Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:28
Maghrib
7:08
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: SATU HARI DI HARI RAYA

Kemenangan luar biasa

RENUNGAN RAYA

May 24, 2020 | 05:30 AM

SETIAP kali takbir Hari Raya bergema, masyarakat kita menyambutnya dengan perasaan yang bercampur-baur antara gembira dan hiba, duka dan riang.

Pelbagai sebab dan alasan yang membuat berbaurnya perasaan kita, mungkin gembira kerana sudah selesai berpuasa, dapat berpakaian baru dan indah, merasakan pelbagai juadah makanan yang jarang dimasak dan sebagainya.

Mungkin juga hiba kerana terkenangkan mereka yang telah tiada, merintih nasib yang tidak berpunya dan pelbagai alasan yang seiras dengannya.

Namun, tidak kurang juga mereka yang berduka kerana Ramadan telah menutup tirainya dan hayat ini tidak dapat dipastikan apakah Ramadan dapat ditemui lagi di tahun hadapan atau sebaliknya.

RAYA YANG BERBEZA

Islam sebagai sebuah agama yang menawarkan kehidupan sejahtera bagi umat manusia seluruhnya, tidak pernah memaksa umatnya menyambut sesuatu perayaan dalam satu bentuk dan cara sahaja.

Asalkan perayaan yang disambut itu tidak bersebabkan sesuatu yang mencanggahi akidah, bertentangan dengan lunas-lunas syariah dan melampaui norma-norma hidup manusiawi yang sejahtera.

Ini termasuklah sambutan Hari Raya Aidilfitri oleh masyarakat kita umumnya.

Hakikatnya, cara menyambut Hari Raya berbeza adat dan cara dari satu bangsa ke satu bangsa bahkan dari masa ke masa bagi sesuatu bangsa itu sendiri.

Ini termasuklah cara berpakaian, juadah makanan, hatta dalam bentuk ungkapan dan ucapan.

Sewaktu di zaman rumah kampung dahulu, kaum lelaki memakai baju kurung Melayu lengkap dengan kain samping yang diikat berbunga menjadi satu kemestian. Songkok hitam yang dipakai senget menambahkan lagi kesegakan.

Tapi kini, kita melihat di Hari Raya pertama pakaian yang berbeza dipakai ramai.

Ada jubah, kurta, kemeja bahkan kemeja-T polo juga dipakai sama.

Apabila ditanya: "Kenapa tak pakai baju Raya?"; dijawab: "Kena pergi kerja lepas ni".

NORMA HIDUP BERUBAH

Kuih makmur, bahulu, putu kacang antara kuih-muih Raya yang pasti tersaji di meja tamu, tapi kini kuih-kuih berperisa hazelnut, caramel dan cokelat menghiasi meja.

Hakikatnya, Hari Raya tetap disambut meriah dengan norma hidup yang berubah-ubah.

Tahun ini, Hari Raya Pemutus Litar menjadi norma kehidupan baru bagi kita.

Dengan penularan wabak pandemik Covid-19 yang belum reda di seluruh dunia ini menyebabkan pelbagai langkah yang dulunya asing buat kita, kita tempuhinya bersama sekarang ini. Kita tidak lagi bebas ke mana-mana.

Masjid-masjid ditutup dan solat berjemaah, bahkan solat Jumaat tak dapat dilaksanakan - bermakna, hidup perlu disesuaikan dengan keadaan yang mendesak.

MENYESUAIKAN DIRI

Menyambut ketibaan Syawal dengan keadaan sekarang ini juga perlu disesuaikan.

Kita ingin terus beribadat dan kita juga mahu terus menjunjung kebaikan adat, namun adat perlu disesuaikan cara pelaksanaannya dengan kelestarian kehidupan yang keadaannya berubah-ubah yang mana akhirnya memudahkan pelaksanaan agama agar ibadat dapat terus terlaksana.

Mandi sunat di pagi Aidilfitri, bertakbir, mendirikan solat Hari Raya adalah ibadat yang dapat terus kita hidupkan tanpa sebarang sekatan.

Menghiasi rumah, menyediakan juadah, berpakaian indah adalah adat yang masih terus dapat kita wujudkan tanpa sebarang halangan.

Namun, di kedua-dua ibadat dan adat perlu disesuaikan dengan keadaan wabak pandemik yang kita hadapi sekarang.

Bertakbir dan solat berjemaah di masjid, itu yang tak dapat kita laksanakan.

Adat kunjung-mengunjung itulah yang kita terhalang, namun semangat menyambut kemenangan di pagi Syawal usah dimatikan.

Kemenangan menamatkan puasa Ramadan, kemenangan menahan hawa nafsu yang mengajak permusuhan dan pelbagai perkara terlarang, dapat kita tahan.

Bahkan kemenangan yang diraikan kali ini amat luar biasa sekali, iaitu kemenangan kita lebih 'bermastautin' di rumah, kemenangan kerap mendampingi keluarga dengan penuh ramah, kemenangan menahan diri dari menjangkiti atau dijangkiti kita genggam dengan penuh megah!

Kita tidak dapat berziarah tetapi ini tidak bermakna semakin renggang ukhuwah.

Kita tersekat dari kunjung-mengunjung, bukan bererti silaturahim sudah berada di penghujung.

Ukhuwah masih boleh terus diikat erat di alam maya, persaudaraan nan rapat masih mampu terus subur menerusi ingatan dan doa.

Hari Raya Pemutus Litar hari kemenangan yang luar biasa!

  • Penulis Ketua Dakwah Masjid Kampung Siglap.