Subuh
5:41
Syuruk
7:04
Zuhur
1:11
Asar
4:36
Maghrib
7:16
Isyak
8:30

Pasukan bola sepak nasional perlu cari jalan jaringkan gol tanpa kehadiran Ikhsan

Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Sukan
30
0

BOLA SEPAK SETEMPAT

Pasukan bola sepak nasional perlu cari jalan jaringkan gol tanpa kehadiran Ikhsan

May 29, 2021 | 05:30 AM

PASUKAN bolasepak negara harus mencari jalan untuk menjaringkan gol menentang Palestin, Uzbekistan dan Arab Saudi dalam aksi kelayakan Kumpulan D Piala Dunia yang akan datang tanpa penyerang utama mereka Ikhsan Fandi.

Persatuan Bola Sepak Singapura mengumumkan bahawa pemain berusia 22 tahun itu tidak akan terlibat dalam pertandingan bulan depan di ibu negara Arab Saudi, Riyadh setelah mengalami kecederaan lutut pra-musim dengan kelabnya peringkat kedua dari Norway, FK Jerv.

Ini juga bermakna senario yang dinanti-nantikan - tiga anak lelaki bola sepak Fandi Ahmad - bek tengah berusia 23 tahun, Irfan; pemain tengah penyerang berusia 18 tahun, Ilhan dan Ikhsan - untuk tampil bersama dalam pasukan kebangsaan untuk pertama kalinya tidak menjadi kenyataan.

Ikhsan berada di Norway dan belum pernah bermain dalam tiga perlawanan liga pasukannya pada musim baru.

Walaupun hanya memiliki 18 caps, dia menjaringkan lapan gol antarabangsa, tiga daripadanya datang dalam kempen kelayakan Piala Dunia ini ketika seri 2-2 menentang Yaman, kekalahan 3-1 dengan Uzbekistan dan kemenangan 2-1 ke atas Yaman di Bahrain .

Nisbah golnya adalah yang terbaik di antara 26 pemain yang dipanggil oleh jurulatih kebangsaan Tatsuma Yoshida, dengan kapten Hariss Harun (10 gol dalam 101 penampilan) dan penyerang Faris Ramli (sembilan dari 56) menjaringkan lebih banyak gol.

Yoshida menyasarkan empat mata dari tiga perlawanan itu, dia akan berharap kepada penyerang yang lain - Gabriel Quak, Hafiz Nor, Hazzuwan Halim dan Shawal Anuar - dapat melangkah maju ketika dipanggil.

Yoshida mengatakan kepada The Straits Times:

"Sayang sekali Ikhsan tidak dapat bersama dengan kami dalam kelayakan ini kerana dia adalah pemain utama. Kami sememangnya kecewa, tetapi kami juga menghormati keputusannya dan harus menerima keadaannya.

"Saya telah mempertimbangkan senario ini semasa merancang kemungkinan ada perubahan dalam beberapa strategi, penting untuk kami tetap mengikuti falsafah kami."

Ikhsan juga sedih kerana tidak dapat memimpin barisan negara, tetapi berjanji untuk bangkit kembali.

Dia mengatakan kepada ST: "Sayang sekali bahawa impian kolektif kami untuk mewakili Singapura bersama satu sama lain sebagai adik beradik tidak dapat terjadi di Saudi sekarang kerana saya cedera.

"Tetapi saya percaya pada kualiti skuad kami untuk menunjukkan prestasi yang baik dan memperoleh keputusan yang baik di bawah kepimpinan jurulatih Tatsuma."

Selepas lima perlawanan, Lions berada di kedudukan ketiga dengan tujuh mata di belakang Arab Saudi (11 mata) dan Uzbekistan (sembilan).

Pemenang kumpulan dan empat naib juara terbaik dari lapan kumpulan layak ke Piala Asia dan mara ke pusingan ketiga untuk layak ke Piala Dunia tahun depan.

Tetapi pasukan lain masih mempunyai peluang untuk layak ke Piala Asia melalui pelbagai pilihan aturan yang lain.

Video Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3