Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:28
Maghrib
7:08
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: RAYA DI TENGAH-TENGAH NORMA BARU

'Rumah tutup'? Bersyukur dapat temu Syawal lagi

May 24, 2020 | 05:30 AM

ISTILAH 'rumah terbuka' semasa Hari Raya tidak wujud dalam kamus saya.

Sebab hari-hari sepanjang Syawal, pintu rumah memang sentiasa terbuka.

Ini rasanya lumrah bagi mereka yang tinggal sebumbung dengan orang tua mereka - dalam hal saya, emak tinggal bersama saya.

Lantaran itu, saban tahun, persiapan menjelang Raya memang rancak dan sibuk.

Lazimnya, tempahan kuih dan stok makanan memang 'meriah' di rumah saya.

Yelah, ibarat kata emak: "Kalau mak cik tu atau pak cik tu datang, mesti hendak masakkan sikit? Takkan nak kasi kuih aje?"

Meskipun keluarga besar kami boleh dianggap bersaiz sederhana, tetapi apabila ada orang tua di rumah, persiapan menyambut tetamu mesti lengkap.

Bekalan pinggan mangkuk pakai buang pun mesti disiapkan.

Siapa yang tinggal bersama orang tua, tentunya setuju dengan saya, bukan?

Khususya pada minggu pertama dan kedua Raya, terutama pada hujung minggu, suasana di rumah agak riuh dan kecoh.

Di samping keluarga kami enam beradik, saudara-mara lain yang berhajat menziarahi emak saya di bulan mulia ini boleh dikatakan tidak putus-putus.

Memandangkan emak adalah anak sulung, jadi adik-beradiknya yang lain kalau datang, selalunya segerombolan.

Kecoh tetapi seronok!

Bagi ramai warga emas, pertemuan seperti ini dan peluang dapat berkumpul beramai-ramai pastinya sesuatu yang amat dinantikan.

Namun tahun ini, kemeriahan Lebaran nampaknya kurang menyerlah sikit.

Sebabnya, langkah mematuhi jarak selamat yang dilaksanakan di bawah tempoh pemutus rantai jangkitan bermakna kita semua tidak dibenarkan berkumpul dan berkunjung ke rumah satu sama lain.

Matlamatnya, demi mengurangkan risiko penyebaran koronavirus Covid-19, yang masih menular dan belum reda sepenuhnya.

Jadi saudara-mara tidak berpeluang berkumpul dan kunjung-mengunjung ke rumah satu sama lain seperti selalunya pada tahun ini.

Lebih sebak lagi, kakak tengah saya sekeluarga yang menetap di Dubai pun tidak dapat 'balik kampung' sebab tiada penerbangan ekoran pandemik ini.

Dan saya pasti, beliau adalah di antara ramai warga Singapura yang terpaksa beraya di perantauan tahun ini.

Entah belum pasti bila dapat pulang ke tanah air sebab pandemik Covid-19 belum lagi kelihatan penghujungnya dan banyak sempadan masih lagi ditutup.

Cuma mujur, selepas 2 Jun nanti - iaitu selepas tempoh pemutus litar berakhir pada 1 Jun - orang ramai kini dibenarkan melawat orang tua dan datuk nenek mereka.

Ini bermakna, masyarakat berkesempatan juga bersua dengan orang tersayang, walaupun dalam keterbatasan.

Contohnya, warga emas hanya boleh menerima satu kunjungan sehari dan maksimum dua orang sahaja dari keluarga yang sama boleh melawat.

Namun rasanya ini agak memadai apabila mengambil kira keadaan Covid-19 yang belum berakhir.

Yang penting, sebagai anak atau cucu, kita dapat menyerikan lagi warga emas yang menetap sendirian di bulan yang mulia ini.

Apa pun kesimpulannya, Hari Raya tahun ini nampaknya lebih rilek sikit untuk kami sekeluarga.

Bibik yang kalau sebelumnya perlu sentiasa on standby pun bolehlah rehat sedikit.

Ekoran banyak ketidaktentuan, persiapan Hari Raya tahun ini pun sederhana sahaja.

Yang penting, hal-hal 'wajib masa Raya' jalan terus.

Ini termasuk membuat kuih tat, kuih makmur, masakan tradisional Lebaran seperti ayam masak merah dan rendang tetap terhidang; kemas rumah serta pasang lampu lap lip.

Meskipun tidak mungkin ramai tetamu yang akan mampir ke teratak saya tahun ini, namun Raya tetap Raya bagi saya!

Walau apa pun situasi yang kita hadapi, masyarakat perlu berasa bersyukur dapat bertemu dengan Syawal sekali lagi.

Mudah-mudahan, panjang umur dan dapat bertemu dengan keluarga besar kami di Syawal tahun depan.