PM Lee: Warga emas serata S'pura mula dapat vaksin Covid-19 dari 22 Feb, Berita Setempat - BeritaHarian.sg
Subuh
5:39
Syuruk
6:56
Zuhur
1:00
Asar
4:00
Maghrib
7:03
Isyak
8:12
Suatu Ketika di Singapura
Berita Harian SoSedap: Sokong kedai makan halal tempatan kita dan menangi baucar $100 Takashimaya!
Teka Kata
Uji pengetahuan anda dalam bahasa Melayu
=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Markah anda: Bagus! Markah anda: Hebat! Markah anda: Out Of 3
Setempat0

PM Lee: Warga emas serata S'pura mula dapat vaksin Covid-19 dari 22 Feb

Feb 12, 2021 | 01:58 PM

PROGRAM vaksin Covid-19 Singapura akan memasuki fasa seterusnya pada 22 Februari, dengan warga emas di serata negara akan mula mendapatkan vaksin itu, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong hari ini (12 Februari).

Ini menyusuli satu program rintis selama sebulan, dengan mereka yang berusia 70 tahun dan ke atas di Ang Mo Kio dan Tanjong Pagar – estet perumahan dengan lebih ramai penduduk warga emas – mula menerima vaksinasi mereka dari 27 Januari.

Pasukan bertindak berbilang kementerian bagi menangani penularan Covid-19 akan memberi butiran lanjut dan akan mengumumkan jadual vaksinasi ini, kata Encik Lee.

Beliau turut menarik perhatian matlamat Singapura menawarkan vaksin itu kepada semua orang di negara ini menjelang suku ketiga tahun ini atau selewat-lewatnya hujung tahun ini sekiranya semuanya berjalan lancar.

Encik Lee berkata demikian kepada media di Hospital Besar Changi selepas melawat pekerja perkhidmatan penting pada hari pertama Tahun Baru Cina.

Singapura telah menempah vaksin Covid-19 daripada beberapa pembekal untuk memastikan bekalan yang mencukupi bagi semua orang di negara ini namun ketibaannya mungkin tertangguh.

Tambahnya, hampir 250,000 orang telah divaksinasi di sini sejauh ini.

“Saya agak yakin kita akan mendapatkan vaksin yang kita perlukan tahun ini,” ujarnya.

Bulan lalu, Kementerian Kesihatan (MOH) berkata Singapura menjangkakan penangguhan dalam penghantaran vaksin Pfizer-BioNTech ke negara ini disebabkan kerja peningkatan di kilang pembuatan Pfizer.

Singapura juga telah meluluskan penggunaan vaksin Covid-19 Moderna di Singapura, dengan kumpulan pertama vaksin tersebut dijangka tiba di Singapura bulan depan sekiranya semuanya berjalan lancar.

Bergantung pada gangguan dalam penghantaran bekalan vaksin Covid-19 dan sama ada mereka tiba lewat di sini, Encik Lee berkata program vaksin Singapura mungkin akan berlangsung lebih lama.

Tambahnya, negara ini harus terus melaksana langkah pengurusan selamat lebih lama dan lebih ketat.

Meskipun selepas Singapura berjaya memastikan kebanyakan penduduknya telah divaksinasi, Encik Lee berkata ini tidak bermakna kehidupan boleh kembali seperti sebelum pandemik Covid-19 kerana ini tidak bermakna semua orang selamat.

“Ada yang tidak mendapatkan vaksin itu dan mereka akan terus mudah terjejas.

“Sempadan kita tidak boleh ditutup sepenuhnya dan orang ramai perlu keluar masuk negara ini dari masa ke masa.

“Kes (Covid-19) akan dibawa masuk ke negara ini dan kita perlu terus menanganinya. Kita perlu hidup dengan Covid-19... buat masa yang agak lama,” ujar beliau.

Encik Lee berkata negara di rantau ini juga tidak dapat menawarkan vaksin Covid-19 kepada semua penduduk mereka yang ramai menjelang hujung tahun ini dan oleh itu, orang ramai harus terus berjaga-jaga.

Sementara beliau yakin Singapura dapat terus menyesuaikan diri dengan langkah sekatan dan usaha mengawal koronavirus itu di sini, Encik Lee akur bahawa orang ramai akan merindui sesetengah perkara sedang mereka mematuhi langkah pengurusan selamat.

Ini termasuk hubungan dan interaksi antara manusia yang diperlukan orang ramai.

“Kita insan sosial dan (kita) ingin berjumpa dengan orang, berbual dengan teman dan tidak perlu sentiasa berjaga-jaga (dan bertanya) adakah saya membersihkan tangan, bolehkah saya duduk lebih dekat... ini bertentangan dengan naluri biasa untuk memeluk dan berada dekat dengan seseorang. Ini satu kos psikologi besar yang perlu kita tanggung.

“Kadangkala, kita juga mahu berseronok dan berpesta... namun saya rasa masih agak lama sebelum kita boleh adakan pesta ‘rave’ dan pesta pantai, walaupun dengan vaksin,” ujarnya.

Tambahnya, sesetengah negara juga masih berhati-hati ingin memulakan semula khidmat pelancongan, lebih-lebih lagi dengan adanya varian baru Covid-19, yang lebih berjangkit dan mungkin lebih berbahaya.

“Saya tidak rasa kita boleh jangkakan untuk kembali membeli tiket penerbangan ke Bangkok atau Hong Kong bagi (percutian) hujung minggu, buat masa yang agak lama.

“Ini akan mengambil masa beberapa tahun. Malah, Persatuan Pengangkutan Udara Antarabangsa (Iata) turut berkata ini akan mengambil masa empat hingga lima tahun, hingga sekitar 2024,” katanya.

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map