil dalam 10 malam terakhir dari Ramadan." (Hadis Riwayat Bukhari)

Malam-malam ganjil bermaksud pada 21, 23, 25, 27 dan 29 Ramadan. Tarikh sebenar malam hebat ini dirahsiakan Allah supaya umat Islam terus menghayati 10 malam terakhir dengan penuh pengharapan dan keikhlasan.

Sahabat-sahabat Rasulullah tidak kurang bertanya bagaimana cara-cara untuk menentukan malam tersebut benar-benar terjadi.

Maka terdapat beberapa riwayat jawapan Baginda. Ubadah Bin Al-Somit ra berkata, bahawa Rasulullah bersabda:

"Sesungguhnya malam tersebut bersih terang, seolah-olah bulan yang menerangi tenang, nyaman tidak terlalu sejuk pada malam tersebut dan tidak terlalu panas dan tiadalah tempat bagi bintang untuk dilihat dengannya hingga ke waktu pagi. Dan daripada tandanya bahawa matahari pada waktu paginya keluar dalam keadaan tidak bercahaya dengan kepanasan seperti bulan penuh purnama dan syaitan tidak ada tempat untuk keluar bersamanya pada hari tersebut." (Riwayat Ahmad)

Seorang lagi sahabat Nabi, Ubay Bin Ka'ab ra, berkata, Nabi bersabda: "Dan tandanya sesungguhnya matahari terbit pada hari tersebut bercahaya dan tidak kepanasan". (Riwayat Muslim)

Walaubagaimanapun, seorang Mukmin tidak terlalu mencari tanda-tanda ini untuk menentukan terjadinya malam ini kerana yakin janji Allah itu benar.

Malam ini pasti akan hadir di antara 10 malam terakhir.

MERAIH PAHALA 1,000 BULAN

Apabila bertemu malam yang satu ini, pastikan beberapa perkara ini dilaksanakan:

1. Ibadah wajib tidak ditinggalkan. Malah, dilaksanakan dalam jemaah. Rasulullah membangunkan ahli keluarganya untuk beribadah bersama.

"Nabi apabila masuk 10 akhir bulan Ramadan, Baginda mengikat kainnya. Menghidupkan malam dengan beribadah dan membangunkan keluarganya untuk sama-sama beribadah."

Mengikat kainnya bermaksud bersungguh-sungguh mengerjakan ibadah.

Hal ini bertepatan firman Allah yang menyeru ketua-ketua keluarga untuk membawa diri dan keluarga jauh dari api neraka.

"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kami dan keluarga kami dari neraka yang bahan-bahan bakarannya manusia dan batu." (Surah Attahrim ayat 6)

Sesuai dengan amalan Nabi, ayuh ajak ahli keluarga untuk qiam bersama di malam hari.

2. Mempelbagai dan memperbanyakkan amal ibadah seperti solat-solat sunat, mengaji, berzikir, berdoa, beriktikaf dan sebagainya.

Sayidatina Aishah ra berkata, "Biasanya Rasulullah berusaha dengan bersungguh-sungguh memperbanyakan amal ibadah pada 10 malam yang akhir daripada bulan Ramadan berbanding dengan masa yang lain."

Adapun dalam keadaan berkurung ketika ini dek pandemik Covid, beriktikaf bukanlah satu pilihan tetapi ini tidak bermakna kita tidak dapat meraih Lailatulqadar.

Malah niat dan kesungguhan beramal bolehdilakukan dalam pelbagai bentuk ibadah sehingga Allah sahajalah yang menilai keikhlasan dan kesungguhan kita.

3. Memohon keampunan Allah dengan bersungguh-sungguh sehingga menitiskan air mata.

Doa khusus yang diajarkan Nabi diriwayatkan oleh Sayidatina Aishah: "Saya pernah bertanya kepada Rasulullah bagaimana kiranya saya mengetahui malam Lailatulqadar dengan tepat. Apa yang saya akan doakan pada saat itu? Baginda menjawab berdoalah dengan doa yang berikut: 'Ya Allah ya Tuhanku sesungguhnya engkau sentiasa memaafkan (salah silap hamba), lagi suka memaafkan, oleh itu maafkanlah salah silapku'."

Doa yang ringkas ini jelas hanya memohon keampunan Allah. Yahya bin Mu'adz pernah berkata: "Bukanlah orang yang arif jika ia tidak pernah mengharap keampunan Allah." (Lathoiful Ma'arif, halaman 362-363).

PELUANG TAK DATANG BERGOLEK

Perlumbaan mencari malam Lailatulqadar juga satu percubaan mendapat keberkatan Ramadan.

Ibarat maraton, pusingan terakhir lebih sengit dan mencabar serta memerlukan strategi dan persiapan yang rapi.

Jika persiapan sebelum bulan Ramadan telah dimulai dan dipertingkat secara bertahap-tahap. Tiba ke penghujung Ramadan, amalan seharian akan terasa lebih mudah dan semakin banyak dapat dilakukan.

Adapun mereka yang bersungguh-sungguh mencari keredaan Allah akan merasa perubahan dalam diri sendiri.

Mereka akan keluar dari bulan Ramadan seperti bayi yang baru lahir, kembali kepada fitrah.

Rasulullah telah bersabda dalam hadis muttafaq 'alaih daripada Abu Hurairah yang ertinya:

"Sesiapa yang menghidupkan malam LailatulqQadar penuh keimanan dan keikhlasan, akan diampunkan baginya dosa yang telah lalu."

Perubahan juga akan terlihat dari sudut akhlak dan kerohanian, sehingga menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Maka setiap hadirnya kesempatan seperti ini, bangkit dan rebutlah ia. Sesungguhnya janji Allah itu benar dan tentu benar.

Semoga apa jua keadaan yang kita lalui, tidak melunturkan semangat dan azam kita untuk menjadi insan yang lebih baik lagi. Malah setiap keadaan yang dilalui seorang Mukmin adalah pemangkin kepada usaha yang jitu, bekalan hari akhirat.

Dalam kita memperbaiki hubungan kita dengan Allah, hubungan sesama manusia jangan dilupakan umpamanya saling bersilaturahmi, saling ingat-mengingatkan dan saling bantu-membantu antara satu sama lain.

Ledakan kecemerlangan dunia dan akhirat bermula dari diri kita sendiri. Wallahu'alam.

  • Penulis ketua Jabatan Pendidikan Masjid Yusof Ishak.

Adapun mereka yang bersungguh-sungguh mencari keredaan Allah akan merasa perubahan dalam diri sendiri. Mereka akan keluar dari bulan Ramadan seperti bayi yang baru lahir, kembali kepada fitrah... Perubahan juga akan terlihat dari sudut akhlak dan kerohanian, sehingga menjadi lebih baik dari sebelumnya. Maka setiap hadirnya kesempatan seperti ini, bangkit dan rebutlah ia. Sesungguhnya janji Allah itu benar dan tentu benar.
- Penulis.

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian