Duterte tawar ganjaran untuk penduduk pindah keluar dari Manila, Berita Dunia - BeritaHarian.sg
Subuh
5:30
Syuruk
6:53
Zuhur
12:55
Asar
4:19
Maghrib
6:56
Isyak
8:10
Suatu Ketika di Singapura
Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Dunia0

Duterte tawar ganjaran untuk penduduk pindah keluar dari Manila

Jun 01, 2020 | 10:30 AM

MANILA: Pandemik koronavirus memberi alasan kepada Presiden Filipina, Encik Rodrigo Duterte, untuk mengurangi kepadatan penduduk di Manila, yang dalam beberapa dekad terakhir telah menjadi salah satu daerah paling padat di dunia.

Encik Duterte menawarkan wang tunai dan barangan untuk mendorong penduduk berpindah keluar dari kota itu dengan menyertai program yang disebut "Kembali ke Wilayah", salah satu percubaan paling agresif dalam beberapa dekad untuk memikat orang Filipina ke luar bandar. 

Dengan pandemik memperlihatkan bagaimana pertumbuhan pantas penduduk dan penghijrahan ke kota yang meningkat telah membebani perkhidmatan pengangkutan awam, bekalan elektrik dan air, serta khidmat kesihatan di Manila, pemerintah sekarang berusaha mengubah pergerakan penghijrahan tenaga kerja yang sudah lama terjalin.

Menurut laman World Population Review, Manila punya sekitar 13.92 juta penduduk dan ia adalah bandar paling padat penduduk di dunia dengan 42,857 orang bagi setiap kilometer persegi.

Program ini dirancang untuk membantu orang seperti Encik Joel Gortina, seorang juruelektrik berusia 38 tahun, yang ingin kembali ke wilayah Cebu setelah 15 tahun belajar dan bekerja di Manila. 

Halal Home Based Business
Lauk Malam Raya by ZaraRasya

Yang pasti puas hati! FREE DELIVERY & 1.5l bottled...

SpicyLoverKitchen

Lemang Set dengan Rendang & Serunding!

Ms Lid's Packed Bento

Set bento untuk sumbangan atau delivery ke rumah

Do you own a Halal Home-based Business in Singapore? List your products on Berita Harian

Dengan pekerjaan yang semakin sukar didapatkan di tengah-tengah wabak itu, Encik Gortina merancang untuk meninggalkan Manila pada pertengahan bulan Mac lalu, tetapi gagal setelah pemerintahnya melaksanakan perintah sekatan pergerakan. 

"Saya tidak mempunyai pekerjaan. Saya tidak mempunyai wang lagi. Saya diusir dari rumah tumpangan saya. Ini krisis di sini," kata Encik Gortina, yang selalunya tidur di bawah jalan raya. - The Business Times

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map