SAJAK

Nenek dan Kelip-Kelip di Pantai Pasir Panjang

Tiap asar lepas mengaji, nenek akan duduk di situ
di atas tangga batu di muka pintu
wajahnya rindu memandang saujana di hadapan
sebuah taman permainan
anak-anak kecil berlarian dan bermain buaian
jatuh, menangis dan terus lagi berkejaran
rumah-rumah tinggi, bersusun selorong sehalaman
perlahan nenek bersuara penuh kebingungan
menunjuk ke kiri ke kanan

"Ke mana kelip-kelip pergi? Sudah lama tidak datang, sejak hutan bakau ditebang. Dulu di situ riak laut biru bergelombang. Pantai putih terbentang. Tersadai sampan selepas ke laut menangkap ikan. Datukmu seorang nelayan terbilang. Bersahabat dan berjuang dengan alam. Di balik tebing batu, tiap petang orang berjualan sate yang sedap berbumbu. Pantai Pasir Panjang tempat kami bertemu. Jadi saksi kasih kami yang tidak pernah layu''

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan