Subuh
5:43
Syuruk
7:06
Zuhur
1:12
Asar
4:36
Maghrib
7:17
Isyak
8:31
Hidayah

Mufti: Jangan pandang rendah kepada wanita

Jun 15, 2020 | 02:45 PM

MUFTI Singapura, Ustaz Nazirudin Mohd Nasir, turut sama menegur sikap sesetengah orang yang membenci dan merendahkan martabat wanita.

Ia dilihat sebagai respons terhadap podcast OkLetsGo yang telah disiarkan sebelum ini yang dikecam banyak pihak, termasuk Presiden Singapura, Puan Halimah Yacob.

Dalam perutusannya di laman sosial Instagram hari ini, Mufti menekankan wanita di banyak masyarakat sering dianiaya dan dipandang rendah serta dianggap tidak bernilai berbanding lelaki.

"Sebagai umat Islam, kita tahu bahawa ini adalah sesat dan menyebabkan banyak penyakit sosial. Wanita sama pentingnya dan sumbangannya sangat besar. Sekiranya kita masih gagal mengenalinya, kita perlu melihat dan betul-betul cermin diri kita. Tuhan memandang kita sama rata sehingga kita harus malu untuk membeza-bezakan, memperkecilkan dan memperlakukan wanita dengan rasa tidak hormat," ujarnya.

Menerangkan kedudukan wanita yang perlu dihormati, Mufti berkata:

"Kita telah melangkah jauh sebagai sebuah masyarakat dan kita boleh melangkah lebih jauh lagi jika kita terus menyokong satu sama lain kerana belas kasihan, memahami dan rasa hormat. Apabila kita melihat kelemahan, kita bergegas untuk mengisi kekurangan itu, untuk tidak membiarkannya bertambah besar. Putuskan kitaran yang membawa kepada kelemahan seperti itu.

"Wanita di banyak masyarakat sering dianiaya dan difitnah kerana mereka dianggap tidak bernilai daripada lelaki. Sebagai umat Islam, kita tahu bahawa ini adalah sesat dan menyebabkan banyak penyakit sosial. Wanita sama pentingnya dan sumbangannya sangat besar. Sekiranya kita masih gagal mengenalinya, kita perlu melihat dan betul-betul cermin diri kita. Tuhan memandang kita sama rata sehingga kita harus malu untuk membeza-bezakan, memperkecilkan dan memperlakukan wanita dengan rasa tidak hormat.

"Walaupun membincangkan masalah sosial sangat membantu dan kita harus mendorong mereka yang menawarkan wadah seperti itu, apa yang kita katakan dan lakukan akan memperkuat dan membentuk sikap mereka yang mendengar dan memandang kita. Oleh itu, kita harus menggunakan pengaruh tersebut untuk membuat perubahan positif, bukan untuk bersikap seksis dan membenarkan sikap merendahkan wanita yang telah melanda masyarakat kita terlalu lama. Jangan hanya menjadi cermin untuk menggambarkan anggapan kita tentang masyarakat. Biarkan kereta api misogini (sikap membenci wanita) berangkat dengan sepenuhnya agar kita menjadi lebih baik.

"Berfikirlah ke depan. Bergerak ke hadapan. Hormat."

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian