Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:28
Maghrib
7:08
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: ARTIS SINGAPURA

Kehadiran si comel sinari Raya

May 24, 2020 | 05:30 AM

Kedatangan 1 Syawal hari ini diraikan dengan cara berbeza apabila dunia masih lagi bertarung dengan wabak Covid-19. Walaupun terkilan tidak dapat membawa cahaya mata sulung yang meraikan Lebaran buat kali pertama ke rumah sanak-saudara, dua selebriti tempatan tetap ceria menyambut Hari Raya serba sederhana di rumah. Bagaimanakah sambutan Lebaran mereka dalam tempoh pemutus litar wabak Covid-19? Apakah pula yang dilakukan dua artis Malaysia apabila Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB) sempena Covid-19 membataskan kunjung-mengunjung pada Hari Raya pertama sahaja dengan undang-undang jarak selamat perlu diperhatikan?


Pelbagai pengorbanan dilakukan Nurul Akhmar dan suami

HASRAT hati pengacara dan pelakon Nurul Akhmar Elias awalnya ingin membawa anak comelnya Ilyas Syafi yang bakal mencecah usia empat bulan, Jumaat ini, kunjung-mengunjung ke rumah sanak saudara pada musim Lebaran ini.

Sayangnya dek langkah jarak selamat yang perlu diperhatikan dalam tempoh pemutus litar wabak Covid-19, segala niatnya tidak kesampaian.

Ini merupakan kali pertama Akhmar, 34 tahun, dan suami Fai Rizal, 38 tahun, menyambut Hari Raya bersama cahaya mata mereka.

Ketika dihubungi, Akhmar, yang kini menulis skrip beberapa episod rancangan maklumat kesihatan berkaitan Covid-19 buat warga emas, Ayuh Sihat Bersama, berkata:

"Saya terkesan juga apabila tidak dapat kunjung-mengunjung sebab sangkanya nak gunakan kesempatan ini bagi memperkenalkan Ilyas kepada saudara-mara yang tidak berpeluang menziarahi saya selepas bersalin.

"Walau bagaimanapun, saya akur kita boleh gunakan kemudahan dalam talian seperti aplikasi Zoom atau panggilan video FaceTime untuk berhubung.

"Kesihatan dan keselamatan jauh lebih penting. Kita harus laksanakan tanggungjawab kita dengan beraya di rumah sahajalah."

Akhmar yang menetap bersama ibu bapanya di kawasan utara Singapura membuat panggilan video kepada ibu mentuanya bagi 'menayangkan' Ilyas yang ceria berbaju Raya.

"Kami sebenarnya simpan baju Raya Ilyas sampailah 1 Syawal untuk beri kejutan manis buat neneknya. Setiap hari pun, saya buat panggilan video kepada ibu mentua agar beliau dapat mengubati rindu kepada cucunya dan tahu perkembangan Ilyas," jelasnya yang juga merindui kehadiran sanak-saudara di rumahnya yang sering menjadi ruang perhimpunan pada Hari Raya pertama kerana ibunya adalah anak sulung.

Meniti hidup sebagai ibu buat kali pertama selain menyambut Hari Ibu baru-baru ini membuatkan Akhmar sebak.

"Menjadi ibu memerlukan banyak pengorbanan. Kadangkala baru nak terlelap sekejap, Ilyas dah terjaga. Letih atau ngantuk macam mana pun tetap kena bangun.

"Ada hari memang sangat mencabar tetapi pada akhirnya, kesulitan yang dihadapi tidak saya hiraukan malah saya bersyukur tidak perlu menanti lama bagi menggendung cahaya mata pertama selepas berumah tangga.

"Nikmat menjaga dengan baik Ilyas adalah satu kesyukuran yang saya rasakan terhadap amanah Allah ini. Setiap hari dari pagi sampai malam bersama Ilyas adalah nikmat terbesar buat saya," kongsi Akhmar.`

Disebabkan tempoh pemutus litar wabak Covid-19 yang berlangsung hingga 1 Jun ini, suami Akhmar, Fai, seorang pengarah pemasaran dan pembangunan perniagaan, bekerja dari rumah.

Hikmah yang dirasakan Akhmar adalah masa bersama suami yang juga tidak terlepas melihat perkembangan dan tumbesaran dari masa ke masa Ilyas.

"Tanggungjawab menjaga Ilyas dapat kami lakukan bersama dengan peranan kami sebagai ibu dan ayah terbahagi sama rata.

"Ini juga peluang buat Fai mempelajari cara menjaga Ilyas kerana saya akan kembali bertugas sebagai guru sekitar Julai ini. Justeru, saya tak khuatir kerana ayahnya boleh menjaga Ilyas dengan cekap," kata Akhmar lagi.


Pengalaman serba baru bagi Sheer dan isteri

KERINDUAN meraikan Lebaran hari ini di rumah ayahnya mengisi ruang hati penyanyi setempat Sheer Angullia yang mencipta nama di pentas Dangdut Academy Asia 5 (DAA5).

Sheer, 31 tahun, dan isteri, Junaida Abdul Majeed, 34 tahun, juga terkilan kerana tidak dapat membawa anak lelaki mereka yang berusia lima bulan, Suhaan, beraya di rumah sanak-saudara khususnya mereka yang meniti usia senja.

Menurutnya, yang memiliki 'single' dangdut pertama di YouTube, Rindu Yang Tak Semestinya, sejak wabak Covid-19 melanda Singapura, Suhaan juga tidak berkesempatan bersiar-siar di luar demi menjaga keselamatan dan kesihatannya.

"Sejak saya berumah tangga pada 2016, ibu bapa mentua saya pastinya akan mendoakan kami setiap 1 Syawal agar cepat memiliki cahaya mata. Sambil kami saling bermaafan, begitulah doa mereka yang tidak putus-putus.

"Alhamdulillah, tahun ini amat istimewa dan menggembirakan kerana doa orang tua kami terkabul apabila dikurniakan Suhaan. Saya agak emosi apabila menceritakan tentang pengalaman menjadi ayah buat kali pertama.

"Ia adalah pengalaman baru yang menyegarkan tetapi mencabar sejauh ini. Kerana Suhaan adalah anak pertama kami, setiap keputusan yang diambil mengenainya harus dibuat dengan penuh hati-hati dan dengan kami fikir berkali-kali.

"Kami risau jika tersilap langkah. Alhamdulillah kerana ibu bapa mentua tinggal bersama kami, mereka banyak membantu kami menyesuaikan diri sebagai ibu bapa di samping meredakan segala keprihatinan dan kerisauan tentang Suhaan," cerita Sheer.

Kelahiran Suhaan juga banyak mengubah hidup Sheer kerana beliau sanggup mengorbankan masanya termasuk buat muzik yang dicintai demi bermain dengan si comel sampai dia tidur.

"Saya kini berdepan dengan cabaran mengurus masa dengan baik. Susah nak buat perkara lain atau luangkan masa buat orang lain kerana keperluan Suhaan lebih saya utamakan. Ayah mana yang tak nak lihat anaknya gembira dan sihat?

"Suhaan adalah pencetus motivasi agar saya bekerja lebih gigih lagi, mencari rezeki buat pendidikan dan kehidupannya pada masa akan datang," jelas Sheer.

Mengenai apa yang dirindukan pada Hari Raya kali ini, beliau menambah:

"Kerana kami tidak dapat kunjung-mengunjung, maka panggilan video kepada ayah saya yang sangat menyayangi Suhaan menjadi penawar rindu.

"Saya juga terkilan tidak dapat mengunjungi rumah saudara-mara, kecoh-kecoh makan kuih Raya, rancak bersembang sebab lama tak jumpa serta memohon maaf dengan mereka secara empat mata.

"Kalau menyentuh tentang kesan Covid-19 pada kerjaya saya sebagai penyanyi yang mula menebarkan sayap ke Indonesia, rasanya sedih sebab pandemik ini menggenjot peluang membuat persembahan di sana."

Di sebalik segalanya, Sheer akur ada hikmah Covid-19 yang mengajar setiap orang agar menghargai kehidupan sendiri mahupun mereka yang disayangi.

Dalam pada itu, setiap Lebaran, beliau pastinya akan terkenangkan arwah ibunya yang meninggal dunia pada 2016.

"Hari Raya tidak sama lagi tanpa ibu. Biasanya, beliaulah yang paling gembira dan teruja setiap datangnya Ramadan dan Syawal. Ibu sibuk mengemas, membeli barangan baru, menjahit sambil mendengar lagu Hari Raya. Kerana itu, saya sayu mendengar lagu Datuk Seri Siti Nurhaliza, Air Mata Syawal. Liriknya menyentuh kalbu," katanya.