Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:29
Maghrib
7:09
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: SATU HARI DI HARI RAYA

Keunikan Lebaran tahun ini jadikannya tetap istimewa

May 24, 2020 | 05:30 AM

HARI ini Hari Raya. Di pagi Raya ini, ramai dalam kalangan kita melalui ketidakbiasaan apabila menunaikan solat Aidilfitri dan bertakbir di rumah.

Kita menyambut Lebaran kali ini di rumah masing-masing bersama anggota keluarga yang tinggal di rumah yang sama.

Ramai yang berasa sedih, sayu, hiba kerana tidak dapat menyambut Hari Raya Aidilfitri bersama keluarga dan sanak saudara.

Ada pula yang bertambah sayu dan pilu apabila mendengar lagu Raya yang berkumandang di radio tanpa orang tersayang di pagi Syawal.

Bersabarlah. Raya tahun ini perlu ditangguhkan dahulu.

Namun hakikat Aidilfitri adalah hari menyambut tanda kemenangan.

Menang kerana disiplin yang dipupuk semasa Ramadan harus terus kental semasa Syawal kerana kita berpuasa untuk mendidik peribadi berdaya tahan.

Perayaan masih tetap diteruskan kerana ia adalah tuntutan hukum syarak.

Namun dapat difahami sudah tentulah kehibaan di jiwa tidak dapat dielakkan.

Semua duduk di rumah masing-masing - mungkin dengan memakai baju Raya tahun lepas atau mengenakan tanjak dan sampin seketika hanya untuk sesi bergambar.

ERA DIGITAL DAN KEMUDAHAN TEKNOLOGI PERMUDAH BERHUBUNG

Dengan menggunakan teknologi, tidak sedikit pun mengurangi nilai silaturahim.

Aidilfitri kali ini tempoh pemutus rantaian jangkitan bagi membendung Covid-19 dan bukan pemutus silaturahim.

Kenangan Aidilfitri 2020 kali ini perlu dibukukan; dialbumkan atau didigitalkan oleh kita.

Ini kerana tahun ini kali pertama keunikan Lebaran disambut dengan kekangan akibat Covid-19.

Memori kita mekakai pelitup bercorak sampin atau kebaya perlu diabadikan untuk dikenang sepanjang zaman.

Inilah kesempatan umat Islam untuk mengingat kembali hakikat Hari Raya.

Rakan kita dari luar negara mungkin terkejut melihat cara kita menyambut Syawal sebulan dengan cara ini, tetapi kita tetap reda.

Masyarakat mula menerima dengan ikhlas keputusan untuk menutup masjid bagi solat Aidilfitri dan tiada ziarah-menziarahi, sekurang-kurangnya hingga 1 Jun.

Kita kian rasional.

Era digital pengganti diri.

Fenomena sosio-budaya telah diterjemahkan melalui persidangan video.

Keceriaan, kegembiraan dan kemeriahan dalam menyambut Aidilfitri mungkin hampir sama seperti kita rasa tahun sebelum ini melalui digital.

Tradisi yang sudah sinonim dengan amalan beraya memberi peluang untuk kita melihat semula hubungan kita dengan keluarga, rakan dan saudara mara.

Budaya dan amalan-amalan hari ini akan menjadi kebiasaan baru.

BERSABARLAH BUAT SEMENTARA WAKTU INI

Amalan kunjung-mengunjung dan salam-bersalaman tidak sesuai diamalkan buat masa ini bagi mengelak risiko penularan wabak yang masih ada di luar sana.

Jangan berkumpul atau anjurkan majlis rumah terbuka yang hanya akan memungkinkan wujudnya kluster-kluster baharu jangkitan.

Meskipun statistik jangkitan kes baharu Covid-19 semakin menunjukkan penurunan, namun kita harus terus waspada dan mengambil langkah berjaga-jaga.

Setiap dari kita masih perlu mematuhi jarak selamat, pemakaian pelitup hidung dan mulut, dan amalan kebersihan kendiri seperti penggunaan sanitasi tangan sepanjang sambutan perayaan ini.

Jika kita masih berdegil atau masih ingin ziarah-menziarahi, ramai yang takut sekiranya berlaku kluster baru selepas Raya.

Biarlah kita berkurung sahaja dalam rumah buat sementara waktu.

Ini merupakan norma baru yang perlu kita praktikkan sebab vaksin dikatakan mengambil masa lama untuk dihasilkan.

Kita semua tentunya tidak mahu wujudnya satu kluster baharu.

Biarlah kita meraikan kemenangan di pagi Syawal ini dari kita dipersalahkan kerana mewujudkan kelompok Syawal atau kluster Aidilfitri akibat kedegilan untuk kunjung-mengunjungi.

  • Penulis Penolong Editor BH/BM.