Imigresen Indonesia akui sukar cegah militan masuk Filipina

JAKARTA: Jabatan Imigresen Indonesia mengaku pusat pemeriksaan imigresennya tidak berkesan dalam mencegah militan tempatan menyeberang masuk ke selatan Filipina untuk menyertai kumpulan militan Abu Sayyaf.

Jurucakap Jabatan Imigresen Indonesia, Encik Agung Sampurno, memberitahu akhbar Jakarta Post selama bertahun-tahun, militan Indonesia dan militan asing dari Filipina berulang-alik antara dua negara itu menggunakan laluan laut tradisional kerana kurangnya kakitangan yang menjaga perairan di utara Sulawesi, yang bersempadankan Filipina.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan