Kematangan masyarakat lalui Ramadan, Syawal 'berbeza', Berita Wacana - BeritaHarian.sg
Subuh
5:30
Syuruk
6:48
Zuhur
12:52
Asar
4:06
Maghrib
6:53
Isyak
8:03
Suatu Ketika di Singapura
Berita Harian SoSedap: Sokong kedai makan halal tempatan kita dan menangi baucar $100 Takashimaya!
Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Wacana3

LIDAH PENGARANG

Kematangan masyarakat lalui Ramadan, Syawal 'berbeza'

AHAD, 26 APRIL 2020
Apr 26, 2020 | 05:30 AM

PENGUMUMAN Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengenai langkah pemerintah melanjutkan tempoh pemutus litar kepada 1 Jun mengundang pelbagai kiriman pesanan WhatsApp dan catatan media sosial. Namun, antara yang paling ketara dalam kalangan masyarakat Melayu/Islam setempat ialah satu, iaitu - "Takde jalan Raya".

Dengan lanjutan langkah tersebut, tempoh pemutus rantaian jangkitan yang seharusnya berakhir pada 4 Mei, kini akan berterusan sehingga sekurang-kurangnya 1 Jun - seminggu selepas Aidilfitri yang dijangka disambut pada 24 Mei.

Di sebalik kata-kata ringkas itu, terpalit kekecewaan yang mendalam. Setelah menerima hakikat bahawa masjid-masjid akan ditutup sepanjang awal Ramadan, masyarakat perlu mula berdepan dengan realiti bahawa mereka akan terus merindui masjid sepanjang bulan suci ini, dan melebihi itu, besar kemungkinan tidak dapat berziarah dan kunjung-mengunjung sempena Lebaran.

Dua perkara ini - Ramadan yang diwarnai dengan ibadah dan kegiataan keagamaan di masjid-masjid serta sambutan Aidilfitri dengan amalan kunjung-mengunjung - adalah budaya penting dalam masyarakat Melayu/Islam.

Bagaimanapun, reaksi masyarakat sejak pengumumam Perdana Menteri pada 21 April itu mencerminkan kematangan. Umumnya, meskipun kecewa, Melayu/Islam di sini menerima pengumuman itu secara positif. Mereka menganggapnya sebagai satu pengorbanan yang perlu dilakukan sebagai warga dalam usaha negara memerangi penularan Covid-19.

Reaksi ini bukan hanya dalam kalangan masyarakat umum tapi juga mencerminkan sentimen golongan peniaga yang menyedari Singapura, bahkan dunia, berdepan dengan cabaran yang tidak pernah dilalui sebelum ini, yang mengancam cara hidup kita.

Justeru, dalam membuat laporan bagi akhbar ini, peniaga-peniaga yang diwawancara enggan terlalu diselubungi perasaan negatif. Sebaliknya, semua mula membuat penyesuaian bagi memastikan perniagaan mereka dapat berdaya tahan. Impak ke atas perniagaan mereka juga ditangani - meskipun tidak sepenuhnya - dengan bantuan murah hati pemerintah.

Sementara itu, menerangkan matlamat melanjutkan tempoh pemutus rantaian jangkitan itu, Encik Lee dalam ucapannya kepada negara yang disiarkan secara langsung menerusi televisyen dan media sosial berkata Singapura harus mengambil keputusan penting dan pantas untuk menurunkan jumlah jangkitan koronavirus dalam masyarakat serta memastikan jika jangkitan dari asrama pekerja asing 'terbocor', negara ini dapat mengesan dan mengawalnya di peringkat awal.

PM Lee menekankan untuk mencapai dua matlamat itu, warga harus kuatkan semangat dan teruskan azam memenuhi langkah kawalan ketat pemutus rantaian jangkitan.

Mufti Dr Nazirudin Mohd Nasir juga telah memberi masyarakat Islam keyakinan bahawa pengorbanan yang dilakukan dalam usaha menangani penularan virus Covid-19 adalah sebahagian daripada ibadah.

"Masjid adalah pengantara. Ia adalah tempat untuk menguatkan semangat kita. Jika masjid kini tidak dapat digunakan, ia tidak bermakna matlamat kita hilang. Malah kini kita perlu berusaha lebih gigih kerana semangat itu tadi, perlu datang dari dalam diri kita," katanya menyentuh penutupan masjid dalam sesi podcast bersama akhbar ini.

PM Lee turut melahirkan penghargaannya kepada "pengorbanan" dan "daya tahan" Melayu/Islam Singapura dalam mengharungi masa sukar ini, sambil akur masyarakat akan melalui Ramadan yang berbeza kali ini. "Saya dan pasukan saya sedang berusaha memastikan setiap penduduk Singapura selamat. Inilah tugas paling penting kami. Kami tidak akan berhenti, selagi matlamat ini tidak tercapai. Bersama-sama, kita boleh mengatasi wabak ini," tegasnya.

Dari reaksi matang Melayu/Islam, kita juga bersedia untuk melakukan segalanya bagi mengatasi wabak Covid-19 ini bersama-sama dengan masyarakat lain di Singapura.


"Bagaimanapun, reaksi masyarakat sejak pengumumam Perdana Menteri pada 21 April itu mencerminkan kematangan. Umumnya, meskipun kecewa, Melayu/Islam di sini menerima pengumuman itu secara positif. Mereka menganggapnya sebagai satu pengorbanan yang perlu dilakukan sebagai warga dalam usaha negara memerangi penularan Covid-19. "

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map