SAJAK

Jambatan Kayu

Dulu di situ
jambatan kayu menghadap sungai,
jadi tempatku membuang resah
memujuk hati gundah, mencari damai
atau memikir jalan untuk lepas dari masalah.
Di situ juga,
cinta berputik, di kala masih remaja.
Kerana terlalu naif tentang dunia,
terlalu cepat menanam janji seribu janji
akhirnya cinta punah, di lorong masa.
Jambatan kayu itu,
akhirnya musnah, dibawa arus sungai
ketika banjir menimpa kampungku
melahirkan ratap keluarga para petani
yang diuji dengan tragedi itu.
Seperti jambatan kayu itu juga,
kampungku tinggal kenangan,
diganti dengan rumah-rumah pangsa
yang seakan akan berlumba-lumba
menerjah langit yang tinggi.

MUHAMMAD KHALID ZAINUL

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan

Galeri Foto