Subuh
5:46
Syuruk
7:06
Zuhur
1:12
Asar
4:32
Maghrib
7:16
Isyak
8:28
Setempat

Terlepas kunjungan di Aidilfitri, kunjungan Aidiladha lebih terasa...

Aug 01, 2020 | 05:30 AM

JIKA Hari Raya Puasa yang lalu agak sunyi, berbeza pula kali ini bagi Cik Nurul Baizura Abdul Razak yang dapat mengunjungi rumah mentuanya.

Meskipun sambutan Aidiladha kali ini sederhana sahaja, Cik Baizura, 30 tahun, tetap bersyukur keadaan sudah bertambah baik berbanding pada tempoh pemutus litar ketika Hari Raya Aidilfitri lalu.

"Hari Raya Puasa lalu ternyata agak sayu dan kurang kemeriahan. Saya agak kecewa kita tak dapat pergi kunjung-mengunjung dan berada di samping orang tercinta, tetapi pastinya kesihatan dan keselamatan kita lebih utama," ujar beliau.

Seperti ramai orang lain, beliau juga telah memanfaatkan wadah Zoom untuk berhubungan dengan keluarganya pada Raya lalu.

Masyarakat Islam Singapura telah meraikan Syawal pada Mei lalu dalam suasana berbeza ketika tempoh pemutus litar.

Solat Aidilfitri berjemaah di masjid ditiadakan dan kunjungan rumah ke rumah tidak dibenarkan demi keselamatan orang ramai kerana jumlah kes Covid-19 ketika itu masih tinggi.

"Nasib baik situasinya dah berubah sekarang. Saya bersyukur saya dapat lakukan sedikit kunjung-mengunjung dan menyambut hari bahagia hari ini (semalam)," tambahnya.

Beliau dan suami, Encik Muhammad Fazli Sun'an, 38 tahun, telah ke rumah mentua dan pakcik saudaranya semalam dan dapat menikmati lauk-pauk Raya.

Dalam Fasa Dua, setiap rumah boleh menerima sehingga lima pengunjung pada satu-satu masa.

Namun, dengan koronavirus Covid-19 masih berleluasa, tentunya mereka mengambil langkah berjaga-jaga sambil berjalan Raya.

Memakai pelitup memang diwajibkan, tetapi Cik Baizura melakukan lebih dari itu.

Katanya:

"Saya sentiasa mencuci tangan dan akan gunakan sanitizer tangan ketika berada di luar."

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian