Subuh
5:30
Syuruk
6:53
Zuhur
12:56
Asar
4:20
Maghrib
6:56
Isyak
8:11

265j orang dijangka lapar akibat krisis Covid-19: Pakar program makanan sedunia

Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Dunia
28
0

265j orang dijangka lapar akibat krisis Covid-19: Pakar program makanan sedunia

May 27, 2020 | 03:35 PM

DUNIA menghadapi krisis makanan "belum pernah terjadi sebelumnya" kerana pandemik Covid-19, yang telah menyebabkan kehilangan pekerjaan yang teruk dan gangguan besar ke atas rantaian bekalan makanan, kata Ketua Ekonomi Program Makanan Dunia (WFP), Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB).

"Apabila anda mengalami kehilangan pekerjaan yang parah ini, atau anda mengalami perintah berkurung besar-besaran, ia bererti orang menjadi rentan," kata Encik Arif Husain.

Dianggarkan 265 juta orang boleh mengalami kelaparan tahun ini, hampir dua kali ganda berbanding jumlah tahun lalu, menurut unjuran WFP bulan lalu.

Oleh kerana berjuta-juta orang di seluruh dunia kehilangan pekerjaan atau menyaksikan pendapatan mereka berkurang, semakin sukar bagi mereka untuk mendapatkan makanan, kata Encik Husain. 

Pada masa yang sama, langkah perintah berkurung dan sekatan perdagangan menjadikannya lebih sukar untuk mengangkut makanan dari tempat yang dihasilkan ke tempat yang diperlukan, sehingga makanan akan terbuang di ladang.

Pelarian dan orang-orang di zon konflik seperti Yemen, Syria, dan Burkina Faso dan mereka yang sudah hidup dari mulut ke mulut sebelum wabak koronavirus, kini menjadi sangat rentan. 

Mereka memerlukan bantuan kemanusiaan atau bantuan pemerintah yang mungkin tidak diperlukan sebelumnya, kata Husain.

Wabak ini juga mempengaruhi negara-negara yang bergantung pada pelancongan dan pengiriman wang. 

Ekonomi di mana sebilangan besar penduduk bergantung pada pekerjaan tidak formal — begitu juga dengan sektor perkhidmatan atau perkilangan yang besar kemungkinan juga akan dilanda masalah.

Dunia saat ini tidak mempunyai kekurangan makanan, tetapi bekalan makanan global berisiko hampir habis jika petani tidak dapat menanam tepat pada waktunya atau menerima baja dan keperluan lain dalam beberapa bulan mendatang.

"Inilah sebabnya mengapa kita perlu memperlakukan sektor pertanian sebagai sektor penting serupa pekerja penjagaan kesihatan," kata Husain. 

Petani di negara-negara seperti India dan Filipina sedang berjuang untuk menangani kerugian yang mereka alami perintah berkurung yang ketat dilaksanakan.

Beberapa negara, termasuk Russia, mengehadkan eksport komoditi makanan utama pada beberapa ketika semasa berlaku pandemik, tetapi Encik Husain mengingatkan akan kesan akibat halangan perdagangan dan mendesak negara-negara untuk bekerjasama dalam soal dasar perdagangan berkaitan hal makanan.

"Kita harus memastikan bahawa negara-negara tidak menggunakan halangan buatan seperti larangan eksport atau subsidi import kerana ketika mereka melakukannya, terutama dalam sekitaran sekarang ini, ketika daya beli sangat tertekan, mereka akan menyebabkan kenaikan [harga] yang tidak sepatutnya. Mereka menimbulkan pembelian panik," kata Husain. 

"Menyebabkan jiran anda lapar bukanlah satu dasar yang baik." - Time.com

Video Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3