CERPEN

Cina Buta

BIDIN terdesak. Fikirannya bercelaru. Buntu. Puas sudah dia ke sana sini mengemis simpati. Meminta bantuan. Namun segalanya hampa. Kini, segalanya terletak di atas pundak Isa. Jika Isa mahu membantu, akan terlerailah segala kerumitan yang muncul. Andai Isa bersetuju, Bidin akan pasti terlepas dari cengkaman beban.

Bidin memesan satu lagi cawan teh. Dan teh yang datang begitu menyelerakan. Susunya hampir sepertiga cawan. Aromanya menusuk hidung. Ditambah pula dengan bunyi kelentang-kelenting yang nyaring ketika sudu galak menggodak susu. Arahan doktor ditolak tepi. Kencing manis tidak peduli. Nafsu tekak wajib dituruti.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan