Subuh
5:46
Syuruk
7:06
Zuhur
1:11
Asar
4:31
Maghrib
7:15
Isyak
8:27
Wacana

PANDANGAN

Tanggapan 'sikit atas' warga ke atas golongan 'bawahan' perlu diubah

May 17, 2020 | 05:30 AM

Sikap murah hati, semangat ihsan warga S'pura terhadap golongan memerlukan termasuk pekerja asing terserlah terutama semasa badai melanda seperti penularan Covid-19 sekarang tetapi bagaimana dengan keperibadian kita melewati tempoh-tempoh krisis?

BARU-BARU ini seorang kenalan saya menganjurkan kutipan derma kilat menerusi WhatsApp untuk membantu pekerja warga asing yang terjejas dengan penularan wabak Covid- 19.

Wang derma digunakan untuk membeli makanan dan keperluan harian seperti sejadah, tuala, sabun, berus gigi dan ubat gigi bagi pekerja ini.

Kenalan saya itu bukan seorang.

Beliau antara ribuan warga Singapura yang telah tampil ke hadapan untuk membantu golongan pekerja ini menempuhi tempoh getir ini.

Sebuah pasukan bertindak berbilang agensi juga telah dibentuk untuk menyelaras bantuan oleh individu dan badan bukan pemerintah (NGO) di bawah satu bumbung.

Selain bantuan dalam bentuk makanan, penjagaan kesihatan dan keperluan harian, kata- kata pembakar semangat turut disampaikan menerusi inisiatif dalam talian seperti Love Translated yang menterjemah pesanan-pesanan orang ramai kepada pekerja asing dalam bahasa mereka.

Malah, Perdana Menteri Encik Lee Hsien Loong sendiri telah memberi jaminan bahawa keperluan dan kebajikan pekerja ini akan terus dijaga sebagai sebahagian usaha mengenang jasa mereka dalam pembangunan negara.

Keadaan ini jauh berbeza daripada nasib sebilangan pekerja asing di sesetengah negara lain yang terbiar akibat kehilangan sumber rezeki sedang negara-negara ini bergelut dengan kemelesetan ekonomi gara-gara badai Covid-19.

Ternyata, sikap murah hati, semangat ihsan dan kepeduliaan warga Singapura terhadap golongan memerlukan memang terserlah terutama apabila badai melanda.

Sikap murah hati ini memanfaatkan bukan sahaja pekerja asing tetapi juga kakitangan kesihatan dan golongan memerlukan yang lain.

Tetapi, bagaimana pula dengan ciri-ciri lain yang mencerminkan keperibadian menyeluruh seseorang seperti budi pekerti, sopan santun, timbang rasa, kerendahan hati dan hormat-menghormati?

Misalannya, apakah sikap dan layanan kita terhadap pekerja asing dalam kehidupan dan urusan seharian?

Melewati tempoh-tempoh krisis, apakah pendirian kita terhadap cabaran dan masalah yang dihadapi mereka dalam meniti kehidupan?

Adakah sindrom Nimby yang dijangkiti sesetengah warga akan terus berleluasa?

Nimby adalah singkatan pada Not In My Backyard atau 'Usahlah Di Halaman Saya' yang merujuk kepada tabiat warga yang membantah sesuatu rancangan kerana ia dirasakan boleh menyukarkan mereka, padahal rancangan itu besar manfaatnya kepada masyarakat.

Bagi golongan ini, jauh di mata dan jauh lagi di hati adalah cara mereka berhubungan dengan pekerja asing.

Contohnya, penduduk di estet perumahan privet di Serangoon Garden pernah membantah rancangan pemerintah membina asrama pekerja asing di situ pada 2008 atas alasan bimbangkan isu keselamatan dan status perumahan terjejas.

Bagi masyarakat Melayu, bagaimana pula sikap mereka terhadap pekerja asing?

Biar saya buat satu ujian dalam ruangan ini untuk mendapat jawapannya.

Bayangkan, anda pergi ke masjid dan mendapati ruang solat sudah dipenuhi.

Ruang solat pula dipenuhi oleh warga Bangladesh kerana kebetulan hari itu cuti umum dan masjid kejiranan biasanya dipenuhi oleh pekerja-pekerja ini pada hari-hari tersebut.

Apakah perasaan anda?

Adakah anda menyalahkan diri sendiri kerana tidak datang lebih awal untuk mendapat tempat yang selesa?

Atau hati kecil anda berbisik melahirkan rasa kurang senang kerana kehadiran pekerja asing di estet anda 'menyusahkan' anda?

Kalau jawapan anda adalah yang pertama, baguslah. Tetapi kalau jawapannya adalah yang kedua, saya rasa kita mungkin perlu bermuhasabah diri.

Cakap pasal pekerja Bangladesh, saya sendiri pernah beberapa kali mendengar teguran kurang sopan yang dilemparkan ke atas pekerja itu di sini.

Dalam satu surat di akhbar ini tidak lama dahulu, seorang pembaca mengeluh apabila mendengar teguran seorang ibu yang agak lantang berkata kepada anaknya: "Kalau tak belajar pandai-pandai nanti kerja sapu sampah macam Bangla ini!"

Panggilan 'Bangla' ini biasa dilontarkan oleh orang ramai ke atas masyarakat Bangladeshi ini.

Tetapi, panggilan ini kedengaran kurang sopan dan agak menghina, walaupun si pemanggil mungkin tidak bermaksud sedemikian.

Sebenarnya, panggilan yang lebih lembut dan mesra adalah 'bhai' yang bermakna abang/adik dalam bahasa Bangladesh.

Bak kata pepatah, bahasa menunjukkan bangsa.

Sikap, layanan dan kelakuan kita terhadap orang lain mencerminkan adab, nilai-nilai dan keperibadian kita sebagai satu bangsa.

Nilai-nilai ini seperti budi pekerti, sopan santun, kerendahan hati, harga diri dan hormat-menghormati akan mudah terhakis jika kita merasakan diri kita 'sikit atas'.

Orang yang dilanda demam 'sikit atas' ini mungkin tidak menyedari mereka sebenarnya hidung tinggi kerana merasakan diri berada dalam kedudukan atau darjat lebih tinggi.

Justeru, satu anjakan paradigma mungkin diperlukan dalam cara kita berinteraksi dan berurusan bukan sahaja dengan pekerja asing tetapi juga dengan golongan 'bawahan' yang lain seperti pekerja setempat yang bekerja sebagai pekerja pembersihan, buruh kasar dan sebagainya.

Mereka semua insan mulia di sisi Tuhan dan wajar dilayan dengan penuh adab dan bermaruah.

Pucuk pangkalnya, adab dan nilai-nilai keperibadian murni perlu terus dipupuk sehingga sebati dalam diri dan menjadi amalan semula jadi.

Nilai-nilai ini sememangnya merupakan ajaran asas agama kita.

Mudah-mudahan, wabak Covid-19 memberi kita peluang untuk bermuhasabah diri dan menjadi titik perubahan ke arah pembentukan insan teladan yang memberi manfaat kepada diri sendiri, keluarga dan masyarakat.


  • Penulis Timbalan Editor BH/BM
Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian