Tebusan Jerman dipenggal militan: Duterte mohon maaf

MANILA: Presiden Filipina, Encik Rodrigo Duterte, memohon maaf kepada pemerintah Jerman dan melahirkan rasa simpati selepas seorang tebusan warga itu, Encik Jurgen Gustav Kantner mati dipenggal militan Abu Sayyaf.

"Saya meminta maaf kerana rakyat negara kamu dipenggal. Saya bersimpati dengan keluarga dan rakyat Jerman. Kami cuba menyelamatkan semua tebusan dan operasi besar-besaran oleh tentera juga sedang berlangsung," katanya di sini.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan