Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:28
Maghrib
7:08
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: RAYA DI TENGAH-TENGAH NORMA BARU

Menggapai ceria dalam Raya luar biasa

May 24, 2020 | 05:30 AM

FRASA klise kita kurang menghargai sesuatu perkara sehingga ia tiada adalah benar.

Beberapa hari lalu, dan saya kurang pasti apa pencetusnya, saya mula terbayang burger Ramly rendang yang biasanya dijual di bazar Selera Ramadan di Jurong West.

Sebenarnya, saya bukannya rindukan sangat burger itu.

Namun, perbuatan membeli burger itu adalah 'amalan' bersama beberapa rakan baik dan saya rindukan pertemuan tidak rasmi kami di bazar menjual juadah berbuka itu pada hujung minggu.

Mungkin bayangan burger Ramly rendang dan makanan lain yang timbul dalam minda saya sekadar kiasan atau metafora bagi perkara yang saya rindukan pada musim perayaan ini.

Pada pagi Raya ini, saya rindukan kededua orang tua saya.

Memang betul, teknologi telah mengupayakan kami untuk berhubung menerusi panggilan video, sementara khidmat penghantaran makanan menjadi bak pengirim kasih sewaktu tempoh pemutus litar ini.

Namun ia tidak boleh menggantikan dakapan erat keluarga atau gurau senda saudara-mara yang duduk di sebelah anda.

Anda tidak boleh berkongsi sepotong kek dengan sepupu anda melalui perbualan Zoom. Google Hangouts tidak mampu memancarkan suasana meriah ke skrin televisyen anda meskipun anda menggunakan televisyen 60 inci untuk berbual dengan saudara-mara pada Hari Raya.

Namun, kita perlu sedar, kita sedang menjalani saat mercu tanda yang bersejarah pada masa ini. Cara kita menyambut Lebaran ini adalah norma baru dan kita perlu sesuaikan jangkaan kita dengan norma baru ini.

Malah, menulis di Facebook minggu lalu, Perdana Menteri Lee Hsien Loong akur Ramadan pada tahun ini adalah luar biasa dan masyarakat Melayu/Islam menyambut Hari Raya dengan cara yang amat berbeza tahun ini.

Saya sedar sekatan pergerakan dan langkah jarak selamat yang dikenakan pemerintah adalah wajar demi melindungi keluarga dan warga Singapura.

Dan sekitar seminggu sebelum tempoh pemutus litar berakhir pada 1 Jun, bilangan jangkitan Covid-19 dalam kalangan warga Singapura telah berkurangan, menunjukkan keberkesanan langkah-langkah ini.

Meskipun begitu, episod ini telah menguatkan tekad saya untuk menjalani hidup dengan cara yang lebih menghargai nikmat yang sebelum ini mungkin kurang diberi perhatian, selepas pandemik ini berakhir nanti.

Ini termasuk mengimbangi masa kerja dengan masa bagi keluarga dengan lebih baik; meluangkan lebih banyak masa untuk membaca dan menghargai 'kebebasan' kecil seperti bersenam di Kebun Bunga, bersukan di stadium pada pagi hujung minggu dan sebagainya.

Sebenarnya, seperti yang dikongsi oleh seorang kenalan rapat baru-baru ini, salah satu hikmah tempoh pemutus litar ini adalah anugerah masa yang bertambah bagi keluarga.

Saya akan berterus-terang.

Seperti yang dilalui ramai ibu bapa lain yang bekerja dari rumah sejak tempoh pemutus litar bermula pada 7 April lalu, mengimbangi masa kerja dengan pembelajaran dari rumah bukan sahaja mencabar, malah bak perkara yang mustahil dilakukan tanpa 'mengorbankan' salah satu komitmen itu.

Namun selepas bergelut untuk menyesuaikan diri di peringkat awal masa luar biasa ini, kami kini berjaya mencari tempoh atau masa rehat singkat di rumah untuk melayan anak-anak dan masa yang diluangkan bersama anak-anak itu, saya rasa, telah mempererat hubungan kami sekeluarga.

Saya pasti, ramai lagi yang mempunyai kisah cabaran sendiri dan mungkin lebih ramai yang mempunyai pergelutan lebih genting.

Bukan hasrat saya untuk meremehkan cabaran yang mereka lalui.

Namun mungkin langkah pertama dalam mencari huraian itu adalah dengan benar-benar menghargai perkara yang paling dekat di hati dan selepas itu menanam tekad untuk melindunginya.