Subuh
5:29
Syuruk
6:51
Zuhur
12:54
Asar
4:17
Maghrib
6:54
Isyak
8:08
Halal Food Map
Turn on your location  and discover halal restaurants near you.
Setempat0

SafeEntry untuk teksi: Penumpang diminta LTA untuk imbas kod QR

May 12, 2020 | 10:45 AM

ORANG ramai yang menaiki teksi kini diminta untuk mengimbas kod QR SafeEntry yang akan diletakkan di dalam teksi mulai hari ini untuk membantu mempermudah pengesanan seseorang sekiranya mereka berisiko dijangkiti koronavirus.

Jurucakap Penguasa Pengangkutan Darat (LTA) menyatakan, penumpang di jalanan "sangat digalakkan untuk bertanggungjawab secara sosial dan mengimbas kod QR SafeEntry pada waktu menaiki teksi".

Semua teksi akhirnya akan mempunyai kod QR, yang dilancarkan di seluruh industri oleh LTA dan pengendali teksi mulai hari ini.

Pengurus Besar Transcab, Cik Jasmine Tan berkata, syarikat teksi itu - pemain ketiga terbesar di sini - akan bekerjasama dengan pihak berkuasa untuk melancarkan SafeEntry secara progresif di semua kenderaannya. 

ComfortDelGro enggan memberi komen, sementara SMRT tidak memberi maklum balas pada waktu akhbar.

Pemandu teksi boleh menolak untuk menerima perjalanan jika penumpang tidak mengimbas kodnya, menurut laman web GoBusiness Pemerintah.

Kod QR SafeEntry menggantikan kod QR sebelumnya di teksi yang juga dimaksudkan untuk tujuan mencari hubungan.

Beberapa teksi dan penumpang memberitahu The Straits Times bahawa walaupun konsepnya baik, cabaran seperti meminta orang mengimbas kod tetap ada.

"Perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah memastikan arah tujuan ke lokasi dan tidak (meminta penumpang) mengimbas kod QR," kata pemandu teksi Transcab, Encik Toh, 67 tahun, yang enggan memberikan nama penuhnya.

"Tentu saja, kami dapat mengingatkan mereka, tetapi masih terserah kepada penumpang untuk melakukannya sendiri. Kami tidak dapat menegakkannya."

Terdapat juga kebimbangan bahawa beberapa penumpang warga tua yang mungkin tidak mahir teknologi mungkin menghadapi masalah dalam mengoperasikan telefon pintar mereka untuk mengimbas kod QR, kata pemandu teksi ComfortDelGro, Encik Salim Hashim.

"Sebilangan dari mereka masih memiliki telefon bimbit biasa, bukan telefon pintar," tambahnya.

Pengguna teksi L.Y. Tan, 30 tahun, yang bekerja di industri perhotelan, berkata: "Kadang-kadang pemandu sibuk, dengan matanya di jalan, dan dia mungkin tidak sempat melatih penumpang untuk mengimbas kod QR."

Perangkaan LTA menunjukkan, Singapura memiliki 17,977 teksi pada bulan Mac, turun dari 18,528 pada bulan Januari dan penurunan 10 peratus dari tahun sebelumnya. - The Straits Times

Video Baru

Podcast Baru

Ciri baru

Alat terjemah Berita Harian