CERPEN

Sejadah Merah Hayati

Karya NOOR AISYA BUANG

LANGIT menjingga di sebalik kanvas kebiru-biruan. Mentari beranjak pergi secara perlahan. Hayati masih duduk di atas sejadah merah yang lusuh. Jari-jemarinya masih bertasbih. Setiap degup jantungnya dan nafasnya mengikuti lafazan 'Allah' dengan gelodak tenang yang semakin mengganggu keresahan jiwanya.

Tiba-tiba, alunan azan maghrib menyentak tumpuan Hayati. Dia bangkit, mengangkat takbir dan sebutir air mata mengalir dari kelopak matanya. Memejam mata, dia pun mengerjakan solat fardunya.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan