Subuh
5:43
Syuruk
7:06
Zuhur
1:12
Asar
4:36
Maghrib
7:17
Isyak
8:31
Gaya Hidup

COV-EID MUBARAK

Syawal masa Fariz kenang jerih payah pekerja asing

'Rapper' SG harap warga lain tidak abai rasa ihsan dan semangat membantu
Jun 04, 2020 | 05:30 AM

MEMUPUK rasa bersatu hati, menebal rasa ihsan dan semakin wujud kesabaran.

Inilah tiga pengajaran bermakna yang dapat 'rapper' yang kian meningkat naik namanya di Nusantara, Fariz Jabba, 23 tahun, rasakan dalam Hari Raya diraikan di kala penularan Covid-19.

Dalam meraikan bulan mulia Syawal, Fariz, yang nama sebenarnya, Muhammad Fariz Abdul Rashid, lebih terkesan dengan nasib pekerja asing yang berdepan dengan krisis kesihatan koronavirus yang meragut banyak nyawa di merata dunia.

Beliau juga antara bakat setempat yang terlibat dalam penghasilan 'single' Stay Home terbitan label rakaman Universal Music dengan sokongan Lembaga Pelancongan Singapura (STB).

'Single' itu yang membawa pesanan agar warga Singapura berdiri teguh dalam melawan wabak Covid-19 meraih inspirasi daripada usaha serupa bakat Malaysia yang merakam 'single' #JanganKeluar.

Ketika dihubungi menerusi e-mel yang diselaraskan Universal Music, Fariz berkata meraikan Ramadan dan Syawal dalam tempoh pemutus litar membuatnya terfikirkan tentang pekerja asing yang diuji dengan penyakit Covid-19 mahupun mereka yang berdepan dengan risikonya.

"Saya mahu buat seberapa banyak yang saya boleh dalam lingkungan kemampuan saya bagi membantu mereka.

"Wabak Covid-19 ini adalah peringatan buat kita semua agar membantu satu sama lain dalam tempoh sukar.

"Semua orang terjejas pada satu pihak mahupun yang lain. Sudah menjadi tanggungjawab kita membantu satu sama lain sebaik yang termampu.

"Maklumlah, kita tinggal dalam ekosistem yang saling bergantung pada satu sama lain maka inilah masa bagi kita kekal bersatu dalam mempertahankan benteng kita," jelasnya.

Fariz yang baru-baru ini melancarkan lagu Kalah bersama seorang lagi 'rapper' setempat omarKENOBI juga berasakan penularan wabak Covid-19 itu turut membuatkan ramai lebih akur kepentingan menjaga kesejahteraan jiran tetangga serta melayan mereka sebagaimana diri kita sendiri ingin dilayan.

"Apabila saya dapat terlibat dalam projek menyentuh jiwa seperti Stay Home ini bersama rakan lain dalam persada muzik Singapura, saya rasa berbesar hati.

"Mereka semua berbakat dan insan-insan berjiwa murni. Membantu dengan menyalur suara saya sebagai sebahagian usaha menyatukan kita semua dalam mengharungi tempoh sukar ini adalah perkara yang menyenangkan hati.

"Saya tahu inilah tempoh sukar buat semua orang. Saya berharap anda semua dapat mencari hikmah dalam musibah ini serta memahami mengapa tempoh pemutus litar jangkitan koranavirus yang baru berakhir Isnin lalu itu perlu agar virus tidak merebak.

"Memang kita rasa sedih dan resah tentang situasi yang dihadapi tetapi kita juga harus memberi galakan kepada satu sama lain dan memberi jaminan kepada teman dan keluarga bahawa keadaan ini tidak menjejas kita sahaja. Badai Covid-19 ini akan berlalu juga," kata Fariz.

Fariz dan rakan 'rapper' Yung Raja adalah bakat muda hip-hop di Singapura yang kian harum namanya.

Bersama penggubah lagu Alyph, mereka adalah antara artis Asia Tenggara yang kini menjadi tumpuan label rakaman Amerika, Def Jam.

Pada awal tahun 1980-an, Def Jam berperanan besar dalam menampung kerjaya 'rapper' berpengaruh seperti LL Cool J dan Beastie Boys. Bintang lain seperti Kanye West, Justin Bieber dan Rihanna kemudian muncul di bawah label rakaman ini.

Namun hari ini, dengan genre rap menguasai Asia meliputi kepopularan sedunia 'rapper' Indonesia, Rich Brian, Def Jam mula mencungkil bakat rap dari rantau Asia ini.

Pada September tahun lalu, label rakaman induk Def Jam iaitu Universal Music Group melancarkan Def Jam Asia Tenggara dengan enam artis termasuk Fariz di bawahnya.

Kerana pencapaian mereka, Fariz dan Yung Raja juga menjadi artis pilihan bagi menghiasi kulit majalah lelaki berprestij, Esquire Singapore, bulan lalu.


"Wabak Covid-19 ini adalah peringatan buat kita semua agar membantu satu sama lain dalam tempoh sukar. Semua orang terjejas pada satu pihak mahupun yang lain. Sudah menjadi tanggungjawab kita membantu satu sama lain sebaik yang termampu. Maklumlah, kita tinggal dalam ekosistem yang saling bergantung pada satu sama lain maka inilah masa bagi kita kekal bersatu dalam mempertahankan benteng kita."
- Penyanyi rap Fariz Jabba yang nama sebenarnya, Muhammad Fariz Abdul Rashid.

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian