Tentu ada rahmat di sebalik Raya 'unik' tahun ini, Berita Wacana - BeritaHarian.sg
Subuh
5:37
Syuruk
7:01
Zuhur
1:08
Asar
4:33
Maghrib
7:12
Isyak
8:28

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Wacana3

CATATAN WARTAWAN

Tentu ada rahmat di sebalik Raya 'unik' tahun ini

May 17, 2020 | 05:30 AM

SETIAP tahun pada malam Raya, kami sekeluarga, dengan makcik, pakcik dan sepupu-sepupu lain akan berkumpul di rumah nenek untuk berbuka bersama.

Sebelum azan maghrib berkumandang selalunya kami akan membuat tahlil bagi arwah datuk.

Itulah yang telah kami lakukan saban tahun, dari sejak saya di sekolah rendah lagi.

Rumah nenek merupakan tempat yang memberi keselesaan bagi kami semua - di situlah kami membesar, di situlah kami disuap dengan pelbagai makanan yang enak-enak belaka, di situ juga tempat banyak kisah lama diceritakan pada kami.

Itulah juga rumah pertama yang akan kami kunjungi setiap pagi Hari Raya.

Namun, tidak tahun ini.

Tahun ini, kami bakal beraya di rumah sendiri - tidak dapat berjumpa nenek, makcik, pakcik dan sepupu.

Tahun ini, kami tak dapat menikmati rendang, lontong, sambal goreng dan nasi beriani nenek.

Tahun ini, kami tak dapat bersalaman dan berpelukan sambil meminta maaf.

Tahun ini, Aidilfitri sememangnya teramat berbeza bagi kami.

Tapi tahun ini tidak bermakna Raya kurang istimewa berbanding tahun-tahun sudah.

Malah, buat kali pertama dalam kehidupan saya, kami sekeluarga akan beraya dengan nenek di rumah.

Saya beruntung masih mempunyai dua orang nenek - sebelah ibu (yang kami panggil Nenek Atas) dan sebelah ayah (yang kami panggil Nenek Bawah).

Walaupun tidak dapat mengunjungi rumah Nenek Bawah pada malam dan pagi Raya tahun ini, kami sekeluarga rasa beruntung sekali kerana Nenek Atas akan beraya bersama kerana beliau kini tinggal dengan kami.

Jika malam-malam Raya sebelum ini selalunya kami sekeluarga akan memasang langsir dan mengisi balang kuih, tahun ini ada sedikit perbezaan.

Saya dan nenek sudah merancang 'masak besar' - rendang ayam, sayur lodeh, sambal tumis sotong, serunding, sambal goreng dan lepat.

"Sabtu pagi dah nak start masak!" kata nenek sambil saya menulis bahan-bahan yang diperlukan.

"Rebus lontong dulu, lepas tu masak rendang, last baru kuah lodeh," sambung beliau.

Nenek memang kaki masak, jadi 'hidup' kalau berbual bab masak-memasak dengannya!

Buat kali pertama dalam sejarah, dapur saya akan berasap pagi Raya, selalunya pada 1 Syawal kami akan panaskan sahaja lauk yang Nenek Bawah bungkuskan (dari malam Raya) untuk alas perut sebelum 'melantak' sehari suntuk di rumah-rumah yang kami kunjungi.

Sejujurnya, saya tak sabar melalui pengalaman baru memasak hidangan Raya tahun ini, walaupun sekarang sahaja dah dapat bayangkan kepenatan yang akan dilalui.

Pun begitu, penat-penat pun pastinya seronok dapat bergotong-royong dengan anggota keluarga sendiri, kecoh semuanya di dapur.

Di sebalik pandemik Covid-19 yang mengekang kebolehan kita beraya seperti biasa, mungkin terdapat sinar harapan, mungkin kita akan merasakan ketenangan dan kebahagian yang berbeza tahun ini berbanding tahun-tahun sudah.

Di sebalik cabaran yang menimpa, tentu ada kebaikan atau rahmatnya - ini hanya dapat kita semua ketahui pada 1 Syawal nanti.

Pun begitu, bohong rasanya kalau saya kata saya tidak dambakan sambutan Aidilfitri yang 'normal'.

Saya akan rindu perkongsian nenek tentang pengalaman beraya di kampung.

Pada tahun 60-an, apabila orang kampung mendengar di corong radio di saat-saat akhir bahawa anak bulan telah kelihatan, kecoh sekampung mula menyembelih ayam dan rebus ketupat, katanya.

Pada 70-an pula, pernah Syawal disambut pada musim hujan, jadi dalam keadaan banjir pun orang masih semangat beraya, kongsi nenek lagi.

Apabila saya mendengar kisah-kisah itu, rasanya macam tak akan pernah berlaku pada diri sendiri dan tak boleh bayangkan macam mana pengalaman tersebut, bak kata anak-anak muda, #cantrelate.

Lantas siapa yang pernah terbayang pada 2020, umat Islam 'tak beraya' dek virus yang tidak dapat dilihat mata pun.

Mungkin di masa hadapan bila saya pula menceritakan pengalaman ini kepada cucu-cucu saya, mereka juga akan #cantrelate.

Walau apa pun, ini suatu pengalaman unik bagi kita semua, semoga kekal positif dan ceria melaluinya.

Video Baru

Podcast Baru

Teka Kata

=
Pilih perkataan yang betul
Betul!
Salah!
Cuba lagi! Bagus! Hebat! Markah anda: Out Of 3
Try the new Halal Food Map