Subuh
5:29
Syuruk
6:52
Zuhur
12:55
Asar
4:18
Maghrib
6:55
Isyak
8:09
Halal Food Map
Turn on your location  and discover halal restaurants near you.
Setempat3

Ramadan lalu pimpin ramai jemaah, kali ini...

Apa yang dilakukan ustaz?
Apr 25, 2020 | 05:30 AM

Ramadan kali ini disambut dalam suasana yang lain berbanding tahun-tahun sebelumnya. Asatizah Singapura juga tidak terkecuali daripada menjalani bulan ini dalam cara yang berbeza. Mereka yang biasanya akan menjadi imam solat tarawih di masjid setibanya bulan Ramadan, kini tidak lagi menjalankan rutin demikian ekoran penutupan masjid dan langkah pemutus litar yang dilanjutkan ke 1 Jun. Justeru, seperti masyarakat Islam yang lain, mereka meluangkan masa untuk beribadah bersama keluarga dan orang tersayang di rumah. Wartawan NUR HUMAIRA SAJAT (nhumaira@sph.com.sg) menyorot pengalaman dua ustaz yang turut berkongsi tip menghidupkan suasana Ramadan ini supaya keistimewaannya tetap dapat dipelihara.

MELUANGKAN Ramadan berlatarbelakangkan sekatan pemutus litar dek Covid-19, yang menyebabkan masjid terpaksa ditutup dan warga Islam digesa beribadah di rumah, semestinya satu ujian.

Namun, terdapat nikmat di sebalik ujian tersebut, kongsi Ustaz Zahil Zakaria Al-Hafiz.

"Dengan adanya Covid-19, Allah swt menutupi kesemua pintu-pintu rumah Allah di seluruh dunia, tetapi Allah menggantikannya dengan menjadikan rumah kita tempat ibadah ibarat masjid," ujar beliau yang merupakan pengurus pusat pendidikan Al Jazari SG.

Seperti masyarakat Islam Singapura yang lain, Ramadan kali ini juga berbeza buat Ustaz Zahil yang rutinnya sepanjang satu dekad lalu adalah untuk pergi dari masjid ke masjid serata Singapura untuk memimpin jemaah setibanya bulan Ramadan.

Sejak lima tahun lalu pula, Ustaz Zahil turut sibuk menjadi imam di masjid-masjid besar di Malaysia dan Indonesia, justeru beliau jarang berada di rumah.

Jika selalunya beliau memimpin masjid yang dibanjiri jemaah yang ramai, Ustaz Zahil kini memimpin tarawih bersama isteri dan ibu bapanya.

Menurutnya, itu antara keistimewaan Ramadan kali ini.

Ketika dihubungi Berita Harian (BH), Ustaz Zahil berkongsi beliau sepatutnya ke Dubai bagi tempoh lima hari terakhir Ramadan ini untuk menjadi imam di sana.

Namun, hajatnya untuk digandingkan dengan imam terkenal seperti Sheikh Saad Al Ghamidi tahun ini tidak kesampaian.

"Ini peluang yang datang sekali dalam seumur hidup. Saya sebenarnya tak sabar dan sudah bersemangat, tapi Allah ada rancangan lebih baik," katanya positif.

Meskipun merindui suasana Ramadan, Ustaz Zahil berkata ini mungkin waktu rehat baginya supaya dapat meluangkan lebih masa bersama keluarga.

Mengulas lanjut bagaimana terdapat nikmat di sebalik ujian yang dihadapi umat Islam Singapura, Ustaz Zahil berkata dengan keadaan ramai yang bekerja dari rumah, orang Islam dapat menjalani ibadah dengan lebih tenang kali ini.

"Mereka tidak perlu terkejar-kejar masa untuk pergi balik dari tempat kerja, membolehkan mereka untuk memberi tumpuan kepada ibadah.

"Ini juga menunjukkan bagaimana agama kita versatil dan mudah.

"Walaupun dengan wabak ini yang tidak mengizinkan kita ke masjid, kita tetap boleh beribadah di rumah, malah berjemaah dengan keluarga sendiri," katanya lagi.

Beliau berkata ramai yang mungkin tidak pernah membayangkan situasi penutupan masjid untuk berlaku, lantas menyebabkan kegiatan ke masjid suatu yang sebelum ini mungkin diambil ringan.

Dengan penutupan masjid, beliau berharap ini membangkitkan semula semangat masyarakat Islam untuk rajin ke masjid pada masa depan.

Ustaz Zahil menekankan agar umat Islam tidak menjadikan solat tarawih satu beban kerana ia satu ibadah yang mudah.

"Secara tidak langsung, semua akan jadi imam di rumah sekarang.

"Ia bukan tentang betapa sedap bacaan kita, betapa lancar bacaan kita, tetapi keikhlasan yang akan membuat amalan itu indah.

"Baca mengikut kemampuan kita.

"Tanamkan niat tahun ini sebagai tahun pembakar semangat anda mengorak langkah membaca surah lebih panjang bagi tahun-tahun akan datang," nasihatnya.

Video Baru

Podcast Baru

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian