Mahu kumpul dengan keluarga? Usah abaikan langkah selamat, Berita Wacana - BeritaHarian.sg
Subuh
5:39
Syuruk
6:55
Zuhur
1:00
Asar
3:59
Maghrib
7:02
Isyak
8:11
Suatu Ketika di Singapura
Berita Harian SoSedap: Sokong kedai makan halal tempatan kita dan menangi baucar $100 Takashimaya!
Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Wacana3

CATATAN WARTAWAN

Mahu kumpul dengan keluarga? Usah abaikan langkah selamat

Jun 13, 2021 | 05:30 AM

MULAI esok, atau selepas 11.59 malam ini, langkah-langkah pengurusan selamat diperketat di bawah Fasa Dua (Kewaspadaan Dipertingkat), atau P2HA, bakal dilonggarkan.

Setelah sebulan kita hidup dengan sekatan di bawah P2HA, tidak hairanlah ramai warga Singapura menanti-nantikan kelonggaran yang bakal diberikan.

Namun, ini bukan masanya untuk ber-'hooray-hooray'.

Koronavirus Covid-19 bukan sahaja masih wujud (dan tidak menunjukkan sebarang tanda akan lesap), malah semakin berkembang dengan varian-varian baru yang timbul dari pelbagai pelusuk dunia.

Di Singapura, varian Delta yang sedang merebak dalam masyarakat didapati lebih mudah berjangkit dan kes jangkitan melibatkan varian tersebut merupakan yang tertinggi daripada empat varian yang menjadi keprihatinan yang dikesan di sini.

Hingga 31 Mei lalu, 449 kes jangkitan tempatan melibatkan varian yang menjadi keprihatinan termasuk varian Delta, Alpha, Beta dan Gamma.

Varian Delta dikesan kali pertama di India, Alpha di Britain, Beta di Afrika Selatan dan Gamma di Brazil.

Varian yang menjadi keprihatinan itu lebih mudah berjangkit daripada individu ke individu.

Bahkan, terdapat varian yang telah muncul dengan ciri-ciri yang melemahkan perlindungan yang diberikan vaksin terhadap koronavirus Covid-19.

Semakin merebaknya varian-varian ini dengan ramai yang dijangkiti, semakin tinggi peluangnya mengurangkan pertahanan vaksin, menurut pakar.

Semakin lama virus itu wujud dan merebak, semakin besar kemungkinan ia bermutasi menjadi bentuk yang lebih merbahaya, jelas Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

WHO berkata vaksin Covid-19 yang sudah disahkan dapat memberi perlindungan terhadap varian baru yang ada "kerana vaksin ini menghasilkan tindak balas imun yang luas yang melibatkan pelbagai antibodi dan sel".

"Oleh itu, perubahan atau mutasi pada virus ini tidak akan menjadikan vaksin-vaksin itu langsung tidak berkesan.

"Sekiranya salah satu daripada vaksin-vaksin ini terbukti kurang berkesan terhadap satu atau lebih varian baru, kita masih boleh mengubah komposisi vaksin itu untuk melindungi daripada varian tersebut," ulas WHO.

WHO juga terus bekerjasama rapat dengan para penyelidik, pegawai kesihatan dan saintis untuk mengumpul data serta memahami bagaimana varian-varian baru ini menjejas sifat koronavirus, termasuk kesannya terhadap keberkesanan vaksin.

Sementara itu, sedang lebih banyak data dikumpulkan dan dikaji, "kita perlu melakukan apa jua dengan sedaya upaya untuk menghentikan penyebaran virus ini agar dapat mengelak mutasi yang boleh mengurangkan keberkesanan vaksin sedia ada", tambah WHO, sambil menegaskan:

"Menghentikan penyebaran pada sumbernya kekal keutamaan."

Pun begitu, dengan semakin ramai orang di sini sudah atau bakal menerima vaksinasi mereka, mungkin timbul rasa bahawa kita semua sudah selamat, pandemik Covid-19 ini bakal berakhir dan semua orang dapat kembali kepada kehidupan "normal" semula.

Usah terlalu naif.

Seperti yang dikatakan Perdana Menteri Lee Hsien Loong semasa ucapannya kepada negara awal bulan ini:

"Saya tidak menjangkakan Covid-19 akan lenyap.

"Ia akan tetap wujud dalam kalangan manusia, dan menjadi satu penyakit endemik.

"Virus ini akan terus berlegar di dalam kelompok-kelompok kecil penduduk dunia, untuk tahun-tahun yang mendatang."

Oleh itu, kita mestilah menyiapkan diri secara mental dan fizikal.

Terima hakikat bahawa kita mesti meneruskan kehidupan dalam kebiasaan baru ini, walau kadang ia amat leceh dan menjengkelkan.

Langkah-langkah sedia ada seperti memakai pelitup, mencuci tangan, menjaga jarak selamat, mengurangkan bilangan orang yang dibenarkan dalam tempat tertutup pada satu-satu masa - semuanya terbukti mengurangkan penularan Covid-19.

Siapa suka pakai pelitup ke sini sana? Pastinya bukan saya, dan bukan juga orang-orang yang saya kenali.

Siapa yang tak rimas dengan sekatan yang serba 'mengongkong' dalam hampir segala aspek kehidupan kita?

Siapa mahu hidup dalam dunia yang terus-terusan 'lockdown' setiap beberapa bulan?

Suatu hari nanti, kita semua mengharapkan dapat menghirup udara segar lagi di luar tanpa pelitup yang melapik, dapat berkumpul dengan saudara-mara dan sahabat-handai, dan dapat meneroka dunia yang lebih selamat.

Namun, sebelum itu, pengorbanan masih perlu diteruskan kerana usaha menentang dan mengawal Covid-19 tampak masih jauh dari penghujungnya.

Sedang kita mengalu-alukan pelonggaran sekatan bermula esok, biarlah pengalaman sebulan lalu dalam P2HA dan lebih setahun lalu sejak Covid-19 menular menjadi peringatan bahawa kita tidak boleh mengambil sikap sambil lewa terhadap kesihatan dan persekitaran kita.

Semoga 'kebebasan' dapat dinikmati lebih awal daripada yang dijangka.


"Suatu hari nanti, kita semua mengharapkan dapat menghirup udara segar lagi di luar tanpa pelitup yang melapik, dapat berkumpul dengan saudara-mara dan sahabat-handai, dan dapat meneroka dunia yang lebih selamat.
Namun, sebelum itu, pengorbanan masih perlu diteruskan kerana usaha menentang dan mengawal Covid-19 tampak masih jauh dari penghujungnya."

- Penulis.

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map