Subuh
5:34
Syuruk
6:56
Zuhur
1:03
Asar
4:26
Maghrib
7:07
Isyak
8:21

Nyanyian ribuan katak

Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Bahasa & Budaya
34
0

CERPEN

Nyanyian ribuan katak

May 15, 2022 | 05:30 AM

BADANG memandang perigi buta tanpa secuil rasa gentar. Dia memang tidak memang pernah tahu erti takut. Baginya, perasaan takut tidak pernah wujud dalam kamus hidup. Ia sanggup menghadapi siapa sahaja dan bertempur dengan siapa sahaja, termasuk dengan jembalang yang memakan ikan tangkapannya.

"Oh, rupanya pencuri itu engkau. Cis! Kurang ajar!"

Badang sengaja membesarkan matanya. Ditariknya janggut jembalang dengan kuat. Tangan kirinya menggenggam sebilah badik pusaka keturunan leluhurnya. Walaupun raga jembalang lebih besar dan tampak kuat, tetapi ia tidak sanggup menghadapi Badang.

Getaran keberanian Badang membuat jembalang gementar. Kekuatan yang dimiliki jembalang tiba-tiba tidak dapat digunakan. Beberapa langkah ia sempat mundur sayangnya sudah terlambat. Badang menerkam tubuh besarnya dengan hanya satu gerakan.

"Kalau ikutkan api amarahku ini, matamu sudah pasti kukorek! Kan kusiat-siat kulitmu yang bersisik itu!"

Jembalang menggeletar ketakutan. Tidak pernah dia menemui keturunan anak Adam yang seberani Badang.

"Ampun! Lepaskan aku!" rayu si jembalang itu segenap pilu.

"Ampun!? Dengan mudah engkau meminta ampun daripada aku! Engkau tahu harga seekor ikan yang engkau santap itu?! Aku nak engkau gantikan sekarang juga!"

Jembalang yang telentang di bawah kaki Badang semakin ketakutan mendengar permintaan Badang, "Gantikan? Bagaimana?"

"Aku tidak peduli!" desus Badang. Matanya semakin merah menyala. "Kalau boleh, muntahkan sahaja!"

Jembalang merenung wajah Badang. Diamatinya dengan segenap rasa kehairanan. Lalu, seukir senyuman dihadiahkan kepada Badang. Badang berasa jengkel melihat senyuman jembalang.

Badang berasa seakan diejek dan dipermainkan oleh senyuman yang entah apa maksud sebenarnya itu. Hatinya semakin terbakar. Ditekannya tubuh jembalang dengan kaki kanannya. Jembalang mengerang, tetapi ia berusaha untuk mengatakan sesuatu.

"Engkau pasti?"

"Ya, aku pasti! Apa lagi? Muntahlah!"

Jembalang tersenyum lagi. Kali ini ada kilauan di matanya. Kilauan itu membuat Badang terpesona sejenak. Kilauan itu mengeluarkan cahaya hijau-kehijauan.

"Baiklah, Badang! Aku akan muntahkan semua ikan yang aku makan. Selepas itu engkau harus lepaskan aku!" kata jembalang terketar-ketar.

"Lepaskan? Apa engkau ingat aku bodoh?! Engkau harus gantikan kerugianku bukan sahaja dengan muntah! Faham?"

"Sudah kuduga, pasti ada udang di sebalik batu," lenguhnya. "Baiklah, aku berjanji, selain aku muntahkan segala ikan yang kumakan, akan kuberikan engkau kekuatan yang luar biasa!"

"Kekuatan yang luar biasa?" Jembalang mengangguk-anggukkan kepalanya. Senyuman di bibirnya masih terukir. "Ingat, kau tak dapat melawanku. Bagaimana boleh kau memiliki kekuatan melebihiku?"

"Kau hanya memiliki keberanian hingga kekuatanku tiba-tiba sirna. Tetapi cuba kau bayangkan, jika keberanianmu itu ditambah dengan kekuatanku, kau akan jadi orang yang sangat sakti!"

Kata-kata jembalang membuat Badang fikir sejenak. Benar juga apa yang dikatakan oleh jembalang.

"Bagaimana aku bisa dapatkan kekuatan luar biasa itu?"

"Jangan khuatir! Mana mungkin aku minta engkau makan muntahku itu, kan?" gelak jembalang. Tawanya menggegar isi bumi.

"Apa? Makan muntah kau?! Jangan kau berani menyuruhku makan muntahmu! Akan kukerat lidahmu itu!" Badang dengan tegas memberikan amaran.

Jembalang masih tergelak. Badang terasa tercabar. Dengan sekuat tenaganya, dia menarik janggut jembalang.

"Ampun! Ampun! Sakit. Aku janji aku tidak akan mempermainkan kau!"

Badang tersenyum puas melihat si jembalang merintih kesakitan dan merayu pilu. Dia masih enggan mengangkat kakinya dari dada jembalang. Dia memberikan isyarat kepada jembalang agar melaksanakan perjanjian itu.

Jembalang menutup mata. Mulutnya berkumat-kamit. Beberapa saat kemudian, wajahnya menjadi pucat membiru lalu mulutnya ternganga. Badang menahan nafas dan memiringkan tubuh jembalang.

Bau yang keluar daripada mulut jembalang sangat memualkan. Dari mulut jembalang keluarlah segala isi yang tersumbat dalam perutnya. Hati Badang sakit melihat isi muntahan jembalang. Nafas jembalang tercungap-cungap kelelahan. Warna di wajahnya beransur kembali seperti biasa. Badang kembali menelentangkan tubuh jembalang.

"Nah, itu semua ikan yang kumakan. Sekarang, aku akan alihkan sebahagian tenaga batin di tubuhku kepadamu, Badang. Dengan ini, engkau akan perolehi satu kekuatan yang luar biasa."

Jembalang mengarahkan kedua telapak tangannya ke wajah Badang. Sebuah cahaya kehijau-hijaunya mengalir hingga pohon-pohon dan sungai tempat Badang menangkap ikan tampak kehijau-hijauan. Tubuh Badang bergetar hebat karena kehebatan kekuatan jembalang yang merasuki tubuhnya, sementara jembalang semakin lama semakin kelihatan tidak berdaya.

Setelah mengalihkan sebahagian tenaga batinnya kepada Badang, jembalang benar-benar telah menjadi makhluk lemah. Namun, Badang masih tidak mahu melepaskannya. Dengan nafas yang tersekat-sekat, dia merayu agar dilepaskan.

"Lepaskan? Hatiku masih sakit. Tahu tak? Sekarang makan muntahmu!" teriak Badang.

"Apa?! Makan muntahku? Apa ni?! Gilakah?!"

Mata jembalang terbeliak. Dia berasa kesal akan Badang. Dia tidak sangka Badang sampai hati memintanya melakukan itu. Jika jembalang memakan muntahannya, itu kemungkinan jembalang akan kehilangan nyawanya. Jembalang tahu bahawa setiap apa yang keluar daripada perutnya mengandungi racun berbisa. Itu kerana kehebatan ilmunya sebelum ilmu itu ia berikan kepada Badang.

"Ya, makan muntah itu sekarang! Baru akan aku lepaskan kau!" kata Badang diikuti dengan tawa yang meringkik kesukaan.

Jembalang menggeleng kepala lemah. Badang semakin marah. Ia mengambil muntahan itu lalu menyumbatnya ke dalam mulut jembalang.

*******************

Badang tersenyum puas mengenangkan peristiwa tersebut. Kini, namanya tersebar luas sebagai manusia Melayu paling kuat. Malah, Hercules dan Samson juga terasa iri akan kemasyhuran Badang. Mereka sering cari jalan untuk menundukkan ego Badang.

Malangnya, Badang terlalu licik! Badang sanggup melakukan apa sahaja untuk memperdayakan lawan-lawannya. Kelicikan itulah yang ia gunakan untuk mengambil ilmu kesaktian daripada Nek Kebayan Bongsu yang amat terkenal dengan ilmu kebalnya.

"Bertapalah engkau selama 7 hari 7 malam di dalam perigi buta itu, Badang. Selepas itu, engkau akan memperolehi pakaian kekebalan! Tiada senjata ataupun racun bisa bisa mencederaimu, Badang!"

Kata-kata Nek Kebayan Bongsu membuat hati Badang terlonjak kegirangan. Dia tahu bahawa Hercules dan Samson ada buat rancangan jahat untuk menjatuhkannya. Dia tidak mahu dikalahkan oleh mereka berdua. Maka dengan senang hati dia memasuki perigi buta itu. Dia mencari tempat yang sesuai untuk duduk dan bertapa. Kesunyian dan kegelapan yang memeluk Badang tidak sedikit pun menggentarkan hati kelelakiannya. Malah, Badang yakin! Terlampau yakin dia pasti berjaya.

Pelbagai hantu dan jin datang untuk mengujinya terapi semua tidak dapat melemahkan semangat Badang. Tiada satu pun berjaya melumpuhkan semangat apatah lagi tumpuan Badang yang asyik dalam tapaannya. Hingga sampai Badang pada malam terakhir. Ia keluar daripada pertapaan lalu menemui Nek Kebayan Bongsu.

"Kekebalan yang kamu miliki akan hilang dan kamu akan mati jika ada yang menusukmu dengan keris emas yang dicuci dengan garam dan bawang putih," kata Mak Kebayan Bongsu. "Berhati-hatilah jika kau menghadapi musuh yang menggunakan keris emas."

Badang mengangguk, di bibirnya ada senyuman yang teramat puas hati. Badang pun pergi beristirahat di bawah pohon besar sementara Nek Kebayan Bongsu masuk ke dalam rumah pertapaannya.

Rencananya Badang akan pergi mengembara pada keesokan harinya. Sebelum matahari terbit, Nek Kebayan Bongsu dan Badang akan bertemu buat kali terakhir di hutan itu. Hutan yang tiada seorang pun tahu bahawa di situ ada Nek Kebayan Bongsu yang sangat masyhur.

Burung hantu berteriak tiga kali, tanda sebentar lagi hari akan menjadi pagi. Nek Kebayan Bongsu keluar dari tempat pertapaannya untuk menemui Badang. Di bawah pohon Badang langsung berdiri saat mendengar bunyi daun pintu terbuka. Dengan segera ia menemui Nek Kebayan Bongsu.

"Kini sudah tiba masa bagiku untuk pergi, Badang," Nek Kebayan Bongsu menatap Badang dengan tatapan penuh kasih seperti tatapan seorang nenek kepada cucunya.

"Baik, Nek. Terima kasih untuk semua kebaikan Nenek," suara Badang terdengar sangat lirih dan lembut. "Tetapi sebelum kita berpisah, bolehkah aku bertanya?"

Nek Kebayan Bongsu mengangguk perlahan.

"Apakah aku sekarang sudah menjadi manusia paling hebat di dunia?"

"Ya! Tidak ada yang lebih hebat daripadamu, Badang."

"Termasuk Nenek pun tak dapat mengalahkanku?"

Nek Kebayan Bongsu terdiam. Ditatapnya mata Badang dalam-dalam. Ia tidak mengerti maksud Badang. Ia tidak tahu harus bagaimana menjawab pertanyaan Badang yang terdengar menguji dan mengancam itu.

Tiba-tiba Badang tertawa, "Aku hanya bergurau, Nek."

Nek Kebayan Bongsu tersenyum lega. Dia memilih untuk tidak berterus terang bahawa satu-satunya orang yang dapat mengalahkan Badang ialah dirinya, si Nek Kebayan Bongsu. Biarlah itu menjadi rahsianya.

Badang melangkah ke arah Nek Kebayan Bongsu. Ia memohon izin untuk pergi. Saat Badang berdiri tepat di depan Nek Kebayan Bongsu, ia mengeluarkan keris emas yang telah ia cuci dengan air garam bercampur bawang putih. Nek Kebayan Bongsu tidak dapat sempat menghindarkan diri ketika keris itu dihunus ke arah perutnya.

***********************

Hujan turun sangat deras. Ribuan katak bernyanyi di hutan itu. Ada katak yang bersuara sangat merdu dan ada yang sangat sumbang. Di antara ribuan katak ada seekor katak yang tidak bernyanyi, malah menangis.

Katak itu bersendirian di tepi rawa seakan ingin menjauhi semua katak yang sedang bernyanyi. Ia tampak sangat sedih. Ia menangis, air matanya dan hujan menjadi satu. Jembalang, katak raksasa yang paling sakti melihat katak malang itu. Ia pun mendekatinya.

"Jembalang!?" teriak katak itu hampir-hampir ia pengsan.

"Kau kaget melihatku masih hidup?"

"Tidak mungkin! Apakah mulanya kamu juga manusia sepertiku?"

"Manusia seperti kamu? Hahaha… tidak! Aku bangsa katak sejak lahir. Kau satu-satunya katak yang berasal daripada manusia di hutan rahsia ini."

Badang menangis tersedu-sedu. Ia memohon kepada jembalang untuk mencari jalan agar ia kembali menjadi manusia. Badang tidak sanggup hidup menjadi katak. Ia ingin kembali bertarung dengan orang-orang hebat. Ia ingin dipuji dalam kemasyhuran. Bukan menjadi katak yang paling lemah yang kadang dilempar ke sana-ke mari oleh katak-katak lain seperti bola yang dipermainkan.

Sebuah pintu terbuka, semua katak berhenti bernyanyi. Badang menatap perempuan tua yang keluar dari pertapaannya itu dengan pandangan penuh harapan. Tetapi melihat wajahnya yang kaku dengan ekspresi penuh ketegasan, Badang menunduk. Ia tahu, Nek Kebayan Bongsu tidak akan mengubah pendirikannya.

"Aku telah menggunakan jurus malih rupa ke atas seorang manusia agar ia belajar menjadi manusia daripada kalian, wahai para katak," seru Nek Kebayan Bongsu.

Semua katak bersorak, sementara Badang menahan tangis.

"Agar ia mengerti bahwa kehebatan manusia bukan terletak pada ilmu kesaktiannya, tapi ada pada ketulusannya. Hidup bukan tentang melawan dan menang. Hidup adalah tentang kebersamaan dan saling menciptakan melodi yang indah agar dunia terasa indah.

"Maka, di hari hujan lebat ini, bernyanyilah kalian para katak untuk memberi pemahaman kepada manusia yang kini telah menjadi bahagian daripada kalian itu."

Tanpa sekalipun melihat ke arah Badang, Nek Kebayan Bongsu kembali masuk ke rumah pertapaannya. Ribuan katak bernyanyi sangat indah, hujan semakin lebat, angin menggoyang dedaunan dan permukaan rawa. Jembalang berdiri meninggalkan Badang. Ia menari di tengah nyanyian ribuan katak.


''Badang menangis tersedu-sedu. Ia memohon kepada jembalang untuk mencari jalan agar ia kembali menjadi manusia. Badang tidak sanggup hidup menjadi katak. Ia ingin kembali bertarung dengan orang-orang hebat. Ia ingin dipuji dalam kemasyhuran. Bukan menjadi katak yang paling lemah yang kadang dilempar ke sana-ke mari oleh katak-katak lain seperti bola yang dipermainkan.''


BIODATA PENULIS

Noor Aisya Buang menulis sajak, cerpen dan juga esei. Sajaknya pernah tersiar di akhbar Singapura, Malaysia dan juga Indonesia.

Buku himpunan puisi 'Kastil Aisya' memenangi kategori buku sajak di Anugerah Persuratan Singapura 2015 dan disenaraipendek dalam Hadiah Sastera Singapura 2016.

Cerpennya 'Labirin' mendapat tempat ketiga bagi Anugerah Pena Emas 2017.

Buku kumpulan cerpennya 'Labirin Al Maut' memenangi (hadiah bersama) Merit dalam peraduan Hadiah Sastera Singapura 2020.

Video Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3