Subuh
5:29
Syuruk
6:47
Zuhur
12:51
Asar
4:08
Maghrib
6:52
Isyak
8:02
Dunia

Majikan M'sia diberi tempoh 3 bulan sediakan penginapan untuk pekerja asing

May 29, 2020 | 05:30 AM

PETALING JAYA: Majikan mempunyai tempoh tiga bulan untuk membuat aturan dan menyediakan tempat tinggal sesuai mengikut garis panduan bagi pekerja asing di semua sektor, kata Kementerian Sumber Manusia.

Menteri Datuk Seri M. Saravanan berkata Akta Piawaian Perumahan dan Kemudahan Minimum (Pindaan) akan berkuat kuasa pada 1 Jun ini di Semenanjung Malaysia dan Wilayah Persekutuan Labuan.

"Namun, pemerintah akan memberi masa tempoh tiga bulan hingga 31 Ogos untuk memberi ruang kepada majikan membuat aturan yang diperlukan," kata Datuk Saravanan.

"Penguatkuasaan di bawah akta akan dimulai pada 1 September."

Pindaan itu, yang diluluskan di Dewan Rakyat pada 15 Julai tahun lalu dan Dewan Negara pada 31 Julai tahun lalu, telah diwartakan pada 18 September 2019.

Sebelum ini, akta itu hanya merangkumi tempat tinggal dan perumahan bagi pekerja di ladang seluas lebih lapan hektar dan di sektor perlombongan.

Dengan pindaan tersebut, kriteria telah diperluas ke semua sektor untuk menyediakan tempat tinggal dan perumahan kepada pekerja asing.

Pindaan itu juga bertujuan meningkatkan garis panduan penginapan pekerja asing 2018 yang disiapkan Jabatan Tenaga Kerja Semenanjung Malaysia, yang merangkumi ruang tamu standard minimum, kemudahan asas serta elemen keselamatan dan kebersihan, yang perlu diutamakan majikan.

"Pekerja asing adalah kumpulan berisiko jangkitan Covid-19.

"Ini kerana mereka tinggal di tempat sesak dan sempit di satu unit perumahan, serta premis yang kotor.

"Kementerian ini juga bersetuju dengan pandangan Persatuan Perubatan Malaysia mengenai perlunya menyiapkan prosedur operasi standard untuk membolehkan pelaksanaan piawaian minimum perumahan dan kemudahan bagi pekerja di semua sektor di negara ini," tambah beliau.

Datuk Saravanan berharap penguatkuasaan pindaan terhadap akta itu dapat membantu membendung penularan virus Covid-19 sejajar dengan cadangan Pertubuhan Buruh Antarabangsa (ILO).

Akta tersebut dibentangkan mantan Menteri Sumber Manusia, Encik M. Kulasegaran di Dewan Rakyat buat bacaan pertama tahun lalu.

Perubahan undang-undang tersebut bertujuan memastikan pertumbuhan ekonomi yang berlanjutan buat negara dan menarik pelaburan asing, terutama dalam industri teknologi tinggi.

Antara pindaan akta itu adalah majikan dibenarkan mengambil sewa atau sebarang bayaran yang berkaitan dengan tempat penginapan.

Ini dapat dilakukan melalui pemotongan daripada gaji.

Pindaan itu juga menggariskan tugas dan tanggungjawab majikan dan penyedia penginapan berpusat.

Ini termasuk mengambil langkah keselamatan kebakaran dan mengawal penularan penyakit berjangkit. - The Star.

Video Baru

Podcast Baru

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian