Terus bantah akta warganegara baru India

GAUHATI (India): Lebih 1,000 pelajar, seniman dan penulis menunjuk perasaan di ibu kota India dan negeri di timur laut Assam kelmarin, menentang undang-undang kewarganegaraan baru yang diperkenalkan pemerintah pimpinan nasionalis Hindu yang mengecualikan orang Islam.

Di Gauhati, ibu kota Assam, penunjuk perasaan menyanyikan lagu-lagu patriotik menggesa perpaduan, melukis di kanvas dan membentuk arca. Salah sebuah lukisan menunjukkan pemimpin kemerdekaan Mohandas Gandhi ditikam di dada, manakala lukisan lain menggambarkan bantahan dengan darah di jalanan.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan