CERPEN

Rajuk Seorang Sasterawan

MUNIR memandu keretanya menuju rumah mentuanya. Nia, isterinya, duduk diam di sebelahnya. Selain untuk makan tengah hari bersama di sana, bagi Munir, kedatangannya itu lebih untuk sekali lagi memujuk bapa mentuanya, Pak Johan, agar bersetuju hadir di majlis perasmian Bulan Bahasa petang itu.

"Awak nampaknya sudah pasti orang tua itu tak akan mengubah fikirannya," Munir bersuara tanpa memandang isterinya.

Pakej Tablet BH yang BARU
Dapatkan tablet Samsung (bernilai $398) percuma dengan langganan 2 tahun
Hanya $19.90*sebulan