Raya tetap Raya.... walau perlu ambil masa sebulan berkunjung, asal selamat, Berita Wacana - BeritaHarian.sg
Subuh
5:37
Syuruk
7:01
Zuhur
1:08
Asar
4:33
Maghrib
7:12
Isyak
8:28

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Wacana3

CATATAN WARTAWAN

Raya tetap Raya.... walau perlu ambil masa sebulan berkunjung, asal selamat

May 12, 2021 | 05:30 AM

"TAHUN ini, kita tak jalan Raya ke?"

Soalan ini sudah menjadi topik hangat di meja makan keluarga saya semasa waktu berbuka puasa sejak beberapa hari ini.

Bak detektif Sherlock Holmes, seorang demi seorang akan melontarkan cadangan mencari huraian - bagaimana boleh kami menyemarakkan sambutan Hari Raya Aidilfitri pagi esok.

Namun, setiap kali kesudahannya tetap sama.

"Nak keluar Raya macam mana?" ujar ayah dan ibu saya.

Keluarga saya ada enam anggota.

Takkan seorang tidak beraya?

Pada 5 Mei lalu, pemerintah mengumumkan langkah Covid-19 yang lebih ketat bagi membendung penularan wabak di sini.

Ini sedang Singapura menyaksikan kenaikan jumlah pada kes dalam masyarakat sekaligus membentuk beberapa kelompok baru di negara ini.

Sejak 8 Mei lalu hingga 30 Mei, orang ramai hanya dibenarkan berhimpun dalam kumpulan seramai lima orang - turun daripada lapan orang - dan dihadkan kepada dua perhimpunan sosial atau acara setiap hari.

Tuan rumah juga hanya boleh menerima lima tetamu berbeza setiap hari.

Apabila sekatan baru itu diumumkan, keghairahan ramai untuk menikmati Hari Raya yang lebih meriah - berbanding tahun lalu semasa tempoh pemutus litar atau 'Circuit Breaker' - menjadi pudar.

Rancangan untuk kunjung-berkunjung semasa musim perayaan ini juga tergendala.

Rata-rata ramai dalam masyarakat kita rasa kecewa termasuk saya sekeluarga.

Kekecewaan itu sudah pasti namun keselamatan di tengah-tengah pandemik itu mesti.

Pada 'Hari Kemenangan' esok, kita harus mengalah sekali lagi.

Namun, mengalah tidak bermakna kita tewas.

Kita mengalah demi meraih kemenangan yang lebih besar - dalam pertembungan kita melawan perang Covid-19.

Bagaimanapun, ia tidak bermaksud kita harus berhenti beraya.

Sudah gigih kita berpuasa sebulan, Raya tetap Raya!

Cuma kita harus lebihkan semangat Raya daripada kegiatan beraya.

Nampaknya, 'Zoom Raya' akan membuat kemunculannya sekali lagi buat dua tahun berturut-turut di pagi Hari Raya.

Dengan ahli keluarga besar seramai 50 orang, memang mustahil untuk berkumpul bersama.

Justeru, teknologi akan menjadi penghubung ikatan.

Tetapi, apalah Hari Raya jika tanpa tradisi kunjung-berkunjung.

Dengan langkah selamat yang dikuat kuasa pemerintah, kami bercadang mengadakan jadual supaya setiap keluarga dapat menziarah rumah satu sama lain.

Nampak gaya, makan sebulan jugalah untuk menghabiskan semua kunjungan raya ke rumah sanak saudara.

Tidak mengapalah.

Bak kata pepatah, biar lambat asal selamat.

Mungkin ada hikmah Syawal sebulan!

Bagi saya, apa yang penting Aidilfitri ini adalah untuk masyarakat kita terus memaparkan semangat raya - mengeratkan silaturahim dan bermaaf-maafan sesama kita.

Tidak kira melalui kiriman WhatsApp, panggilan video, ruang komen di media sosial atau secara fizikal, apa jua cara pun boleh selagi niat di hati itu ikhlas.

Natijahnya, kita harus bersyukur kita masih dapat meraikan Hari Raya Aidilfitri dalam keadaan yang selamat dan terkawal.

Insya-Allah, Hari Raya tahun depan kita cuba cari "kemenangan" lagi.


"Bagi saya, apa yang penting Aidilfitri ini adalah untuk masyarakat kita terus memaparkan semangat raya - mengeratkan silaturahim dan bermaaf-maafan sesama kita. Tidak kira melalui kiriman WhatsApp, panggilan video, ruang komen di media sosial atau secara fizikal, apa jua cara pun boleh selagi niat di hati itu ikhlas. Natijahnya, kita harus bersyukur kita masih dapat meraikan Hari Raya Aidilfitri dalam keadaan yang selamat dan terkawal."
- Penulis

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map