Subuh
5:34
Syuruk
6:56
Zuhur
1:03
Asar
4:26
Maghrib
7:07
Isyak
8:21

S'pura harus usaha tangani ketidaksaksamaan walau sukar: Masagos

Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Setempat
27
0

S'pura harus usaha tangani ketidaksaksamaan walau sukar: Masagos

Jan 28, 2021 | 05:30 AM

SINGAPURA harus terus berusaha menangani ketidaksaksamaan walaupun ia suatu yang sukar dilakukan, kata Menteri Pembangunan Sosial dan Keluarga, Encik Masagos Zulkifli Masagos Mohamad.

Menurut Encik Masagos, cabaran yang perlu diharungi pada masa ini dan pada masa depan adalah bagi memastikan golongan kurang berkemampuan turut dapat maju seiring masyarakat lebih luas.

Jika gagal berbuat demikian, kesannya boleh menjadi amat serius, kata Encik Masagos, memberi contoh keadaan di beberapa negara lain di mana ketidaksaksamaan boleh menyebabkan keretakan dan kehilangan perpaduan dalam kalangan rakyat.

Ini berlaku apabila kelas bawahan terbentuk kerana golongan lebih berada tidak memberi sumbangan kepada masyarakat.

Encik Masagos berkata demikian dalam ucapannya di majlis Anugerah Sukarelawan dan Rakan Kongsi MSF (MVPA) yang diadakan dalam talian semalam.

Hujahnya itu disampaikan menjelang Belanjawan tahun ini, yang akan diumumkan pada 16 Februari.

Ia juga tiba ketika langkah-langkah sokongan Covid-19 dari tahun lalu kian dikurangkan, meskipun lebih ramai mungkin tetap memerlukan bantuan pemerintah.

"Kami telah menggunakan sebanyak $200 bilion dalam setahun, $50 bilion daripada rizab yang kami tabung selama beberapa dekad," kata Encik Masagos.

"Walaupun kita mempunyai simpanan untuk menggunakannya untuk hari hujan ini, kita terus bergerak ke masa depan dengan kesedaran kita berhutang pada generasi akan datang dengan simpanan yang kita telah gunakan, untuk hari hujan yang lain.

"Kita berhadapan dengan pertanyaan mengenai bagaimana kita dapat terus mempertahankan perbelanjaan sosial kita, ketika tempoh kemelesetan ekonomi ini," tambahnya.

Encik Masagos juga berkata usaha yang dilakukan oleh sukarelawan serta rakan kongsi telah menunjukkan sikap prihatin warga Singapura di tengah-tengah krisis ini.

Beliau berkata: "Ketika pandemik ini telah memperdalam solidariti kita, seperti awal kemerdekaan, disiplin kita untuk berpegang kepada prinsip lama ini adalah kunci untuk membantu kita menangani krisis ini dan seterusnya.

"Lebih dari sebelumnya, kita perlu memperbaharui kompak sosial kita untuk mewujudkan masyarakat yang dapat menawarkan peluang untuk semua warga Singapura."

Keadaan sosial pada hari ini menjadi tempat di mana pemerintah mewujudkan keadaan untuk mengembangkan ekonomi kita dan menyediakan persekitaran bagi rakyat Singapura terus berkembang, keluarga kuat yang membantu dalam pembangunan individu yang berdaya tahan, memberi kasih sayang dan sokongan antara satu sama lain serta masyarakat yang prihatin dan menyokong mereka yang kekurangan, kata Encik Masagos.

Meskipun pendekatan ini berkesan bagi Singapura dalam 50 tahun pertama sejak kemerdekaan, negara kini berdepan dengan landskap sosial yang berbeza bagi 50 tahun yang akan datang, dengan cabaran baru yang berbeza daripada yang diharungi generasi sebelumnya, kata beliau.

"Satu cabaran adalah ketidaksamaan, cabaran yang sukar ditangani dalam banyak masyarakat selama berabad-abad, ramai telah berusaha untuk menghilangkannya tetapi tidak berjaya.

"Walaupun strategi sosial dan ekonomi kita telah meningkatkan segmen populasi kita pada masa lalu, cabaran semasa dan masa depan kita adalah untuk memastikan bahawa bahkan mereka yang berada di bawah terus maju ke atas bersama masyarakat lain dengan menggunakan eskalator yang bergerak.

"Kita harus mengatasi isu ini secara berkekalan dengan menawarkan peluang yang berlainan untuk semua orang betapa sulit melakukannya."

Ini dapat dilakukan dengan terus memperbaharui semangat kompak sosial Singapura.

Untuk melakukan demikian, ia penting untuk memperkuat dan memelihara keluarga yang kuat, membolehkan individu membina daya tahan dari muda dengan memberi mereka permulaan yang terbaik dalam kehidupan dan membuat mereka berdaya tahan terhadap ekonomi yang terganggu melalui latihan kemahiran berterusan, serta membina masyarakat penyayang dan sering menghulur bantuan serta memberi balik.

"Apabila berjaya beri kembali, hanya dengan itu kita dapat melepasi etika masyarakat yang baik dan bermoral," katanya.


"Kami telah menggunakan sebanyak $200 bilion dalam setahun, $50 bilion daripada rizab yang kami tabung selama beberapa dekad...

Walaupun kita mempunyai simpanan untuk menggunakannya untuk hari hujan ini, kita terus bergerak ke masa depan dengan kesedaran kita berhutang pada generasi akan datang dengan simpanan yang kita telah gunakan, untuk hari hujan yang lain."
- Menteri Pembangunan Sosial dan Keluarga, Encik Masagos Zulkifli Masagos Mohamad.

Video Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3