Subuh
5:34
Syuruk
6:57
Zuhur
1:04
Asar
4:28
Maghrib
7:08
Isyak
8:23
Wacana

SINAR SYAWAL: SATU HARI DI HARI RAYA

'Kemenangan setelah pengorbanan'

May 24, 2020 | 05:30 AM

BERIKUT SEDUTAN KHUTBAH HARI RAYA YANG DISAMPAIKAN MUFTI DR NAZIRUDIN MOHD NASIR

ALLAH swt berfirman di dalam kitab suci-Nya yang bermaksud: "Katakanlah wahai hamba-hamba-Ku yang beriman! Bertakwalah kepada Tuhan kamu. Bagi mereka yang berbuat baik di dunia kebaikan (akan dibalas dengan kebaikan). Dan bumi Allah ini luas. Hanya mereka yang bersabar akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira." (Surah Az-Zumar, ayat 10).

Marilah kita mulakan pagi ini dengan mengagungkan Allah swt Tuhan Yang Maha Penyayang, Maha Pengampun.

Tuhan yang terus melimpahkan kita dengan nikmat kehidupan walaupun kita berhadapan dengan ujian dan kesempitan; Tuhan yang terus memelihara dan mengurniakan kita kesihatan, sungguhpun wabak telah menyebabkan kesakitan dan kesengsaraan; Tuhan yang masih mengekalkan kasih sayang sesama kita walaupun kita terpisah dan berjauhan antara satu sama lain.

Lumrahnya, 1 Syawal adalah hari di mana kita menyambut kemenangan - jiwa yang dilembutkan ke arah ketaatan kepada Allah swt dan hati yang dilatih untuk cinta kepada keihsanan, kebaikan dan kemaafan.

Beruntunglah mereka yang telah mencapai tujuan Ramadan - yang kembali kepada fitrah dengan pengampunan serta rahmat Tuhan.

Semoga kita tergolong di dalam golongan mereka yang diterima Allah swt. Firman Allah swt di dalam kitab suci-Nya yang bermaksud:

"Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya, maka mereka akan bersama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka iaitu para Nabi, para Siddiqiin dan para syuhada', serta orang-orang yang soleh. Dan mereka itulah sebaik-baik teman." (Surah An-Nisa' ayat 69).

AIDILFITRI LUAR BIASA - SATU PENGORBANAN

Tahun ini, dan dalam situasi yang luar biasa ini, Aidilfitri bukan sekadar melambangkan kemenangan. Ia mengingatkan kita akan perjuangan dan pengorbanan yang berterusan dalam kita memainkan peranan untuk melindungi nyawa dan menjaga keselamatan semua.

Kita berusaha untuk membuat pelbagai penyesuaian dengan terus duduk di rumah serta beribadah bersama keluarga. Ramai di antara kita merasakan kesedihan merindui orang tersayang, dan merindui para jemaah di masjid.

Perasaan rindu yang mendalam adalah naluri kita sebagai manusia. Namun reaksi dan tingkah laku kita apabila berhadapan dengan ujian yang menentukan nilai kita sebagai manusia.

Dalam situasi ini, kita tidak bertemu bukan kerana kita tidak suka, tetapi kerana kita sayang dan mahu melindungi satu sama lain.

Inilah pengorbanan kita dan ibadah kita. Ini hanya boleh kita lakukan sekiranya kita memahami bahawa tanggungjawab sosial adalah sebahagian daripada kewajipan agama.

Alhamdulillah, kita dapat lihat bahawa pemahaman ini menyerlah dan terpapar jelas di dalam masyarakat Islam Singapura.

Sejajar dengan ajaran agama, kita mampu untuk bertahan dan bersabar, serta terus berusaha untuk mengatasi ujian ini hingga ke akhirnya.

Ya Allah Ya Rau'uuf, Engkau menjadi saksi di atas kerinduan kami terhadap rumah-rumah-Mu dan terhadap mereka yang kami sayang. Terimalah segala pengorbanan kami demi memelihara nyawa dan menjaga keselamatan.

DEMI KESELAMATAN RAMAI - KEKAL BERSATU

Dalam menghadapi krisis ini, banyak perkara yang telah kita pelajari, tentang diri sendiri dan juga masyarakat kita. Rumah kita kini menjadi tempat kerja, bilik darjah, tempat ibadah dan juga tempat berehat.

Dalam suasani sedemikian, kita menyedari bahawa kita memiliki daya tahan serta tahap kesabaran yang diperlukan untuk mengatasi keadaan yang sangat mencabar dalam kehidupan.

Begitu juga dalam menjalani kehidupan beragama - apabila ada yang mengatakan kita hanya perlu takut kepada Allah, bukan pada virus, masyarakat kita menyedari bahawa pemahaman seperti itu adalah satu penyelewengan agama, kerana agama ini mengelakkan semua kemudaratan dan bahaya yang mengancam nyawa manusia.

Keimanan kita kepada Allah memupuk sikap bertanggungjawab. Takwa kita kepada Allah menjadikan kita manusia yang tidak cuai atau sanggup membahayakan orang lain, kerana itulah perintah Tuhan bagi kita.

Inilah agama yang kita sayangi, fahami dan amalkan.

Apabila masjid kita ditutup, masyarakat memahami sebab-sebabnya. Ya, kita amat terkesan dan sedih - tetapi masyarakat kita memilih untuk tidak hanya merundum dalam kesedihan tetapi sebaliknya bangkit mencari jalan untuk berbuat kebaikan.

Ya, masjid adalah pintu utama kepada kebaikan dan perpaduan, tetapi masyarakat kita menemui cara lain untuk terus melakukan kebaikan.

Ramai yang beralih ke kelas-kelas agama secara online atau dalam talian, dan terus memberi dan menderma dengan murah hati kepada mereka yang memerlukan, terutamanya kepada pekerja perubatan barisan hadapan dengan menyediakan juadah berbuka puasa, serta menyediakan keperluan harian bagi pekerja asing.

Pemimpin masjid, asatizah dan sukarelawan bertungkus-lumus untuk terus memenuhi keperluan rohani masyarakat kita.

Kita mempunyai pilihan. Virus ini boleh sahaja melemahkan dan mematahkan semangat kekitaan. Sebaliknya, kita memilih untuk kekal utuh dan bersatu, dengan mengambil berat dan bersikap prihatin antara satu sama lain.

Yakinilah, apabila kita berusaha untuk membuka pintu-pintu kebaikan, Allah swt akan terus membuka pintu rahmat-Nya.

Segala puji bagi Mu Ya Allah - yang telah menyatukan hati-hati kami di dalam menghadapi ujian ini. Segala kebesaran milik Mu Ya Allah - kerana membuka pintu-pintu kebaikan buat kami.

MEMBUAT PENYESUAIAN

Kemampuan kita untuk mengubah dan menyesuaikan diri merupakan kunci kejayaan di dalam kehidupan. Kerana hidup itu tidak lekang daripada ujian dan dugaan.

Firman Allah swt di dalam kitab suci-Nya yang bermaksud:

"Dan pasti Kami akan menguji kamu dengan ketakutan, kelaparan dan kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada mereka yang sabar." (Surah al-Baqarah ayat 155)

Di dalam ayat yang lain, Allah swt berfirman yang bermaksud: "Adakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian itu) Allah mengetahui siapa yang benar-benar beriman, dan siapa pula yang berdusta." (Surah al-'Ankabut ayat 2-3).

Keupayaan kita untuk menyesuaikan diri dan kekal positif menjadi lebih penting sekarang ini, kerana kehidupan mungkin tidak akan kembali sama apabila penularan wabak menjadi lebih kerap.

Hari ini merupakan contoh yang baik. Kebiasaanya, selepas khutbah ini, kita akan menziarahi ibu bapa dan sanak-saudara.

Namun kita tahu bahawa perjuangan untuk membendung Covid-19 belum berakhir lagi. Sebarang pertemuan secara fizikal boleh mendedahkan kita kepada risiko dijangkiti Covid-19.

Saya yakin bahawa setiap dari kita ingin melindungi ibu bapa dan warga emas kita. Jangan sampai kita kehilangan mereka buat selama- lamanya atau membahayakan mereka hanya kerana kita ingin bertemu dengan mereka pada saat ini juga.

Buat masa ini, marilah kita kekalkan hubungan kekeluargaan dan silaturahim sesama kita dengan menghubungi sanak-saudara menerusi telefon atau talian video seperti Skype, Zoom atau WhatsApp dan memohon kemaafan sesama kita.

Setelah selesai perbualan, berdoalah untuk mereka.

Nabi Muhammad saw bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Darda' yang bermaksud:

"Barangsiapa mendoakan buat saudaranya semasa ketiadaannya, Malaikat yang diberikan tugas ini padanya akan berkata: "Amin" - dan semoga yang sama juga bagi kamu." (Hadis riwayat Imam Muslim).

Marilah kita teruskan usaha ini dan sikap bertanggungjawab, tanpa menggadaikan usaha-usaha baik yang telah kita lakukan selama ini.

Wabak seperti Covid-19 juga mempunyai kesan yang serius dan berpanjangan ke atas kehidupan beragama.

Kita tidak mempunyai pilihan melainkan untuk cepat menyesuaikan diri.

Semakin kita bersedia untuk menerima perubahan dan membuat penyesuaian yang berpatutan dengan Syara', semakin segera kita dapat meneruskan amalan agama kita dengan baik.

Alhamdulillah tidak lama lagi kita akan dapat kembali ke masjid, namun dengan norma-norma baru, tetapi marilah kita terus bersyukur dan bekerjasama sepenuhnya dengan pemimpin-pemimpin masjid dalam melaksanakan langkah-langkah yang telah ditetapkan.

Ini penting supaya kita dapat terus beribadah dengan selamat dan bertanggungjawab supaya langkah-langkah tersebut dapat dilonggarkan dari masa ke semasa.

KEMULIAAN NYAWA MANUSIA

Wabak ini memberi kita peluang untuk berfikir dan bermuhasabah- terutamanya tentang keutamaan di dalam kehidupan.

Apa yang telah menjadikan kita kuat adalah keimanan - keyakinan terhadap Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Yang Maha Mengetahui dengan ilmu dan kebijaksanaan-Nya yang tidak terbatas.

Allah swt berfirman di dalam Surah Luqman, ayat 34 yang bermaksud:

"Dan tiada seorang pun yang mengetahui apa yang dapat dicapai esok harinya, dan tiada seorang pun mengetahui di bumi manakah dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Maha Mengenal."

Hari ini, ke mana sahaja kita lihat, kita dapati satu kepastian - kelemahan dan ketidaktentuan kita sebagai manusia. Kita boleh dan seharusnya berusaha sedaya-upaya untuk menangani apapun krisis, namun kita tidak akan tahu sama ada usaha kita mencukupi.

Keimanan menyedarkan kita bahawa kita kerdil di hadapan keagungan dan kebesaran Tuhan. Oleh itu, kita mesti terus kekalkan hubungan rapat dengan Allah, walaupun keharuman Ramadan mula pudar, dan walaupun setelah krisis ini berlalu pergi.

Krisis ini juga mengingatkan kita tentang kemuliaan nyawa insan.

Nyawa insan merupakan suatu yang suci dan tidak boleh diperlakukan kurang dari kesucian yang telah Tuhan tetapkan.

Satu nyawa yang hilang ibarat kehilangan banyak lagi nyawa yang lain. Hati kita remuk melihat ramai yang meninggal dunia setiap hari akibat virus ini.

Melihat ramai menderita adalah satu tragedi. Oleh itu, kita perlu menghargai jasa dan usaha kesemua pekerja kesihatan yang telah mengorbankan keselamatan mereka untuk menyelamatkan nyawa orang lain.

Paling tidak, janganlah kita menambah risiko dan bebanan mereka. Kita mesti berusaha untuk kekal selamat, dan memastikan keselamatan orang di sekeliling kita, sebagai cara kita menunjukkan kepedulian dan keprihatinan kita terhadap pekerja kesihatan.

Krisis ini juga mengingatkan kita bahawa kehidupan kita amat bermakna kerana kita mempunyai keluarga, orang yang kita sayangi dan masyarakat kita.

Oleh itu, beritahu mereka bahawa kita sayang dan hargai mereka. Kita tidak akan selamanya bersama mereka. Jangan kita lupa dan abaikan mereka apabila kita sudah boleh keluar rumah dan sibuk dengan pekerjaan kita kelak.

KESEDERHANAAN DALAM SEGALA KEBIASAAN

Akhir sekali, krisis ini memaksa kita untuk berfikir semula kebiasaan dan pilihan kita. Demi anak-anak kita dan generasi akan datang, kita perlu melalui cara yang lebih lestari dan memikir kesan jangka panjang di atas segala tindak-tanduk, kebiasaan serta pilihan kita.

Alam sekitar yang mana kita diamanahkan untuk menjaganya, sekarang ini merasakan kesan daripada kegunaan sumber secara berleluasa, menjejaskan keseimbangan alam semula jadi yang telah Tuhan tetapkan.

Marilah kita sama-sama mengamalkan kesederhanaan dalam segala kebiasaan kita dan tidak meninggalkan bumi ini dalam keadaan yang merbahaya bagi generasi yang mendatang.

Marilah kita sama-sama mengikuti jejak langkah Nabi kesayangan kita Muhammad saw yang mana kehidupannya tidak pernah sama sekali mudah, tidak juga selesa.

Ia penuh dengan cabaran dan kesukaran. Baginda sentiasa diuji, jasmani, rohani, emosi dengan keluarganya sendiri, sahabat-sahabatnya, masyarakatnya.

Namun, Nabi saw tidak pernah sama sekali menyalahkan Tuhan, tidak juga mengalah. Baginda bangkit pada setiap masa, dan menjadi inspirasi buat semua yang berada di sekelilingnya untuk kekal positif dan komited dalam perjalanan menuju kebaikan.

Baginda benar-benar meyakini janji Tuhan:

"Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, Allah akan memberinya jalan keluar." (Surah Al-Talaq, ayat 2) dan "Allah beri kemudahan setelah kesukaran." (Surah Al-Talaq, ayat 7).

Maka kita juga hendaklah meletakkan kepercayaan kita kepada Allah swt yang mana Dia bakal memberi kemudahan dan membantu kita.