Jadikan rumah kita masjid Ramadan ini, Berita Wacana - BeritaHarian.sg
Subuh
5:55
Syuruk
7:16
Zuhur
1:19
Asar
4:41
Maghrib
7:19
Isyak
8:32
Suatu Ketika di Singapura
Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Wacana0

Ramadan semasa Covid-19

Jadikan rumah kita masjid Ramadan ini

Memperdalam Iman, Memperkasa Amanah
Apr 15, 2020 | 05:30 AM

PINTU-PINTU masjid masih lagi terkunci.

Permaidani di masjid terbentang luas seolah menantikan kunjungan jemaah.

Mimbar-mimbar seakan merindui kepulangan sang khatib menyampaikan khutbah.

Terpendam rasa rindu di hati setiap jemaah masjid untuk kembali kepangkuan ruang iktikaf menjelang Ramadan ini.

Namun, hakikatnya masjid-masjid kita masih belum lagi boleh dikunjungi dek penularan wabak Covid-19 yang semakin mengganas.

Halal Home Based Business
Savour The Flavour by Chef Im

Savour The Flavour ingin menyajikan makanan yang berkualiti...

Lauk Malam Raya by ZaraRasya

Yang pasti puas hati! FREE DELIVERY & 1.5l bottled...

Ms Lid's Packed Bento

Set bento untuk sumbangan atau delivery ke rumah

Do you own a Halal Home-based Business in Singapore? List your products on Berita Harian

Pandemik yang telah menjadi ancaman utama dunia masa kini telah menyebabkan masjid-masjid di kebanyakan negara terpaksa ditutup sebagai mengambil langkah pencegahan.

Di Singapura, masjid-masjid telah mula ditutup pada 13 Mac 2020 sebagai langkah berjaga-jaga.

Ini ekoran beberapa individu Muslim yang sah dijangkiti virus itu yang mengunjungi beberapa masjid di sini.

Dalam satu pengumuman pada 24 Mac lalu, Majlis Ugama Islam Singapura (Muis) menyatakan masjid-masjid di sini harus terus ditutup sehingga masa yang dirasakan sesuai untuk masjid-masjid dibuka kembali.

Dengan ketibaan Ramadan tidak lama lagi, masyarakat Islam di sini dapat menjangkakan bahawa mereka akan menyambut Ramadan dan mungkin Hari Raya tahun ini tanpa peluang mengunjungi masjid.

Namun, ini tidak bermakna Ramadan dan ibadah kita tahun ini akan menjadi tempang atau berkurangan.

Sebaliknya, kita boleh jadikan rumah yang kita diami sebagai masjid di bulan Ramadan ini.

MEMAHAMI ERTI MASJID

Dari segi bahasa, masjid bererti tempat bersujud. Dalam erti kata lain, setiap tempat yang boleh digunakan untuk bersujud itu dinamakan masjid.

Hal ini juga dijelaskan oleh Nabi Muhammad saw ketika menjelaskan lima perkara yang dianugerahkan kepada Baginda dan tidak dianugerahkan kepada para nabi sebelumnya.

Antara lima perkara itu ialah dijadikan bagi Nabi Muhammad saw bumi itu tempat bersujud dan bersih.

Inilah di antara keistimewaan umat Nabi Muhammad saw. Kita boleh bersujud dan melakukan solat di mana sahaja kita berada di atas muka bumi ini selagi mana tempat solat kita itu bersih.

Istilah masjid ini telah diluaskan maknanya oleh para ulama.

Masjid merujuk kepada tempat atau bangunan khusus yang dijadikan untuk berkumpul bagi menunaikan solat berjemaah.

Seorang alim ilmu tafsir Imam Az-Zarkasyi yang meninggal pada 1392 menjelaskan bahawa "manakala sujud adalah perbuatan yang mulia dalam solat, disebabkan dekatnya seorang hamba kepada Allah ketika bersujud, maka tempat melaksanakan solat diambil dari kata sujud iaitu "masjid atau masjad" yang bererti tempat sujud.

Daripada penjelasan ini, dapat kita fahami bahawa di mana sahaja kita bersolat, maka di situlah masjid kita.

Hakikat ini telah ditekankan lagi oleh Nabi Muhamad saw dalam hadisnya: "Dan di mana sahaja waktu solat tiba kepadamu, maka solatlah kerana tempat itu adalah masjid".

MENJADIKAN RUMAH KITA MASJID

Dalam beberapa hari lagi, Ramadan akan tiba. Keghairahan dan kegembiraan masyarakat Islam untuk menyambut bulan mulia ini mungkin terhambat dengan penutupan masjid.

Perasaan sedih ketika membayangkan kita tidak dapat melangkah kaki untuk solat tarawih dan beriktikaf di masjid adalah lumrah dan tidak dapat dielakkan.

Mentelah lagi, ini merupakan kali pertama masjid-masjid di seluruh negara ini ditutup secara serentak.

Namun, kita tidak perlu berasa terlalu sedih bahkan harus bersyukur kerana masih lagi dapat meneruskan ibadah kita seperti biasa dalam bulan Ramadan ini.

Mengapa tidak kita jadikan rumah-rumah kita ini masjid atau membawa "masjid" itu ke rumah kita.

Pintu-pintu masjid mungkin masih ditutup, namun ibadah kita tetap dapat diteruskan seperti biasa malah boleh dipergiat lagi dalam keadaan sebegini.

Solat berjemaah, solat tarawih, solat malam dan tadarus Al-Quran seperti yang biasa kita lakukan di masjid pada bulan Ramadan sudah setentunya dapat diteruskan dan dilakukan di rumah.

Bahkan kuliah-kuliah di masjid sekarang pun telah dipindahkan ke wadah kuliah dalam talian. Hakikatnya kita tidak rugi sesuatu pun.

Dalam menghadapi sesuatu krisis seperti penularan wabak ini, kita seharusnya memberi fokus kepada apa yang boleh kita lakukan dan teruskan dan bukan kepada apa yang tidak boleh kita lakukan.

Dengan ini, kita telah membina sikap dan pemikiran yang positif.

Sikap ini amat penting dan perlu kita miliki supaya kehidupan kita dapat diteruskan dengan baik dan seperti biasa.

Kita harus berani mneyesuaikan diri dengan norma-norma baru ketika berada dalam keadaan darurat seperti sekarang ini.

Kita sering mendengar ungkapan "rumahku syurgaku".

Nah, inilah masanya untuk kita menjadikan rumah kita ini syurga dalam erti kata tempat ibadah.

Rumah yang diberkati Allah swt adalah rumah di mana penghuninya rajin beribadah dan melakukan kebajikan.

Dalam Ramadan ini, rumah kita sebaiknya diubah menjadi masjid dan tempat ibadah. Sekiranya kita berjaya melakukan transformasi ini, maka rumah kita akan terus menjadi "masjid" setelah berlalunya Ramadan nanti.

MANFAATKAN MASA RAMADAN

Dengan gesaan pemerintah agar kita duduk di rumah sebagai langkah memutuskan rangkaian jangkitan Covid-19 dalam masyarakat, pasti ramai dalam kalangan kita mempunyai banyak masa yang tidak seharusnya disia-siakan.

Untuk memastikan agar kita dapat memanfaatkan waktu kita dengan sebaiknya, kita harus memiliki perancangan masa dan juga jadual.

Sepertimana kita mengatur jadual kerja dan pembelajaran anak-anak di rumah, acara ibadah kita harus juga diatur dan dijadualkan.

Masjid telah membiasakan diri kita dengan amalan berjemaah. Hakikatnya, amalan berjemaah atau bekerja secara berkumpulan ini bukan hanya digalakkan dalam agama, bahkan ia merupakan sumber kekuatan dan kesatuan.

Allah swt memberikan kekuatan kepada mereka yang bekerja dan melakukan perbuatan secara berkumpulan atau berjemaah.

Dalam Ramadan, ibadah yang dapat kita lakukan secara berjemaah dengan anggota keluarga serumah kita termasuk solat lima waktu, solat tarawih dan solat malam, bersahur dan berbuka puasa dan juga membaca Al-Quran bersama.

Ibadah-ibadah ini sering kita lakukan di masjid dalam bulan Ramadan.

Mengapa tidak kita laksanakan ibadah-ibadah ini dengan anggota keluarga serumah kita di tempat kediaman kita?

Masa yang kita miliki hari ini tidak boleh dibiarkan berlalu tanpa dimanfaatkan dengan sebaiknya. Kurniaan masa yang berlebihan sewaktu krisis virus ini mempunyai hikmah dan kebaikan yang harus diambil secara positif.

Benar pepatah yang mengatakan "pada krisis itu ada peluang dan kebaikan".

Sekiranya kita melihat dengan lensa yang positif, krisis ini memberi kita banyak pengajaran yang berguna dalam kehidupan kita.

Dengan penutupan masjid, pastinya Ramadan kita akan berbeza.

Namun, ibadah kita tetap tidak berubah.

Dengan pembatalan bazar Ramadan juga dan arahan agar ramai di antara kita bekerja dari rumah, sudah sententunya kita mempunyai sedikit masa yang berlebihan.

Sedikit masa yang berlebihan itu adalah nikmat sementara yang sangat tinggi nilainya dan tidak seharusnya disia-siakan.

KESIMPULAN

Penutupan masjid-masjid dek Covid-19 ada hikmah dan kebaikan di sebaliknya.

Kebaikannya ini hanya akan diraih oleh mereka yang mencarinya dan menggunakan masa dengan sebaiknya ketika masjid-masjid kita ditutup.

Jangan jadikan penutupan masjid ini sesuatu yang menghalangkan kita daripada melakukan ibadah dan kebajikan.

Mufti Dr Nazirudin Mohd Nasir, ketika mengumumkan tentang penutupan masjid-masjid di sini, menekankan bahawa walapun masjid-masjid kita terpaksa ditutup, hubungan kita dengan Allah swt pasti tidak akan putus.

Beliau menggesa agar kita meneruskan ibadah kita dan terus mengikuti kuliah-kuliah dalam talian yang dianjurkan masjid-masjid setempat.

Apa yang pasti ialah Ramadan itu tetap akan datang dengan pelbagai jenis peluang ibadah dan kebajikan.

Dikenali juga dengan bulan yang mana doa-doa orang yang berpuasa itu tidak ditolak Allah swt, marilah sama-sama kita gunakan masa Ramadan kita kali ini juga untuk memperbanyakkan doa agar Allah swt mengangkat wabak itu daripada umat manusia dengan secepatnya.

Selamat menyambut Ramadan yang mulia. Ayuh, kita jadikan Ramadan kali ini lebih bermakna dan bermutu walaupun tanpa peluang mendatangi masjid-masjid kita.

  • Penulis ialah Naib Pengerusi Kumpulan Pemulihan Keagamaan (RRG) dan Penolong Profesor di Sekolah Pengajian Antarabangsa S. Rajaratnam, Universiti Teknologi Nanyang.

Nabi Muhamad saw dalam hadisnya: 'Dan di mana sahaja waktu solat tiba kepadamu, maka solatlah kerana tempat itu adalah masjid'. Mengapa tidak kita jadikan rumah-rumah kita ini masjid atau membawa "masjid" itu ke rumah kita... Pintu-pintu masjid mungkin masih ditutup, namun ibadah kita tetap dapat diteruskan seperti biasa malah boleh dipergiat lagi dalam keadaan sebegini... Kita sering mendengar ungkapan 'rumahku syurgaku'. Nah, inilah masanya untuk kita menjadikan rumah kita ini syurga dalam erti kata tempat ibadah.
- Penulis.

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map