SAJAK

Pelawak

(Dedikasi untuk Mahadi Shor (Obe Didi) dan pelawak Singapura)

Dari zaman Aman Belon hingga ke Obe Didi
Dari tetuang udara bak Ibrahim Din dan Ismail Bontak
Dari hitam putih filem dan tivi digital berwarna warni
Dari mana datang dan perginya pelawak Singapura
Dari lubuk mana mereka wujud terkabus terkambus
Dari tapak mana mereka melangkah pergi meminggir
Dari hati ke hati mereka kah kepedulian tak terdacing
Dari kesan cendekiawan kah penyedaran terguris-guris
Dari kelibat-kelibat kuno mereka kah konon terhakis kini
Dari apa kita alpa mereka setanggi pelawak kota singa
Dari tangan siapa mereka hirup kopi dan makan roti
Dari Allah kah nak tuding rencana hidup mati mereka
Dari hari-hari berlalu pelawak Singapura galak gelak
Dari zaman sejuk ke panas yang berapi dalam sekam
Dari gusi-gusi yang tidak kering lihat mereka bertagak
Dari hilai ketawa yang bertukar wajah rindu bayangan
Dari telinga kanan yang tembus ke telinga kiri dewasa ini
Dari bukan pelawak yang bernafsu-nafsi melawak-lawak
Dari tangan-tangan merajalela tak tertangan pelawak
Dari lubuk jantung ke lubuk jantung mengocak hilai ria
Dari ketawa berderai hingga tertawa-tawa berair mata
Dari jiwa raga insan pelawak yang masih mahu bernafas
Dari manakah lagi ada mata syahdu telinga bergendrang
Dari arca insan mentuhankah tergolek limpah kesedaran
Dari suara-suara bisu dan sepikah kan terbadai tawa lagi
Dari kesyukuran setiap denyut nadi lahir nilai dan erti
Dari jati diri itu tiada pengemisan menadah tangan rayuan
Dari tadah tangan pelawak hanya keutuhan maruah diri
Dari jiwa pelawak ke pelawak mengihsan keredaan Ilahi
Dari itu, dari ini, dari apa dari mengapa, pelawak kita siapa
Dari Sinar Lebaran, Gema Aidilfitri, pesta raya, dari...
Dari kemboja pusara ke anggerik menara Obe dah Aman
Dari Obe Didi ke Aman Belon dari mana dari siapa nanti
Dari kotak kaca ruang tamu pelawak Singapura tersenyum

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan